Adat dan Budaya

Adat basandi kapado alua,
Alua basandi kapado patuik jo mungkin.
Raso bao naiak,
Pareso bawo turun

Kemudian pada awal abad ke 19 sesuai dengan perkembangan, maka dibuatlah kesepakatan yang sangat mendasar sekali antara ninik mamak dengan alim ulama di bukit Marapalam. Dibukit Marapalam ini terpatri :

Adat basandi Syarak.
Syarak basandi Kitabulah

Namun adat tetap bersandarkan :

Raso bao naiak
Pareso bao turun
Tarimolah raso dari lua
Pareso bana raso kadalam
Antah iyo antah indak
.

Karena intisari dari adat adalah “Raso jo Pareso” Rasa takut kepada Allah, Rasa malu dan sopan terhadap sesama manusia, segan menyegani, tenggang rasa dan saling menghargai diantara sesama anggota masyarakat. Dari rasa malu timbul rasa sopan.

RASO inilah sebagai perekat dan mengikat dengan erat ditengah masyarakat dalam kehidupan semenjak fase taratak sampai fase nagari. Demikian juga fase selanjutnya, yaitu fase rantau.

Karantau madang dihulu
Babungo alah babuah balun
Marantau bujang dahulu
Dikampuang baguno balun
Hiu bali balanak bali
Ikan panjang bali dahulu
Induak cari dunsanak cari
Induak samang cari dahulu.

Raso mambuahkan malu dan takut berbuahkan budi. Malu laksana humus dalam padang kehidupan bermasyarakat yang berfungsi sebagai biang penyubur dan sebagai dasar untuk bertumbuh kembangnya kehidupan di Minangkabau. Minangkabau bataluak budi, ranahnyo titian tanah baso .

Falsafah dasar hidup masyarakat yang demikian makin mempercepat masuk dan berkembangnya agama Islam. Malu adalah sebagian dari iman sabda Rasulullah SAW, Selanjutnya ditegaskan lagi “Innamabu’itstu li utammima makaarimal akhlaq. Sesungguhnya aku diutus kata rasulullah adalah untuk menyempurnakan akhlaq manusia. Dengan demikian Emotional and Spritual Quotion (ESQ) yang lagi popular sekarang ini, ternyata di Minangkabau telah lama menjadi pakaian sehari hari. Tetapi bunga tulip dihalaman tetangga lebih bagus daripada bunga tulip dihalaman kita, bak pepatah Belanda.

dima kain kabaju,
Dijaik indaklah sadang,
Lah takanak mangko diungkai.
Dimalah nagari ndak kamaju,
Adat sajati tu banalah nan hilang
Dahan jo rantiang nan bapakai.

Supayo jarami naknyo takerai
Larakkan padi ditampuaknyo
Supayo nagari naknyo salasai
Latakkan sesuatu ditampaiknyo.

anak urang koto hilalang
pai kapakan baso
Malu jo sopan kalau lah hilang
Hilanglah raso jo pareso

Rarak limau dek binalu
Tumbuah sarumpun jo siakasek
Kalau hilang malu jo sopan,
Nan bak kayu lunnga pangabek

Dek ribuik rabahlah padi
Dicupak nak urang canduang
Hiduik kalau indak babudi
Duduak tagak kumari tangguang

Talangkang carano kaco
badarai carano kandi
Bareh nan samo dirandang
Baganggang karano dek raso
Bacarai karano dek budi
Itu nan samo kito pantangkan

Nan merah iyolah sago
Nan kuriak iyolah kundi
Nan indah iyolah baso
Nan baiak iyolah budi

Pulau pandan jauah ditangah
Dibaliak pulau si angso duo
Ancua badan dikanduang tanah
Budiak baiak dikana juo.
Pisang ameh bao balai
Masak sabuah dalam peti
Hutang ameh buliah di bayia
Hutang budi dibawo mati.

Begitu pentingnyo raso jo pareso, maka adat Minangkabau menuntun masyarakatnya untuk menanam raso malu dengan raso sopan. Raso takut terhadap Allah SWT raso malu terhadap sesama manusia, malu antara lelaki dan perempuan, malu antaro sumando dengan mamak rumah, malu antara mertua dan menantu, malu berbuat sumbang salah, malu melanggar aturan adat, malu melihat kalau ada tetangga merintih kelaparan, malu berbuat tidak sopan, malu kalau kalau hati orang lain terluka, malu kalau kalau terambil hak orang lain dan lain sebagainya.

Bahkan raso malu dikaitkan dengan harta benda, Harta dapat dibagi tapi malu tidak dapat dibagi. Bagi mereka yang tidak memakaikan raso jo pareso dan malu jo sopan disebut dengan yang tidak tahu di nan ampek, indak tau diatah takunyah, indak tau disuduik kancah.

Raso jo pareso dan malu dengan sopan dapat diperoleh dari didikan orang tua dirumah terutama sekali dari ibu/bundo kanduang. Bundo kanduanglah limpapeh rumah gadang, acing-acing dalam nagari. Tampaik maniru dan manuladan, kasuri tuladan kain, cupak tuladang batuang. Tampaik pa aja baso dengan basi pendindiang malu jo sopan. Bundo kanduanglah yang harus gigih mendidik anaknyo rajin sekolah dan mengaji supaya kelak menjadi anak yang beraklak dan beriman tangguh, narako jalan tabantang sarugo jalan batampuah, karano kalau karuah aia dihulu biasonyo karuah pulo kahilia. Kalau kuriak induaknyo, rintiak anaknyo, karano cucuran atok jatuahnyo ka palambahan.

Inilah yang diperingatan oleh Allah SWT dalam firmanNya pada surat Anisaa ayat 9. Dan hendaklah (orang tua) mereka menjaga jangan sampai meninggalkan anak yang lemah dibelakang hari, yang dikawatirkan akan sengsara (karena kehilangan pegangan). Oleh karena itu hendaklah ia patuh kepada Allah dan hendaklah mengatakan/mengajarkan perkataan yang benar dan sabda Rasulullah SAW, beri ilmulah anakmu, sesungguhnya zaman yang kamu lalui tidak lagi akan ditemui anakmu nanti.

Sedang dalam pelaksanaan “nan ampek” dalam masyarakat diperlukan aturan, agar tidak keluar dari baris dan menimbulkan cemooh dalam masyarakat. Malabiah ancak ancak, mangurangi sio sio, bayang baying sapanjang badan, sasuaikan patuik jo mungkin, letakkan sesuatu pada tempatnya.

Aturan aturan tersebut tertuang dalam nan barih balabeh, nan bacupak bagantang, cupak nan 12 taia, gantang nan kurang duo lino puluah.
Masing masing komponen masyarakat harus memahami posisi dan funsi serta sifatnya dalam masyarakat, apakah sebagai mamak, kemenakan, mamak rumah, urang sumando, niniak mamak, alim ulama, cadiak pandai, bundo kanduang atau urang mudo mantah. Kalau kita memahami semua itu maka inilah yang dikatakan orang arif budiman lagi jauhari bijaksana pandai maninbang tau manjalankan.

 

 

 

Kato adalah suatu lafaz yang menghendaki makna
Makna adalah suatu pengertian yang tidak mempunyai huruf dan suara.
Rundingan adalah suatu pembicaraan yang menghasilkan suatu maksud.

I. Kato Terbagi tiga dalam adat.
1. Kato muqabilah
2. Kato bakilah
3. Kato bahelah

1. Kato Muqabilah
Ialah kata-kata dalam adat, yaitu

Rundiang nan saiyo
Bana nan saukua
Bak batang dalam tanah
Tigo puluh tahun dalam lunau
Namun tareh mambangun juo
Bak ibarat bungo pinggan
Walau pacah basimpang tujuah
Bamusin dalam tanah
Namun ragi tak namuah hilang

Artinya :
Kato ini adalah kato kebenaran yang tidak dapat diubah dan tidak dapat ditukar. Disebut juga kato yang hak yang harus dilaksanakan oleh ninik mamak dan pemimpin.
Kato ini pulalah yang harus ditegakkan dan dituruti.

2. Kato Bakilah
Adalah kato-kato di dalam adat yang tidak dapat dijadikan pedoman dan pegangan, seperti :

Mangambiak contoh
Ateh kebenaran orang lain
Sagalo kato-kato urang
Napi kasadonyo
Nan batua dirinyo sajo
.

Artinya :
Perkataan seseorang yang hanya kata dia saja yang benar, dan kata-kata ini diambil dari kata-kata orang lain, yaitu orang yang tidak dapat katanya dibantah, karena kebodohannya.

3. Kato Bahelah

Menghelah seorang lain atas jalan kebenaran.

barih luruih alua tarantang
Sakato kito mangunjuangi bananyo.
Nak bulan ka tabik
Pahamnyo bak api dalam sakam
Di lahia indak mangasan
Lah anguih sajo mako tahu.

Artinya :
Kata yang selalu dihelah karena ingin lari dari kebenaran atau orang yang mengatakan dialah yang benar, orang lain tidak benar.

Rundingan
ada tiga macam :

1. Rundingan basimanih
2. Rundingan basiginyang
3. Rundingan basiransang

1. Rundingan Basimanih
Ialah :
Rundingan nan liok-liok lambai
Rundingan nan lamak-lamak manih
Lamak bak santan jo tangguli
Sakali runding disabuik
takana juo salamonyo

Artinya :
Perkataan dalam pergaulan sehari-hari yang baik dan manis, menarik hati orang sehingga mudah untuk membawa kepada suatu pengertian dan kebenaran.

2. Rundingan Basiginyang
Ialah :
Rundingan nan tagang-tagang kandua
Rundingan nan tinggi-tinggi randah
Bak mahelo tali jalo
Agak tangan di kanduri
Diam di kato nan sadang elok

Artinya :
Perkataan dalam pergaulan sehari-hari yang selalu bisa menaklukkan orang yang menimpang dari jalan yang benar. Pembicaraan ini tidak menghendaki tindakan yang keras, hanya cukup untuk menundukkan seseorang dengan perkataan yang baik dan lunak lembut.

3. Rundingan Basiransang
Ialah :

Banyak andai jo kucindan
Sarato galuik jo galusang
Ka lalu raso ka tasabuik
Ka suruik jalan tataruang
Ditampuah juo kasudahannyo.

Artinya :
Pembicaraan yang ragu dan tidak tegas dalam suatu persoalan.

Sifat Kato jo rundingan tigo macamnyo :
1. Tipuan Aceh
2. Gurindam Barus
3. Tangguak Malayu

1. Tipuan Aceh

Ditipu jo muluik manih
Dikabek jo aka budi
Dililik jo baso baiak
Muluik manih talempong kato
Baso baiak gulo di bibia
Budi haluih bak lauik dalam
Tampek bamain aka budi

2. Gurindam Barus

Dipahaluih andai rundingan
Dipabanyak ragam kecek
Dipaeloki tungkuih garam
Dipagadang tungkuih rabuak
Padi dikabek jo daunnyo
Manusia di kabek jo akanyo
Sarato di helo jo budinyo

3. Tangguak Malayu

Tak kaik tupang manganai
Tak siriah pinang mamalan
Tak tajak tajuak tajarang
Tak pasin tangguang tibo
Tak laju dandang di aia
Di gurun ditajakkan juo
Umpamo mancakau buruang
Kok lari ka ateh kayu
Di temak jo damak
Kok lari ka aia diserakkan jalo
Kok lari ka dalam tanah
Di kali jo Tambilang
Kok ka awang-awang
Dipasuang jo asok
Lamo lambek jatuah juo kasudahannyo

Sifat kato dan rundingan yang dimaksud di dalam adat ialah : seorang penghulu atau pemimpin dalam masyarakat selalu berusaha untuk membawa orang kepada jalan kebenaran. Tetapi hendaklah dilakukan kebijaksanaan dengan kata-kata yang baik, lunak, lembut karena kata yang lunak lembut itu merupakan kunci bagi hati manusia, dan sangat perlu.
Metode seperti ini bagi seorang penghulu atau pemimpin untuk membawa orang kepada kebenaran, kalau sekiranya orang ini bersikeras kepala tidak patuh, dan tidak mau menerima suatu kebenaran, kalau menurut pendapatnya tidak diterima oleh orang lain, seperti kata pepatah :

Bungkuak sauah tak takadang
Kareh hiduang sangiek kaluan
Nan bak umpamo tukang rabab
Nan balaku bak katonyo surang
Nan bana bananyo sorang
Nan di urang bukan kasadonyo.

Jangan hendaknya terjadi di dalam pemimpin kita untuk membawa orang kepada suatu kebenaran dengan jalan kekerasan, seperti :

Kuek katam karano tumpu
Kuek sapik karano takan

Tetapi,
Palu-palu ula dalam baniah
Baniah tak leso
Tanah tak lambang
Panokok tak patah
Tapi nan ula mati juo

Begitupun sifat kato dan rundingan ini berguna sekali dalam pergaulan sehari-hari karena seseorang penghulu atau pemimpin akan menjadi contoh dan tauladan bagi anak kemenakan dan orang banyak. Pepatah mengatakan :

Muluik tataruang ameh padahannyo
Kaki tataruang inai padahannyo
Mulutmu harimau-mu
Itu yang menjadi musuh padamu

Murah kato takatokan
Sulik kato jo timbangan
Anjalai pamaga jo timbangan
Tumbuah sarumpun jo lagundi
Kok pandai bakato-kato
Bak santan jo tangguli
Kok tak pandai mangaluakan kato-kato
Bak alu pancukia duri.

Sumber : Buletin Sungai Puar 16 Agustus 1986

 

 

 

Seorang penghulu yang telah dipilih oleh anak kemenakannya adalah pemimpin dari anak kemenakan tersebut, yang diibaratkan :

Hari paneh tampek balinduang
Hari hujan bakeh bataduah
Kusuik nan ka manyalasaikan
Kok karuah nan ka mampajaniah
Hilang nan ka mancari
Tabanam nan ka manyalami
Tarapuang nan ka mangaik
Hanyuik nan ka mamintehi
Panjang nan ka mangarek
Singkek nan ka mauleh
Senteng nan ka mambilai

dalam segala hal.

Maka perlu sesorang penghulu melaksanakan tugas kepenghuluannya (kepemimpinannya) dengan penuh kesadaran, dan kejujuran dan penuh tanggung jawab.

Tugas seorang penghulu mencakup segala bidang, seperti ekonomi anak kemenakan, pendidikannya, kesehatannya, perumahannya, keamanannya, agamanya serta menyelesaikan dengan sebaik-baiknya kapan terjadi perselisihan dalam lingkungan anak kemenakan dan masyarakat nagari.

Tugas-tugas tersebut diatas adalah suatu karya penghulu dalam memberikan bantuan dan partisipasi terhadap lancarnya jalan pembangunan dan lancarnya roda pemerintahan di nagari. Kalau tugas dalam lingkungan anak kemenakannya ini telah dilaksanakan sebagaimana mestinya menurut hukum adat Minangkabau, adalah merupakan bantuan yang tidak kecil artinya terhadap pembangunan dan pemerintahan di daerah kita, yang pokoknya merupakan tugas pula bagi ninik mamak penghulu di nagari-nagari. Maka di dalam adat Minagkabau ada empat macam tugas pokok bagi seorang penghulu :

I. Manuruk alua nan Luruih
Artinya seseorang penghulu harus melaksanakan segala tugas kepenghuluannya menurut ketentuan-ketentuan Adat lamo pusako usang, yakni meletakkan segala sesuatu pada tempatnya, yang dilandaskan kepada 4 macam ketentuan :
a. Melaksanakan (menurut) kato pusako
b. Melaksanakan kato mufakat
c. Kato dahulu batapati
d. Kato kamudian kato bacari.

Empat macam ketentuan adat adalah alur pusako yang dijadikan titik tempat bertolak dalam segala persoalan di dalam Adat Minangkabau. Umpamanya :

Mahukum adia
Bakato bana
Naiak dari janjang
Turun dari tanggo

Kato pusako ini mempunyai pengertian yang dalam dan mempunyai ruang lingkup yang luas sekali dalam hidup dan kehidupan manusia di Minangkabau. Apakah pemimpin anak , kemenakan, korong kampuang, nagari, menyelesaikan persengketaan, melaksanakan suatu pekerjaan dan lain-lain, yang berhubungan dengan orang banyak, hendaklah menurut ketentuan adat itu sendiri. Kalau tidak, akan membawa akibat dan hasil yang tidak memuaskan, setidak-tidaknya mendatangkan rintangan dan halangan dan melambatkan proses suatu pekerjaan yang seharusnya kita capai dengan segera, seperti kata adat tentang kato pusako :

Mamahek manuju barih
Tantang bana lubang katambuak
Malantiang manuju tangkai
Tantang bana buah karareh
Manabang manuju pangka
Tantang bana rueh ka rabah
Tantang sakik lakeh ubek
Tantang ukua mako di Karek
Tantang barih makanan pahek

Artinya berusahalah sejauh mungkin meletakkan sesuatu pada tempatnya, berbuat dan bertindak tepat lurus dan benar menurut semestinya, atau dalam perkataan lain :

Naik dari janjang
Turun dari tanggo

II. Manampuah Jalan nan Pasa
Yang disebut di dalam adat :

Jalan pasa nan ka tampuah
Labuah goloang nan ka turuik
Jangan manyimpang kiri jo kanan
Condoang jangan kamari rabah
Luruih manatang dari adat

Yakni kebenaran. Seharusnya seorang yang telah jadi penghulu melaksanakan ketentuan yang telah berlaku baik cara berumah tangga, berkorong berkampuang, bernagari, jangan diubah dan dilanggar.
Jalan menurut adat ialah dua macam pula :

a. jalan dunia, yakni :
baadat,
balimbago,
bacupak,
bagantang

b. jalan akhirat, yakni :
beriman kepada Allah
beragama islam
bertauhid
beramal

Baadat :
Dalam hal ini adalah melaksanakan dengan sesungguhnya dengan penuh kesadaran yang mencerminkan jiwa dan tujuan adat itu dalam setiap gerak dan perilaku seorang penghulu (pemimpin). Seorang yang beradat di Minangkabau harus sanggup merasakan ke dalam dirinya apa yang dirasakan oleh orang lain, sehingga menjadilah seorang yang beradat, apakah dia pemimpin atau rakyat, orang yang berbudi luhur dan mulia. Karena hal ini syarat mutlak dalam mencapai kebahagiaan lahir bathin, duniawi dan ukhrawi.

Balimbago :
Arti lembaga adalah suatu gambaran yang dimakan akal yang merupakan himpunan dari segala unsur penting dalam masyarakat (organisasi).
Rumah tangga adalah suatu lembaga, pemerintahan adalah suatu lembaga, maka seorang penghulu tidak dapat melepaskan diri dari lembaga-lembaga tersebut.

Penghulu adalah sebagai kepala adat dalam kaumnya, sebagai pemimpin dan sebagai anggota kaum. Juga dia sebagai bapak dari anak, anggota dari kerapatan adat-nagari, mamak dari kemenakan. Kalau seorang penghulu telah melalaikan tugasnya sebagai seorang penghulu, maka disebut penghulu yang tidak belimbago.

Bacupak :
Cupak adalah suatu ukuran di Minangkabau yang tidak lebih di kurangi, dan tidak boleh diubah. Kalau dalam adat, cupak yang paling utama diketahui dan dipakai oleh seorang penghulu ialah cupak usali, yakni bagaimana prosedurnya seorang penghulu menyelesaikan suatu sengketa anak kemenakan, sehingga dapat mencapai hasil penyelesaian yang sebaik-baiknya dan seadil-adilnya menurut kemampuan manusia yang diukur dengan cupak tersebut. Maka seorang penghulu harus mempunyai dan keakhlian dalam menyelesaikan suatu sengketa anak kemenakan, dengan cara tidak boleh dilebihi dan dikurangi atau berat sebelah (tidak adil).

Bagantang :
Disebut dalam adat gantang nan kurang duo limo puluah (empat puluh delapan). Sebenarnya maksud dari ketentuan adat ini ialah seorang pemimpin harus melaksanakan ukuran yang diturunkan oleh Allah swt melalui Rasul-Nya, mengetahui tentang sifat-sifat Tuhan itu sendiri, yakni Aqaid yang lima puluh, yaitu 20 sifat yang wajib pada Allah, 20 sifat yang mustahil pada Allah, dan 4 sifat yang wajib pada Rasul, dan 4 sifat yang mustahil pada Rasul, jumlah seluruhnya 48. Yang dua macam lagi tidak disebutkan dalam adat, karena dua macam teruntuk bagi kehendak Allah dan Rasul yakni, satu yang harus pada Allah dan satu yang harus pada Rasul.

Jalan akhirat :
Yakni iman, Islam, tauhid dan makrifat.
Seorang Penghulu perlu menjadi seorang yang beriman dan bertaqwa kepada Allah, yang benar-benar melaksanakan syari’at Islam yang telah diwajibkan dan sekaligus mengesakan Tuhan, dan beramal saleh. Karena penghulu adalah partner dari alim ulama yang melaksanakan maksud pepatah :

Syarak mangato
Adat mamakai

kepada anak kemanakan dipimpinnya.

 

 

 

 

Seorang penghulu yang telah dipilih oleh anak kemenakannya adalah pemimpin dari anak kemenakan tersebut, yang diibaratkan :

Hari paneh tampek balinduang
Hari hujan bakeh bataduah
Kusuik nan ka manyalasaikan
Kok karuah nan ka mampajaniah
Hilang nan ka mancari
Tabanam nan ka manyalami
Tarapuang nan ka mangaik
Hanyuik nan ka mamintehi
Panjang nan ka mangarek
Singkek nan ka mauleh
Senteng nan ka mambilai

dalam segala hal.

Maka perlu sesorang penghulu melaksanakan tugas kepenghuluannya (kepemimpinannya) dengan penuh kesadaran, dan kejujuran dan penuh tanggung jawab.

Tugas seorang penghulu mencakup segala bidang, seperti ekonomi anak kemenakan, pendidikannya, kesehatannya, perumahannya, keamanannya, agamanya serta menyelesaikan dengan sebaik-baiknya kapan terjadi perselisihan dalam lingkungan anak kemenakan dan masyarakat nagari.

Tugas-tugas tersebut diatas adalah suatu karya penghulu dalam memberikan bantuan dan partisipasi terhadap lancarnya jalan pembangunan dan lancarnya roda pemerintahan di nagari. Kalau tugas dalam lingkungan anak kemenakannya ini telah dilaksanakan sebagaimana mestinya menurut hukum adat Minangkabau, adalah merupakan bantuan yang tidak kecil artinya terhadap pembangunan dan pemerintahan di daerah kita, yang pokoknya merupakan tugas pula bagi ninik mamak penghulu di nagari-nagari. Maka di dalam adat Minagkabau ada empat macam tugas pokok bagi seorang penghulu :

I. Manuruk alua nan Luruih
Artinya seseorang penghulu harus melaksanakan segala tugas kepenghuluannya menurut ketentuan-ketentuan Adat lamo pusako usang, yakni meletakkan segala sesuatu pada tempatnya, yang dilandaskan kepada 4 macam ketentuan :
a. Melaksanakan (menurut) kato pusako
b. Melaksanakan kato mufakat
c. Kato dahulu batapati
d. Kato kamudian kato bacari.

Empat macam ketentuan adat adalah alur pusako yang dijadikan titik tempat bertolak dalam segala persoalan di dalam Adat Minangkabau. Umpamanya :

Mahukum adia
Bakato bana
Naiak dari janjang
Turun dari tanggo

Kato pusako ini mempunyai pengertian yang dalam dan mempunyai ruang lingkup yang luas sekali dalam hidup dan kehidupan manusia di Minangkabau. Apakah pemimpin anak , kemenakan, korong kampuang, nagari, menyelesaikan persengketaan, melaksanakan suatu pekerjaan dan lain-lain, yang berhubungan dengan orang banyak, hendaklah menurut ketentuan adat itu sendiri. Kalau tidak, akan membawa akibat dan hasil yang tidak memuaskan, setidak-tidaknya mendatangkan rintangan dan halangan dan melambatkan proses suatu pekerjaan yang seharusnya kita capai dengan segera, seperti kata adat tentang kato pusako :

Mamahek manuju barih
Tantang bana lubang katambuak
Malantiang manuju tangkai
Tantang bana buah karareh
Manabang manuju pangka
Tantang bana rueh ka rabah
Tantang sakik lakeh ubek
Tantang ukua mako di Karek
Tantang barih makanan pahek

Artinya berusahalah sejauh mungkin meletakkan sesuatu pada tempatnya, berbuat dan bertindak tepat lurus dan benar menurut semestinya, atau dalam perkataan lain :

Naik dari janjang
Turun dari tanggo

II. Manampuah Jalan nan Pasa
Yang disebut di dalam adat :

Jalan pasa nan ka tampuah
Labuah goloang nan ka turuik
Jangan manyimpang kiri jo kanan
Condoang jangan kamari rabah
Luruih manatang dari adat

Yakni kebenaran. Seharusnya seorang yang telah jadi penghulu melaksanakan ketentuan yang telah berlaku baik cara berumah tangga, berkorong berkampuang, bernagari, jangan diubah dan dilanggar.
Jalan menurut adat ialah dua macam pula :

a. jalan dunia, yakni :
baadat,
balimbago,
bacupak,
bagantang

b. jalan akhirat, yakni :
beriman kepada Allah
beragama islam
bertauhid
beramal

Baadat :
Dalam hal ini adalah melaksanakan dengan sesungguhnya dengan penuh kesadaran yang mencerminkan jiwa dan tujuan adat itu dalam setiap gerak dan perilaku seorang penghulu (pemimpin). Seorang yang beradat di Minangkabau harus sanggup merasakan ke dalam dirinya apa yang dirasakan oleh orang lain, sehingga menjadilah seorang yang beradat, apakah dia pemimpin atau rakyat, orang yang berbudi luhur dan mulia. Karena hal ini syarat mutlak dalam mencapai kebahagiaan lahir bathin, duniawi dan ukhrawi.

Balimbago :
Arti lembaga adalah suatu gambaran yang dimakan akal yang merupakan himpunan dari segala unsur penting dalam masyarakat (organisasi).
Rumah tangga adalah suatu lembaga, pemerintahan adalah suatu lembaga, maka seorang penghulu tidak dapat melepaskan diri dari lembaga-lembaga tersebut.

Penghulu adalah sebagai kepala adat dalam kaumnya, sebagai pemimpin dan sebagai anggota kaum. Juga dia sebagai bapak dari anak, anggota dari kerapatan adat-nagari, mamak dari kemenakan. Kalau seorang penghulu telah melalaikan tugasnya sebagai seorang penghulu, maka disebut penghulu yang tidak belimbago.

Bacupak :
Cupak adalah suatu ukuran di Minangkabau yang tidak lebih di kurangi, dan tidak boleh diubah. Kalau dalam adat, cupak yang paling utama diketahui dan dipakai oleh seorang penghulu ialah cupak usali, yakni bagaimana prosedurnya seorang penghulu menyelesaikan suatu sengketa anak kemenakan, sehingga dapat mencapai hasil penyelesaian yang sebaik-baiknya dan seadil-adilnya menurut kemampuan manusia yang diukur dengan cupak tersebut. Maka seorang penghulu harus mempunyai dan keakhlian dalam menyelesaikan suatu sengketa anak kemenakan, dengan cara tidak boleh dilebihi dan dikurangi atau berat sebelah (tidak adil).

Bagantang :
Disebut dalam adat gantang nan kurang duo limo puluah (empat puluh delapan). Sebenarnya maksud dari ketentuan adat ini ialah seorang pemimpin harus melaksanakan ukuran yang diturunkan oleh Allah swt melalui Rasul-Nya, mengetahui tentang sifat-sifat Tuhan itu sendiri, yakni Aqaid yang lima puluh, yaitu 20 sifat yang wajib pada Allah, 20 sifat yang mustahil pada Allah, dan 4 sifat yang wajib pada Rasul, dan 4 sifat yang mustahil pada Rasul, jumlah seluruhnya 48. Yang dua macam lagi tidak disebutkan dalam adat, karena dua macam teruntuk bagi kehendak Allah dan Rasul yakni, satu yang harus pada Allah dan satu yang harus pada Rasul.

Jalan akhirat :
Yakni iman, Islam, tauhid dan makrifat.
Seorang Penghulu perlu menjadi seorang yang beriman dan bertaqwa kepada Allah, yang benar-benar melaksanakan syari’at Islam yang telah diwajibkan dan sekaligus mengesakan Tuhan, dan beramal saleh. Karena penghulu adalah partner dari alim ulama yang melaksanakan maksud pepatah :

Syarak mangato
Adat mamakai

kepada anak kemanakan dipimpinnya.

 

II. Mamaliharo Harato Pusako
Mempunyai tangan harato pusako, Seorang penghulu mempunyai kewajiban memelihara harta pusaka kaumnya dan anak kemenakannya, yang disebutkan dalam ketentuan adat :

Kalau sumbiang dititik
Patah ditimpa
Hilang dicari
Tabanam disalami
Anyuik dipinteh
Talamun dikakeh
Kurang ditukuak
Rusak dibaiki

Artinya seorang penghulu harus berusaha memelihara harta pusaka anak kemenakan, jangan sampai terjual atau berpindah kepada orang lain. Begitupun tergadai yang tidak menurut syarat yang telah dibolehkan oleh adat Minangkabau, seperti untuk kepentingan pribadi, untuk kepentingan anak dan isteri.

Boleh juga digadaikan hanya kalau telah ditemui salah satu syarat menurut adat, seperti gadih gadang tak balaki, maik tabujua tangah rumah, rumah gadang katirisan, adat tak badiri. Syarat tersebut harus terjadi dengan sesungguhnya, dan tidak ada jalan lain untuk mengatasinya selain dari menggadaikan harta pusaka tersebut. Pendeknya seorang penghulu harus berusaha jangan sampai harta pusaka anak kemenakan dan kaum, tergadai tidak menurut semestinya, menurut kehendaknya sendiri-sendiri dan berusaha mencarikan jalan keluar untuk mengatasinya, dengan mengamalkan maksud pepatah :

Barek samo di pikiua
Ringan samo dijinjiang.

dengan jalan bantu membantu dalam kaum tersebut. Seorang penghulu harus berusaha untuk menambah harta pusaka anak-kemenakan dengan jalan manaruko sawah yang baru atau ladang, atau setidak-tidaknya berusaha meningkatkan hasil yang telah ada pada masa tersebut. Harta pusaka yang merupakan ulayat bagi seorang penghulu adalah daerah teritorial kekuasaan seorang penghulu. Disanalah berkembang anak kemenakan hidup dan berkehidupan, berumah dan bertetangga, bersawah dan berladang untuk memenuhi kebutuhan hidup mereka.

Dengan hasil sawah ladang tersebut ia dapat mendidik anak kemenakan, membangun sekolah dan mesjid, membangun rumah dsb.

Kalau ulayat yang tempat bersawah dan berladang, ini telah terjual atau tergadai oleh seorang penghulu, maka habislah daerah kekuasaannya, hilanglah sumber ekonomi anak kemenakannya.
Dalam adat dikatakan :

Suku baranjak
Bangso pupuih
Manah hilang

Suku dari seseorang penghulu akan hilang dan habis dengan berpindahnya hak milik dari ulayat tersebut, dan lama-lama bangsa dari seorang penghulu akan lenyap dan habis, tanah tempat mencari sumber penghidupanpun hancur, tidak ada tempat bagi keturunan di masa datang.
Pepatah mengatakan :

Sawah ladang banda buatan
Sawah batumpak di nan data
Ladang babidang di nan lereng
Banda baliku turuik bukik
Cancang latiah niniak moyang
Tambilang basi rang tuo-tuo
Usah tajua tagadaikan
Kalau sumbiang batitik
Patah batimpa hilang bacari
Tarapuang bakaik tabanam basalami
Kurang ditukuak ketek di pagadang
Senteng dibilai singkek diuleh.

IV. Mamaliharo Anak Kamanakan
Tugas penghulu yang keempat ini adalah tugas yang berat, tetapi murni dan suci. Seorang penghulu yang baik dan bijaksana dapat memberikan arahan kepada anak kemenakan didalam segala lapangan kehidupan. Tugas memelihara anak kemenakan tergantung kepada berjalannya tugas yang tiga macam sebelumnya secara baik. Tanpa dapat menjalankan tugas tersebut, seseorang tidak akan berhasil dalam memimpin anak kemenakan dan kaum, yakni :

Manuruik alua nan luruih
Manampuah jalan nan pasa

dan memelihara harta pusaka sebagai sumber penghidupan dari anak kemenakan tersebut, seperti kata pepatah :

Anak dipangku kamanakan dibimbiang
urang kampuang di patenggangkan
Tenggang nagari jan binaso
Tenggang sarato jo adatnyo

Dari pepatah adat diatas kita dapat mengerti bahwa seorang penghulu disamping membimbing/memimpin kemenakannya dia harus bertanggung jawab memimpin anaknya. Dalam diri seorang Minangkabau melekat lima macam tugas dalam dirinya. Dia adalah sebagai pemimpin dari anaknya, pemimpin dari kemenakannya, dan pemimpin dari korong kampuangnya juga pemimpin didalam masyarakat nagarinya (kerapatan adat nagari) .

Bila seorang penghulu benar-benar menjalankan tugas kepenghuluannya secara baik menurut adat, tugas-tugas tersebut diatas akan dapat dijalankan sekaligus, sesuai dengan pepatah diatas.

Bukan hanya penghulu tahu kepada anak kemenakannya semata, tetapi juga dia tahu kepada korong kampuang dan nagarinya, serta keluarga di rumah tangga isterinya, dengan memimpin dan membimbingnya.Tentu saja dengan cara pimpinan yang berbeda, dengan memimpin anak dan kemenakannya sendiri.

Kesimpulan :
Tugas pokok penghulu di dalam nagari sapat disimpulkan dalam papatah :

Manuruik alua nan luruih
Manampuah jalan nan pasa
Alua luruih barih tarantang
Jalan pasa labuahnyo golong
Indak manyimpang kiri jo kanan
Luruih manantang barih adat
Hanyuik bapinteh
Hilang bacari
Tarapuang bakaik
Tabanam basalami
Tingga dijapuik
tapacik dikampuangkan
Jauah diulangi

Kalau kusuik disalasai
Kalau karuah di janiahi
Kusuik bulu paruah manyalasaikan
Kusuik banang cari ujuang jo pangka
Kusuik sarang tampuo api mahabisi

Disuruah babuek baiak
Dilarang babuek mungka
Kasudahan adat di balairung
Kasudahan dunia ka akhirat

Sumber : Buletin Sungai Puar 14 April 1986

 

Pimpinan seorang penghulu bukanlah dimaksudkan sekedar mengepalai, tetapi mencakup bidang lahir dan batin, mental dan spiritual, seperti :
1. Ekonomi sawah ladangnya
2. Pendidikannya
3. Kesehatannya
4. Keagamaannya
5. Pergaulannya
6. Tingkah lakunya/adatnya
7. kewajiban terhadap pemerintah sebagai warga negara, kewajiban terhadap nagari dan kampung halamannya.

Kewajiban Penghulu antara lain :

a. Seorang penghulu di dalam kaum anak kemenakannya dapat mengetahui dengan pasti berapa jumlah anak kemenakan laki-laki dan perempuan, yang telah berpendidikan dan yang belum. Apakah penghasilan anak kemenakan cukup untuk kebutuhan hidupnya dari tahun ke tahun.

b. Adakah anak kemenakan membayarkan kewajiban terhadap agama dan adatnya, membayarkan kewajiban terhadap rumah tangga, korong kampuang dan nagarinya. Berapa banyak anak kemenakan yang tidak mempunyai mata pencarian, dan sebab apa yang menyebabkan kurangnya mata pencarian.

c. Seorang penghulu mencari jalan keluar dari kesukaran-kesukaran yang dialami oleh anak kemenakan. Ia harus membuat suatu perencanaan secara menyeluruh untuk kepentingan anak kemenakan, baik tentang ekonomi, dan pendidikannya maupun hal yang lain yang dianggap penting untuk anak kemenakan secara keseluruhan.

d. Untuk itu perlu seorang penghulu mempunyai kemampuan dan keahlian untuk menghimpun anak kemenakandan memberikan pengarahan dan penjelasan kepada mereka tentang segala persoalan yang berhubungan dengan keselamatan mereka lahir bathin. Ia harus memberikan penjelasan tentang program pemerintah dan tugas kewajiban anak kemenakan terhadap program pemerintah tersebut sehingga dengan demikian penghulu-penghulu merupakan pembantu utama dalam lancarnya jalan pemerintahan di nagari.

e. Seorang penghulu didalam kaumnya berkewajiban menjalankan tugas menyuruh anak kemenakan membuat kebajikan, dan menjauhi segala larangan agama, begitupun adat dan undang-undang pemerintahan. Seorang penghulu hasrus sanggup mewujudkan tujuan pepatah :

syarak mangato adat memakai.

Ia membantu tugas alim ulama dalam terlaksananya pengamalan ajaran di tengah kaum dan keluarga serta masyarakat banyak

f. Seorang penghulu harus sanggup mengembangkan adat nan kawi di Minangkabau kepada anak kemenakannya, seperti ajaran yang apa yang dikandung oleh adat Minangkbau, dan apa tujuan dari adat itu, dan apa pula akibatnya kalau adat itu tidak dita’ati oleh masyarakat, anak, kemenakannya, sehingga akhirnya anak kemenakan dapat menerima warisan adat tersebut untuk diteruskannya kepada generasi selanjutnya.

g. Seorang penghulu harus sanggup menyelesaikan setiap sengketa yang timbul di dalam kaum anak kemenakannya, tanpa menyerahkan kepada orang ketiga. Diapun harus sanggup mengatasi kesulitan yang timbul diatas rumah tangga dan korong kampungnya.

h. Untuk kepentingan kemajuan anak kemenakan dan korong kampungnya, penghulu-penghulu harus mengadakan sidang (rapat) dengan penghulu lain yang bersangkutan, sehingga dapat dipecahkan bersama-sama persoalan apa yang timbul dan terjadi, dan jalan apa yang harus ditempuh, begitupun mengenai sengketa-sengketa yang terjadi dalam masyarakat.

i. Seorang penghulu berkewajiban memikirkan dan memecahkan persoalan pembangunan nagari, kampung halaman dan rumah tangganya, dan mendorong anak kemenakan untuk melaksanakan barek sapikua ringan sajenjeng dalam melaksanakan pembangunan tersebut, seperti sekolah, kantor, mesjid, surau, rumah, irigasi, jalan raya, kebersihan nagari dan kampung.

j. Seorang penghulu tidak dapat melepaskan diri terhadap sesuatu yang terjadi dalam masyarakat kampung dan nagarinya, seperti mempunyai sifat acuh tak acuh dalam suatu kejadian, baik atau buruk. Dia harus menjadi pemimpin yang tulus dan ikhlas dalam membantu setiap kegiatan pemerintahan di nagari sesuai dengan kata pepatah adat tentang kewajiban penghulu-penghulu di dalam adat sebagai berikut :

Penghulu lantai nagari
Malantai anak kemenakan
Malantai rumah jo tanggo
Malantai korong jo kampuang
Malantai balai jo musajik
Malantai sawah jo ladang
Malantai labuah jo tapian
Kalau malantai sabalun lapuak
Kalau maminteh sabalun hanyuik
Hari sahari diparampek
Malam samalam dipatigo
Malam bahabih hari
Malam bahabih minyak
Agak agiahkan jo ilmu
Mamikia anak kamanakan

 

 

 

Yang dimaksud Ukua Jangko dalam Adat Minangkabau adalah ketentuan-ketentuan yang menjadi ukuran (ukua) dan hinggaan (jangko) yang harus diamalkan oleh setiap individu di Minangkabau. Ketentuan-ketentuan tersebut adalah:

1. Nak luruih rantangkan tali (supaya lurus rentangkan tali)
Supayo jan manyimpang luruih manantang barih adat. Mahukum adia bakato bana, mamaek tantang barih, mangarek tantang ukua. Maksudnya dalam menjalani kehidupan harus sesuai dengan ketentuan hukum yang berlaku.

2. Nak tinggi naikkan budi (supaya tinggi naikkan budi)
Mancari jalan kabanaran supayao jan kalangkahan, tagak jan tasundak, malenggang indak tapampeh, batutua lunak lambuik, lamak bak santan jo tangguli, suatu karajo nak lalu salasai sajo. Maksudnya bergaul dengan baik sesama manusia, yang tua dihormati, yang kecil dikasihi sama besar saling menyegani, menjunjung tinggi budi pekerti.

3. Nak haluih baso jo basi (supaya halus berbasa basi)
Jan barundiang basikasek, jan bakato basikasa, jan bataratak bakato siang, mahariak mahantam tanah, jan babana ka pangka langan, usah bautak ka ampu kaki. Pandai maagak maagiahkan, budi baik baso katuju, muluk manih kucindan murah. Maksudnya hindari perkataan kasar dan menyakitkan berkatalah dengan sopan dan santun penuh dengan keramahtamahan.

4. Nak elok lapangkan hati (supaya baik lapangkan hati)
Nak dapek suluah nan tarang pakaikan saba jo ridha. Maksudnya kebaikan dalam hidup bersumber dari kebaikan dalam hati.

5. Nak taguah paham dikunci (supaya teguh paham dikunci)
Jan taruah bak katidiang, jan baserak bak anjalai, kok ado rundiang banan batin, patuik baduo jan batigo, nak jan lahia didanga urang. Maksudnya teguh pendirian, selalu menyimpan rahasia yang patut dirahasiakan, bertindak dan berbuat penuh perhitungan dan kebijaksanaan.

6. Nak mulie tapati janji (supaya mulia tepati janji)
Kato nan bana ka dipacik, walau bak mano sangkuik pauik, asa indak mahambek bana, namun janji batapati juo. Kalau ingin menjadi mulia dan dimuliakan orang, selalulah untuk menepati janji yang telah diucapkan.

7. Nak labo bueklah rugi (ingin mendapat keuntungan ada yang dikorbankan)
Namuah bapokok babalanjo, namuah bajariah bausaho, marugi dahulu, pokok banyak labo saketek, dek ujuik yakin, lamo lambek tacapai juo. Maksudnya adalah untuk mendapat keuntungan yang diinginkan harus ada yang dikorbankan atau diinvestasikn terlebih dahulu.

8. Nak kayo kuat mencari (supaya kaya kuat berusaha)
Asa lai angok-angok ikan, asa lai jiwo-jiwo patuan , nan tidak dicari juo. Maksudnya adalah untuk mencapai kesuksesan dan keberhasilan harus berusaha dengan gigih.

Itulah ketentuan-ketentuan adat yang harus diamalkan dalam menjalankan kehidupan di Minangkabau untuk mencapai kualitas hidup yang baik.

Sebuah nilai adalah sebuah konsepsi , eksplisit atau implisit yang menjadi milik khusus seorang atau ciri khusus suatu kesatuan sosial (masyarakat) menyangkut sesuatu yang diingini bersama (karena berharga) yang mempengaruhi pemilihan sebagai cara, alat dan tujuan sebuah tindakan.

Nilai nilai dasar yang universal adalah masalah hidup yang menentukan orientasi nilai budaya suatu masyarakat, yang terdiri dari hakekat hidup, hakekat kerja, hakekat kehidupan manusia dalam ruang waktu, hakekat hubungan manusia dengan alam, dan hakekat hubungan manusia dengan manusia.

1. Pandangan Terhadap Hidup
Tujuan hidup bagi orang Minangkabau adalah untuk berbuat jasa. Kata pusaka orang Minangkabau mengatakan bahwa “hiduik bajaso, mati bapusako”. Jadi orang Minangkabau memberikan arti dan harga yang tinggi terhadap hidup. Untuk analogi terhadap alam, maka pribahasa yang dikemukakan adalah :

Gajah mati maninggakan gadieng
Harimau mati maninggakan balang
Manusia mati maninggakan namo

Dengan pengertian, bahwa orang Minangkabau itu hidupnya jangan seperti hidup hewan yang tidak memikirkan generasi selanjutnya, dengan segala yang akan ditinggalkan setelah mati. Karena itu orang Minangkabau bekerja keras untuk dapat meninggalkan, mempusakakan sesuatu bagi anak kemenakan dan masyarakatnya. Mempusakakan bukan maksudnya hanya dibidang materi saja, tetapi juga nilai-nilai adatnya. Oleh karena itu semasa hidup bukan hanya kuat mencari materi tetapi juga kuat menunjuk mengajari anak kemenakan sesuai dengan norma-norma adat yang berlaku. Ungkapan adat juga mengatakan “Pulai batingkek naiek maninggakan rueh jo buku, manusia batingkek turun maninggakan namo jo pusako”.

Dengan adanya kekayaan segala sesuatu dapat dilaksanakan, sehingga tidak mendatangkan rasa malu bagi dirinya ataupun keluarganya. Banyaknya seremonial adat seperti perkimpoian dan lain-lain membutuhkan biaya. Dari itu usaha yang sungguh-sungguh dan kerja keras sangat diutamakan orang Minangkabau.

Nilai hidup yang baik dan tinggi telah menjadi pendorong bagi orang Minangkabau untuk selalu berusaha, berprestasi, dinamis dan kreatif.

2. Pandangan Terhadap Kerja
Sejalan dengan makna hidup bagi orang Minangkabau, yaitu berjasa kepada kerabat dan masyarakatnya, kerja merupakan kegiatan yang sangat dihargai. Kerja merupakan keharusan. Kerjalah yang dapat membuat orang sanggup meninggalkan pusaka bagi anak kemenakannya. Dengan hasil kerja dapat dihindarkan “Hilang rano dek panyakik, hilang bangso indak barameh”(hilang warna karena penyakit, hilang bangsa karena tidak beremas). Artinya harga diri seseorang akan hilang karena miskin, oleh sebab itu bekerja keras salah satu cara untuk menghindarkannya.

Dengan adanya kekayaan segala sesuatu dapat dilaksanakan sehingga tidak mendatangkan rasa malu bagi dirinya atau keluarganya. Banyaknya seremonial adat itu seperti perkimpoian membutuhkan biaya. Dari itu usaha yang sungguh-sungguh dan kerja keras sangat diutamakan. Orang Minangkabau disuruh untuk bekerja keras, sebagaimana yang diungkapkan juga oleh fatwa adat sbb:

Kayu hutan bukan andaleh
Elok dibuek ka lamari
Tahan hujan barani bapaneh
Baitu urang mancari rasaki

Bahasa Indonesianya :

Kayu hutan bukan andalas
Elok dibuat untuk lemari
Tahan hujan berani berpanas
Begitu orang mencari rezeki

Dari etos kerja ini, anak-anak muda yang punya tanggungjawab di kampung disuruh merantau. Mereka pergi merantau untuk mencari apa-apa yang mungkin dapat disumbangkan kepada kerabat dikampung, baik materi maupun ilmu. Misi budaya ini telah menyebabkan orang Minangkabau terkenal dirantau sebagai makhluk ekonomi ulet.

Etos kerja keras yang sudah merupakan nilai dasar bagi orang Minangkabau ditingkatkan lagi oleh pandangan ajaran Islam yang mengatakan orang harus bekerja keras seakan-akan dia hidup untuk selama-lamanya, dia harus beramal terus seakan-akan dia akan mati besok.

3. Pandangan Terhadap Waktu
Bagi orang Minangkabau waktu berharga merupakan pandangan hidup orang Minangkabau. Orang Minangkabau harus memikirkan masa depannya dan apa yang akan ditinggalkannya sesudah mati. Mereka dinasehatkan untuk selalu menggunakan waktu untuk maksud yang bermakna, sebagaimana dikatakan “Duduak marauik ranjau, tagak maninjau jarah”.

Dimensi waktu, masa lalu, masa sekarang, dan yang akan datang merupakan ruang waktu yang harus menjadi perhatian bagi orang Minangkabau. Maliek contoh ka nan sudah. Bila masa lalu tidak menggembirakan dia akan berusaha untuk memperbaikinya. Duduk meraut ranjau, tegak meninjau jarak merupakan manifestasi untuk mengisi waktu dengan sebaik-baiknya pada masa sekarang.

Membangkit batang terandam merupakan refleksi dari masa lalu sebagai pedoman untuk berbuat pada masa sekarang. Sedangkan mengingat masa depan adat berfatwa “bakulimek sabalun habih, sadiokan payuang sabalun hujan”.

4. Hakekat Pandangan Terhadap Alam
Alam Minangkabau yang indah, bergunung-gunung, berlembah, berlaut dan berdanau, kaya dengan flora dan fauna telah memberi inspirasi kepada masyarakatnya. Mamangan, pepatah, petitih, ungkapan-ungkapan adatnya tidak terlepas daripada alam.

Alam mempunyai kedudukan dan pengaruh penting dalam adat Minangkabau, ternyata dari fatwa adat sendiri yang menyatakan bahwa alam hendaklah dijadikan guru.

Yang dimaksud dengan adat nan sabana adat adalah yang tidak lapuak karena hujan dan tak lekang karena panas biasanya disebut cupak usali, yaitu ketentuan-ketentuan alam atau hukum alam, atau kebenarannya yang datang dari Tuhan Yang Maha Kuasa. Oleh karena itu adat Minangkabau falsafahnya berdasarkan kepada ketentuan-ketentuan dalam alam, maka adat Minangkabau itu akan tetap ada selama alam ini ada.

5. Pandangan Terhadap Sesama
Dalam hidup bermasyarakat, orang Minangkabau menjunjung tinggi nilai egaliter atau kebersamaan. Nilai ini menyatakan mereka dengan ungkapan “Duduak samo randah, tagak samo tinggi”.

Dalam kegiatan yang menyangkut kepentingan umum sifat komunal dan kolektif mereka sangat menonjol. Mereka sangat menjunjung tinggi musyawarah dan mufakat. Hasil mufakat merupakan otoritas yang tertinggi.

Kekuasaan yang tertinggi menurut orang Minangkabau bersifat abstrak, yaitu nan bana (kebenaran). Kebenaran itu harus dicari melalui musyawarah yang dibimbing oleh alur, patut dan mungkin. Penggunaan akal sehat diperlukan oleh orang Minangkabau dan sangat menilai tinggi manusia yang menggunakan akal. Nilai-nilai yang dibawa Islam mengutamakan akal bagi orang muslim, dan Islam melengkapi penggunaan akal dengan bimbingan iman. Dengan sumber nilai yang bersifat manusiawi disempurnakan dengan nilai yang diturunkan dalam wahyu, lebih menyempurnakan kehidupan bermasyarakat orang Minangkabau.

Menurut adat pandangan terhadap seorang diri pribadi terhadap yang lainnya hendaklah sama walaupun seseorang itu mempunyai fungsi dan peranan yang saling berbeda. Walaupun berbeda saling dibutuhkan dan saling membutuhkan sehingga terdapat kebersamaan. Dikatakan dalam mamangan adat “Nan buto pahambuih lasuang, nan pakak palapeh badie, nan lumpuah paunyi rumah, nan kuek pambaok baban, nan binguang kadisuruah-suruah, nan cadiak lawan barundiang. Hanya fungsi dan peranan seseorang itu berbeda dengan yang lain, tetapi sebagai manusia setiap orang itu hendaklah dihargai karena semuanya saling isi mengisi. Saling menghargai agar terdapat keharmonisan dalam pergaulan, adat menggariskan “nan tuo dihormati, samo gadang baok bakawan, nan ketek disayangi”. Kedatangan agama Islam konsep pandangan terhadap sesama dipertegas lagi.

Nilai egaliter yang dijunjung tinggi oleh orang Minangkabau mendorong mereka untuk mempunyai harga diri yang tinggi. Nilai kolektif yang didasarkan pada struktur sosial matrilinial yang menekankan tanggungjawab yang luas seperti dari kaum sampai kemasyarakatan nagari, menyebabkan seseorang merasa malu kalau tidak berhasil menyumbangkan sesuatu kepada kerabat dan masyarakat nagarinya. Interaksi antara harga diri dan tuntutan sosial ini telah menyebabkan orang Minangkabau untuk selalu bersifat dinamis.

 

 

Didalam kesusasteraan para ahli bahasa ataupun ahli adat juga tidak dapat menetapkan secara pasti tentang kalimat kalimat pepatah, petitih, pituah dan mamangan. Lain orang lain pendapatnya dan lagi kalimat kalimat yang dikatakan pepatah atau petitih, pituah atau mamangan. Apa yang dikatakan pepatah, petitih, pituah atau mamangan bertolak dari pengenalan adat Minangkabau.

Pada suatu massa dahulu Minangkabau adalah suatu nagari dari suatu bangsa yang mempunyai falsafah hidup sendiri sebagai pegangan dalam menjalankan hidupnya. Kebudayaan Minangkabau diamalkan oleh bangsanya, lebih dari pengamalannya terhadap agama dan falsafat negara yang dianutnya dewasa ini.

Setiap orang Minangkabau lebih mahir mengucapkan pepatah daripada mengucapkan hadis dan agamanya.

Penggunaan istilah pepatah, petitih, pituah dan mamangan ditemui dalam pidato pidato adat, baik oleh penghulu didalam kerapatan Nagari ataupun oleh janang didalam berbagai seremoni adat Minangkabau. Orang awampun bisa juga mengucapkan istilah pepatah pepatah itu dalam saat ia akan menggunakan peribahasa.

Apabila kita hendak meninjau status penghulu dalam nagari masing masing jelaslah statusnya sama dengan “Staatment” didalam suatu negara. Dan memanglah status nagari nagari di Minangkabau tak obahnya dengan status negara negara dimanapun juga. Apa yang diucapkan para “staatment” dalam parlement ataupun sidang sidang pemerintahan negaranya, demikian juga apa yang diucapkan oleh para penghulu dalam kerapatan adat.

Para staatment mengemukakan argument dengan memakai undang undang falsafah negara didalam pembicaraannya, maka didalam nagari undang undang serta falsafah disebut cupak. Cupak menurut hukum minangkabau adalah dua yakni cupak usali dan cupak buatan. Cupak usali dan cupak buatan ini mengandung segala unsur hukum yang menguasai dan dikuasai.

Seperti hukum alam, hukum manusia dengan alam, hukum manusia dengan manusia, hukum manusia dengan masyarakat. Berdasarkan kenyataan bahwa filsafat adat minangkabau bersumber dengan falsafat alam, seperti yang diungkapkan oleh pantun :

Panakiak pisau sirauik
Patungkek batang lintabuang
Salodong ambia ka niru
Satitiak jadikan lauik
Sakapa jadkan gunuang
Alam takambang jadikan guru.

Didalam menyebutkan kekuatan adat Minangkabau selalu diungkapkan dengan :

adaik nan sabana adaik
Indak lapuak dek hujan
Indak lakang dek paneh

Macam adat yang sekekal itu diungkapkan dengan :

Adaik api mahanguihkan
Adaik aia mambasahi.

Jadi jelaslah bahwa menurut alam pikiran minangkabau yang berguru kepada alam itu, hukum alam itulah adat yang sebenarnya, yang boleh diartikan hukum yang sebenarnya.

Prof. Kuntjaraningrat didalam kongres bahasa Indonesia pada tahun 1954 di Medan pernah mengatakan, bahwa pepatah petitih minangkabau adalah “levende rechtstaal” yakni bahasa hukum yang hidup. Maka kian jelaslah bahwa pepatah, petitih, petuah dan mamangan yang juga disebut sebagai cupak usali dan cupak buatan itu adalah undang undang hukum alam minangkabau.

Cupak usali diartikan dalam bahasa Indonesia dengan takaran asli atau hukum asli. Hukum yang asli adalah hukum alam dan hukum manusia dengan alamnya.

Hukum mana tidak dapat dibuat oleh manusia. Didalam menelaah berbagai ungkapan pribahasa yang diucapkan para penghulu didalam kerapatannya, ditemukan berbagai kalimat yang melukiskan hukum hukum alam dan hukum hukum manusia dengan alamnya itu.
Kalimat hukum alam itu ialah :

Kuniang kunyik, putiah kapua
Merah sago, kuriak kundi
Manciok ayam, badanciang basi
Bulek manggolong, picak malayang
Hinggok mancakam, tabang manumpu

Dan lain lain . Sedang kalimat yang berbentuk hukum manusia dengan alamnya atau hukum alam dengan manusianya dapat pula ditemui seperti :

Kabukik mandaki, kalurah manurun
Kalam disigi, lakuang ditinjau
Panjang dipunta, singkek diuleh
tatungkuik makan tanah
Tatilantang minum aia
Padiah disuahkan, sakik diharangkan

Dan lain lain Kedua macam jenis kalimat ini, sebagai cupak usali yang kebenaran tak tertanding, inilah jenis kalimat yang dinamakan pepatah petitih.

Pepatah adalah jenis kalimat yang melukiskan hukum alam, sedang petitih ialah jenis kalimat yang melukiskan hukum manusia dengan alamnya. Kata adat tantang kato usali ini adalah :

barih baukua jo pepatah
balabeh bajangko jo patitih

Barih baukua jo pepatah itu disebutkan ANGGO (Pakaian) sadang balabeh bajangko jo petitih disebutkan ANGGA (tangga) artinya dapat ditafsirkan untuk mencapai inggo diperlukan tanggo. Dan barih baukua jo pepatah dapat ditafsirkan sebagai kebenaran baris yang berbanjar dinilai hukum alam.
Sedang balabeh dijangko jo petitih dapat ditafsirkan panjangnya sebuah ukuran kemampuan manusia dinilai dengan kemampuan hidupnya dengan alam.

Cupak buatan sesuai dengan namanya hukum yang diciptakan oleh manusia untuk keperluan mereka bersama, yang tercakup kedalam 2 pola, yakni hukum manusia dengan sesamanya, dan hukum manusia dengan masyarakatnya. Jadi hukum ini dapat berobah menurut situasi dan kemampuan manusia yang memakainya.

Didalam menelaah berbagai ungkapan peribahasa yang diucapkanoleh para penghulu didalam kerapatannya, ditemani berbagai kalimat yang melukiskan hukum manusia dengan sesamanya dan hukum manusia dengan masyarakat itu. Kalimat yang melukiskan hukum dengan sesamanya itu adalah,

Mandapek balabo, hilang marugi
Mancancang mamampeh, mambunuah,
Mambangun, barutang mambayia
Bapiutang manarimo.
Elok dipakai, cabuah dibuang
Janji bakarang, padan baukua

Dan lain lain Kalimat ini melukiskan hukum manusia dengan masyarakatnya, yang senantiasa disebutkan dalam pidato adat terdapat kalimat2 seperti :

Anak dipangku, kamanakan dibimbiang
Luhak bapanghulu, rantau barajo
Kampuang batuo, rumah batungganai
Tagak panghulu sakato kaum
Tagak andiko sakato nagari
Pusako ditolong, warih dijawek

Cupak buatan yang melukiskan hukum sesama manusia disebut “pituah”, sedang hukum manusia dengan masyarakatnya disebut “mamangan”

Bentuk Dan Variasi Kalimat.
Bentuk kalimat pepatah, petitih, pituah dan mamangan sangatlah sederhana dan isinya yang lumrah. Kalimat kalimat itu dibangun berpasangan dalam dua bagian. Umumn setiap bagian terdiri dari dua buah kata.

Umpamanya setiap bagian terdiri dari dua buah kata. Barisan pertama bersinonim (persamaan arti) yang sejajar atau melintang dengan bagian kedua, hingga merupakan empat kata seperti lazimnya dengan gaya pantun.

Didalam pidato adat kalimat kalimat itu diberi berbagai variasi dengan macam kata lainnya dan diucapkan beruntun dengan kalimat sinonim lainnya. Pemakaian kalimat pepatah boleh bercampur baur dengan kalimat petitih, mamangan atau dengan pituah, berdasarkan keperluan. Demikian juga kalimat kalimat tersebut dapat diolah sedemikian rupa, tapi dalam pengucapannya haruslah menurut ritme kalimat yang mendahuluinya.
Contoh kalimat asli berbunnyi :

Kareh ditakiak, lunak disudu

Dapat diolah menjadi :

Kok kareh buliah ditakiak, kok lunak buliah disudu
Kok kareh indak tatakiak, kok lunak indak tasudu
inyo nan kamanakiak yang kareh, inyo nan kamanyudu nan lunak
Indak ado kareh nan indak ditakiaknyo, indak ado nan lunak nan indak disudunyo

Dapat lagi diolah jadi kalimat sebaliknya :

Kok kareh buliah ditakiak, kok lunak indak tasudu
Kok kareh indak ditakiaknyo, kok lunak disudunyo
Inyo indak manakiak nan kareh, tapi inyo manyudu nan lunak
Indak ditakiaknyo nan kareh, indak disudunyo nan lunak

Contoh bagian kedua bukan lagi semacam ucapan ucapan yang bernilai yang dapat diucapkan penghulu didalam kerapatan. Bagian kedua ini adalah selera orang orang banyak belaka.

Contoh lain kalimat kalimat pepatah, petitih, pituah dan mamangan diucapkan didalam pidato-pidato adat dengan berurutan sekalimat demi sekalimat yang sinonim artinya.

Tambah banyak kalimat kalimat sinonim itu dapat dikemukakannya tambah menonjollah kecendikiawanannya. Umpama :

Lah bulek aia dek pambuluah
Lah bulek kato dek mupakaik

Kok bulek alah buliah digolongkan
Kok picak alah buliah dilayangkan

Lah saciok bak ayam
Alah sadanciak bak basi

Kok tarapuang alah samo hanyuik
Kok tarandam alah samo basah

Ka bukik samo mandaki
Ka lurah samo manurun

Barek samo dipikua
Ringan samo dijinjiang

Tatungkuik samo basah
Tatilandang samo minum aia
.

Dan lain lain

Sumber : Buletin sungai Pua No. 46 April 1994

 

 

Elok ranahnyo Minangkabau
Rupo karambia tinggi tinggi
Cando rumpuik gantie gantielan
Rupo pinangnyo linggayuran
Bukik baririk kiri kanan
Gunuang Marapi jo Singgalang
Tandikek jo gunuang Sago
Pasaman jo gunuang Talang
Aianyo janiah ikannyo jinak

Laweh alamnyo bakeh tagak
Sawah batumpuak di nan data
Ladang babidang di nan lereang
Sawah bajanjang banda buatan
Sawah ladang labuah nan pasa
Taranak kambang padi manjadi
Buah jaguang maampai suto
Padi masak jaguang maupiah
Lah masak padi disawah
Padi diladang manguniang pulo
Ladang tabu amnyintak rueh
Pisang badukuang ditandannyo
Antimun mangarang bungo
Batang labu marangtang tali
Buah taruang ayun ayunan
Buah lado manbintang timue
Buah kacang taji tajian
Anak rancak minantu malin

Sajak durian ditakuak rajo
Sialang balantak basi
Buayo nan putiah daguak
Sirangkak nan badangkang
Sampai taratak aia hitam
Sampai riak nan badabua
Sampai kabateh indrapuro
Sampai ka siak indragiri
Hinggo sipisak pisau hanyuik
Sampai sikilang aia bangih.

dima asa titiak palito
Dibaliak telong nan batali
Dimano asa niniak kito
Dari lereang gunuang marapi
Di galundi nan baselo
Dakek bukik siguntang guntang
Di sinan lurah satungka banang
Sinan lurah ndak baraia
disinan bukik ndak barangin
Sinanlah banta barayun
Disinan batu hamparan putiah

Panakiak pisau sirauik
Ambiak galah batang lintabuang
Salodang ambiak ka nyiru
Nan satitiak jadikan lauik
Nan sakapa jadikan gunuang
Alam takambang jadikan guru

Bungka ganok manahan cubo
Ameh batu manahan uji
Naraco pantang bapaliang
Anak nagari sakato hati
Satapak bapantang suruik
Salangkah pantang kumbali

ado pun kasadonyo kito di Minangkabau
Nan disungkuik langik nan ditanai bumi
Nan saedaran kuliliang gunuang marapi
Nan mahuni daerah bagian baraik
Samato lah banamo pulau andaleh
Bapandirian bak kato nan tuo tuo
Pulai juo nan batingkek naiak
Maninggakan rueh jo buku
Manusia nan bapangkek turun
Maninggakan adaik jo limbago
Gajah mati maninggakan gadiang
Harimau mati maninggakan balang
Manusia mati maninggakan jaso

Lah jadi kabiasaan bagi kito
Rantau nan barajo
Luhak nan bapanghulu
Lah dibiasokan pulo dek adaik kito
Adaik nagari nagari nan batuo
Mambuang sagalo nan buruak
Mamakai sagalo nan baiak
Nan sasuai pulo jo kato nabi
Malarang urang babuek jahek
Manyuruah urang babuek baiak

Mulai sajak maso dahulu
Sampai pulo pado maso kini
Sajak samulo sumua di gali
Sajak mulo nagari dihuni
Adaik dipakai, syarak nan lazim
Duo hukum nan lah digunokan
Hukum adaik jo hukum Syarak.

 

 

Rumah gadang sambilan ruang
Salanja kudo balari
Sapakiak budak maimbua
nan salitak kuciang malompek
Tiangnyo basandi batu
Sandi banamo alue adaik
Tonggak banamo kasandaran
Tonggak gaharu lantai candano
Atok ijuak dindiang baukie
Cando bintangnyo bakilauan
Gonjongnyo rabuang mambuncik
Bubungannyo burak katabang
Tuturannyo labah mangirok
Sapantaun karo bajuntai
Paran bagamba ula ngiang
Bagaluik rupo ukie Cino
Batatah jo aie ameh
Salo manyalo aie perak
Taralinyo gadiang balariak
Bangunan gajah maharam
Anjuang batingkek ba alun alun
Katampaik paranginan puti
limpapeh rumah nan gadang
Sumarak didalam kampuang
Hiasan dalam nagari

Rumah gadang salangko gadiang
Sakijok kubin malayang
Sakuaiak kuaran tabang
Tunggak dipiliah dalam rimbo
Banyaklah urang nan maramu
Tiang tapi panague alek
Tiang temban suko mananti
Tiang tangah manti salapan
Tiang dalam puti bakuruang
Tiang panjang si Majolelo
Tiang salek dindiangnyo samie
Tiang dapue suko dilabo
Disapu jo tanah kawi
Ukie tonggak jadi ukuran
dama tirih bintang gumarau
Indak pueh mato mamandang
Baanjuang pangka jo ujuang
Paran bak ula mangulampai
Awek awek kambang bataduah
Dampa dampa siula paduak
Rasuaknyo tareh limpato
Palanca puyuah balari
Atok ijuak batatah timah
Alue saga labah marasok
Antiang antiang disemba buruang
Taranwang maancang tarang
Calekak padang basentak

Kok diliek ka lantainyo
Ka ujuang rajo babandiang
Ka pangka surambi papek
Data balantai papan
Licin balantai kulik
Pautan undang sangkutan pusako
Tampek maniru manuladan
Mamakai raso jo pareso
Manganduang malu jo sopan
Raso samo dibaok naiak
Pareso samo dibawo turun

Batu tapak-an carano basa
Ciluak mariau baru sudah
Pananjue piriang nan bapanto
Janjangnyo perak baelo
Anak janjang kanso balariak
Sangkuik baukie tampuak manggih
Pudiang perak paga didalam
Pudiang ameh paga di lua
Halaman cindai tagerai
kasiak badarai bak ditintiang
Jarum sabuah ndak kahilang

Lumbuang baririk di halaman
Rangkiang tujuah sajaja
Kapuak gadang salo manyalo
Kapuak ketek salek manyalek
Ditapi banamo sitinjau lauik
Paninjau pincalang masuak
Kapanague dagang kamalamam
Panenggang anak dagang lalu
Ditangah banamo si Bayau bayau
Lumbuang makanan patang pagi
Dipangka banamo si tangka Lapa
Tampaik nan bangsaik salang tenggang
Panangka lapa dalam kaum
Kok tibo musim gantuang tungku
Sabuah banamo Pati Jantan
Untuak tungganai dalam kaum
Nan banamo Rangkiang Kapuak Galuang
Untuak panghulu kapalo suku
Nan banamo Arimau pauni koto
Guno pambangunan di nagari
Birawari lumbuang nan banyak
Makanan anak kamanakan

Lasuangnyo batu balariak
Alu limpato dibulekkan
Limau manih sandaran alu
Kamuniang pautan kudo
Langkok batabek parikanan
Aienyo janiah bak mato kuciang
Ikan gariangnyo jinak jinak
Ikan rayonyo baradai ameh
Jikok ditimpo paneh patang
Kilau kamilau rupo sisiaknyo
Silaulah mato mamandangnyo
Hiduik batampek mati bakubue
Kuburan hiduik di rumah gadang
Kuburan mati ditangah padang

Kuaik rumah karano sandi
Rarak sandi rumah binaso
Kuaik bangso karano budi
Rusak budi hancualah bangso.

Disadur dari buku “Kato Pusako”

 

 

nan dimakan raso
Nan diliek rupo
Nan didanga bunyi
Nan rancak di awak
Nan katuju di urang

Nak tahu dipadeh lado
Nak tahu di asin garam
Mangauik sahabih gauang
Mamakan sahabih raso
Elok diurang katuju dek awak
disinan baru dijalankan

Nasi dimakan raso sakam
Aie diminum raso duri

Raso dibibie tapi cawan
alun dibali alah tajua
Alun dimakan alah taraso

Ganggam ganggam baro
Taraso Angek dilapehkan
Sio sio manjariang angin
Taraso lai dapek tidak

Tasirok darah didado
Gamuruah darah kamuko
Hati nan arok arok cameh
Arok ba bak raso kabuliah
Cameh bak raso ka marugi

Dek ati mati, dek mato buto
Dek raso binaso
Babue raso kamuntah
Bacarai raso kamati
Bapisah raso kahilangan

Jauah bajalan banyak diliek
Lamo hiduik banyak dirasoi

Rarak Kalikih dek bindalu
Tumbuah sarumpun ditapi tabek
Kok habih raso jo malu
Bak kayu lungga pangabek

anak urang koto ilalang
Nak lalu ka pakan baso
Malu sopan jikok lah hilang
abih lah raso jo pareso

 

 

 

nan sakapa alah diambiak urang
Nan sapinjik tingga diawak
Walau dibalun sabalun kuku
Jikok dikambang saleba alam
Walau sagadang bijo labu
Bumi jo langik ado didalam

Latiak latiak tabang ka pinang
Singgah manyasok bungo rayo
Aie satitik dalam pinang
Sinan bamain ikan rayo

Baburu babi ka batu balang
Mandapek buluah jo rotan
Guru mati kitablah hilang
Sasek kasia ditanyokan

Oi buyuang lakehlah gadang
Kapambangkik batang tarandam
Kapaapuih malu dikaniang
Kapanunggu piutang lamo
Kapanapiak mato padang
Kapanantang matohari
Kapalawan dunie urang
Kapandiri pusako lamo

Bilo kato lah ditanam dihati
Jalehlah sagalo rahasio alam
Jikok diajun sitamba lamo
Sabarih indak buliah ilang
Satitiak bapantang lupo

Laka jo dulang didalam lubuak
Pandan baduri malendo jalan
Aka hilang paham tatumbuak
Basarah diri pado tuhan

Kilek camin lah ka muko
Kilek baliuang la ka kaki
Kilek kato lah kahati
Tahu diombak nan basabuang
Tahu diangin nan basiuik
Tahu dirantiang kamalantiang
Tahu diduri nan ka mancucuak
Tahu didahan nan ka mahimpok
Tahu ditunggue nan ka manaruang
Ingek ingek sabalun kanai
Nan dibawah kok mahimpik
gabak dihulu tando ka hujan
Cewang dilangik tando kapaneh

Manusia tahan kieh
Binantang tahan palu
Tagisia labiah bak kanai
Tasingguang labiah bak jadi

Diagak mako diagiah
Dibaliak mako dibalah
bajalan manuju bateh
Balaie manuju pulau

Kuaik rumah karano sandi
Rusak sandi rumah binaso
Kuaik bangso karano budi
Rusak budi hancualah bangso

Basilek diujuang lidah
Malangkah dipangka karih
Bamain diujuang padang
Tahan dikieh kato putuih

Tahu dikilek sarato bayang
Tahu digelek kato habih
Tahu diherang gendeag
Sarato kurenah jo bainah

Bapikie palito hati
nanang saribu aka
Taraso lamak jan dilulue
Taraso pahik jan diluahkan
Bajalan injek injek langkah
Bakato paliharo lidah
Hiduik jan bak pucuak aru
Maikuik kama kareh angin
Iyokan nan di urang
Lalukan nan nan di awak
Tunjuak luruih kalingkiang bakaik
Guntianglah baju nak rang Guguak
Dijaik jan disudahkan
Bao kakincia lah dahulu
Kok manih jan diraguak
Kok paik jan diluahkan
Bao bapikia lah dahulu

adaik mudo manangguang rindu
Adaik tuo manangguang ragam
Kok condong jan kamari rabah
Luruih tantang baih adaik

Budi jan tajua
Paham jan tagadai
Kok kayo kayo dek budi
Nak mulie mulie dek baso
Budi nan indak katinjauan
Paham nan indak kamaliangan

Iman nan tak buliah ratak
Kamudi nan tak buliah patah
Padoman nan tak buliah tagelek
Haluan nan tak buliah barubah

Sayang jo anak di lancuik
Sayang jo kampuang ditinggakan
Ujan ameh dinagari urang
Ujanbatu dinagari awak
Kampuang nan jauah dibantu juo

Mati batungkek budi
Hiduik bakarilahan
Dipakai raso jo pareso
Ditimbang jo nyao badan

Nak luruih rantangkan tali
Nak tinggi tingkekkan budi
Nak aluih babaso basi
Nak elok lapangkan hati
Nak mulie tapek’i janji
Nak taguah paham dikunci
Nak kayo kuaik mancari
Nak tuah batabue budi
Nak namo tinggakan jaso
Nak pandai rajin baraja

Kahiliah jalan ka Padang
Ka mudiak jalan ka Ulak-an
Kok musuah indak dihadang
Kok basuo pantang di-ilakkan

Kalo ndak basuo dijalannyo
Namuah bapua pua dagiang
Namuah bakacau kacau darah
Tando sabana laki laki

 

 

adaik nan sabana adaik
Adaik nan nan diadaikkan
Adaik nan taradaik
Adaik istiadaik

Adaik nan sabana adaik
Nan tak lapuak dek ujan
Nan tak lakang dek paneh
Jikok diasak indak layua
Jikok dibubuik indak mati

Adaik basandi syarak
Syarak basandi kitabullah
Syarak mangato adaik mamakai
Adaik manurun syarak mandaki

Adaik basisampiang
Syarak batilanjang
Adaik babuhuasintak
Syarak babuhua mati
Adaik nan bapaneh
Syarak nan balinduang

Nan adaik laku
Nan pusako kato
Adaik malingka
Pusako marungguah
Adaik panuah ka ateh
Syarak panuah kabawah

Adaik dipakai baru
Kain dipakai usang
Alam takambang jadi guru
Nan tak lapuak dek ujan
Nan tak lakang dek paneh

Adaik nan kawi
Syarak nan lazim
Adaik bajanjang naiak
Batanggo turun

Adaik bacupak bagantang
Cupak papek gantang piawai
Adaik babarih babalabeh
ketek balingka tanah
Gadang balingka aua

Baradaik sapanjang jalan
Bacupak sapanjang batuang
Cupak batando Satu
Adaik batando duo

Nan salingkuang cupak adaik
Nan sapayuang sapatagak
Adaik batiru batuladan
Adaik samo diisi
Limbago samo dituang
Adaik limbago basukatan
Samo tajadi dialamko
Dunie akiraik inyo saikek

Harato salingka suku
Adaik salingka nagari
Kasudahan adaik ka balairuang
Kasudahan dunie ka akiraik
Kasudahan gadang di panghulu
Mamak kapalo mamaliharo
Kaum kaganti hulu

Adaik pasang baturun naiak
Adaik juaro bakalah manang
Adaik sudaga barugi labo
Adaik panghulu bapadang laweh, baalam leba
Adaik hiduik tolong manolong
Adaik mati janguak manjanguak

Dibalah balah dipatigo
Sirauik pambalah rotan
Luhak dibagi tigo
Adaik limbago dibagi salapan

Luhak nan tigo
Pertamo luhak Tanah Data
Kaduo luhak Agam
Katigo luhak Limo Puluah Koto

Adaik limbago nan salapan
Nan ampek tabang ka langik
aso bulan, duo matohari
Tigo bintang, ampek timue (fajar)
Nan ampek tingga di dunie
Rumah gadang, lumbuang baperong
Sawah gadang, banda buatan

Adaik taluak timbunan kapa
Adaik lurah timbunan aie
Kok bukik timbunan angin
Biaso gunuang timbunan kabuik
Adaik pamimpin tahan upek
Cacek jo sanjuang pamenan hiduik

Pulau batingkek naiak
Maninggakan rueh jo buku
Manusia bapangkek turun
Mambao adaik jo limbago
Hiduik balingkuang adaik
Mati balingkuang tanah

Simuncak mati tarambau
Kaladang mambao ladiang
Laja laja dikapalonyo
Adaik jo syarak di minangkabau
Sapantun aua jo tabiang
Sanda manyanda kaduonyo

Sakali ladang baganti
Sakali tanamanbabuah
Tumbuahnyo disinan juo
Sakali langgam barubah
Namun adaik baitu juo

urang Makah mambao taraju
Urang Bagdad mambao talue
Talue dimakan bulan puaso
Rumah gadang basandi batu
Adaik basandi alue
alua tu kaganti rajo

Adaik nan biaso dipakai
Limbago nan biaso dituang
Nan elok nan dipakai
Nan buruak nan dibuang

Adaik panuah ka ateh
Syarak panuah kabawah
Usang usang dipabaharui
Lapuak lapuak dikajangi

Cupak sapanjang batuang
Adaiksapanjang jalan
Dimano bumi dipijak
Disinan langik dijunjuang
Disinan pulo adaik dipakai

Adaik diisi limbago dituang
Adaik lamo pusako usang
Adaik didunie baleh mambaleh
Syariaik palu mamalu
abih adaik bakarilahan
Abih cupak dek buatan

Adaik badunsanak, dunsanak dipatahankan
Adaik basuku, suku dipatahankan
Adaik bakampuang, kampuang dipatahankan
Adaik babangso, bangso dipatahankan
Adaik banagara, nagara samo dipatahankan
Sanda manyanda bak aua jo tabiang

Kaluak paku kacang balimbiang
Tampuruang lenggang lenggokkan
Bao manurun ka saruaso
Tanamlah siriah jo ureknyo
Anak dipangku kamanakan dibimbiang
Urang kampuang dipatenggangkan
Tenggang nagari jan binaso
Tenggang sarato jo adaiknyo

Tajam alah celak pun ado
Tingga dibao manyampaikan
Adaik alah syarak pun ado
Tingga dikito mamakainyo

Pangka jaguang baurek mati
Umpan tingkariak anai anai
Dimano sajo kampuang dihuni
Disinan pulo adaik dipakai

Dimano kain kabaju
Lah diguntiang indaknyo sadang
Alah talakek mangko diungkai
Dimano nagari kamaju
Adaik sajati nan lah hilang
Dahan jo rantiang nan dipakai

alang tukang binaso kayu
Alang arih binaso badan
Alang malin rusak agamo
Alang pandai rusak nagari
Alang cadiak binaso adaik

Dimano bumi dipijak
Disinan langik dijunjuang
Dimano sumue digalie
Disinan aie disauak
Dimano nagari dihuni
Disinan adaik dipakai

Adaik banazar
Maniliak herang jo gendeang
Mamakai baso jo basi
Ba adaik balicak pinang
Batapuang batu
Basasi batukuak kayu

Dibao ribuik dibao angin
Dibao pikek dibao langau
Muluik jo hati kok balain
Pantangan adaik Minangkabau

Jatuah mumbang jatuah kalapo
Jatuah bairiang kaduonyo
Rusak adaik hancua pusako
Habihlah dayo kaduonyo

Kok ketek bari banamo
Kok gadang bari bagala
Nak tapek adaik jo limbago
Paham adaik nan nyato bana

Katiko ketek baduang jo kain
Alah gadang baduang jo adaik
Manti bajalan di nan kalam
Adaik bajalan di nan tarang

Manuruik sapanjang adaik
Dimano anjiang manyalak
Disinan biawak tajun
Dimano kato bamulai
Disinan bakasudahan

Gantang nan di budi caniago
Cupak nan di koto piliang
Adaik mamakai syarak mangato
Ujuik satu balain jalan

Adaik bakato
Baiyo mako bakato
Batolan mako bajalan
Adaik bajokok badukalo
Dunie baleh mambaleh
Sari’aik palu mamalu

Batagak panghulu sakato warih
Batagak rajo sakato alam
Mandirikan adaik sakato nagari

Panuah kapuak karano padi
Tagak sumpik karano isi
Badiri adaik dek limbago

Syarak banamo lazim
Adaik banamo kawi
Habih tahun baganti musim
Buetan nan usah diubahi

Gantang nan di budi caniago
Ditapuang batu dilicak pinang
Dituang adaik ka limbago
Dimulai malukih undang undang

Jalan dialiah dek urang lalu
Cupak dipapek dek urang manggaleh
Adaik dialiah dek urang datang

Adaik mudo manangguang rindu
Adaik tuo manangguang ragam
Kok condong jan kamari rabah
Luruih tantang barih adaik

Adaik bakiak caro mamanciang
Tauikkan jo umpan bada
Ibo diadaik katagiliang
Turuikkan malah putaran roda
Padang gantiang baranah ranah
Kailie jalan ka koto tinggi
Sasimpang jalan ka sikabau
Kok duduak iyosamo randah
Kok tagak iyo samo tinggi
Baitu adaik di Minangkabau

Alah bauriah bak sipasin
Kok bakiak alah bajajak
Walau batuka putaran musim
Sandi adaik jan dianjak

Bintang kejora tabik sanjo
Ilang manjalang tangah malam
Bisuak manjadi bintang juo
Batiuik angin dari utaro
Salo manyalo jo angin topan
Sinan adaik nyato paguno

Kato adaik pahamnyo aman
Malangkok-ie rukun jo syari’aik
Kalo elok pacik padoman
Santoso hiduik dunie akiraik

Nan adaik dalam nagari
Bulek sagiliang picak satapiak
Sabarek saringan kaduonyo
Urang mulie dalam nagari
Muluik manih basonyo baiak
Sakati limo nilai balinyo

Ditiliak duduak hukum adaik
Ateh bainah nan duo baleh
Sarintiak kudaraik jo iradaik
Disigi sako mangkonyo jaleh

Kato panghulu manyalasaikan
Mandareh kato dubalang
Adaik kok kurang takurasai
Dunie jadi mangapalang

Katalao mancari baluik
Bakelok jalan nan landai
Nak salamaik salamo hiduik
Eloknyo adaik dipakai

Sabab karano dek baitu
Tumbuahlah niaik didalam hati
Manuruik tamba nan dahulu
Sajarah adaik nan usali

Sajak adaik basandi syarak
Duo aturan nan tajalin
Dalam lauik tak ba ombak
Tagak dipadang tak baragin

Sababnyo kukuah adaik di Minang
Badirinyo karano dek limbago
Rusak karano panjajah datang
Barubah adaik dek kuasonyo

Kok bajua bamurah murah
Nan batimbang jawek ditanyoi
Panghulu kalo lah pacah
Adaik nan indak baguno lai

nan duo
Dikaji kato

Tasindorang jajak manurun
Tatukiak jajak mandaki
Adaik jo syarak kok tasusun
Bumi sanang padi majadi

Diatua cupak nan ampek
Dalam Tambo alah tasuo
Disinan paham mangko dapek

Disadur dari buku “Kato Pusako”

 

 

Karatau madang di hulu
Babuah babungo balun
Marantau bujang daulu
Dirumah baguno balun

Tinggi malanjuiklah oi batang
Kijang barandam maelo tali
Tingga lanjuiklah oi kampuang
Bujang bajalan hanyo lai

Talang dipancuang ditugakan
Batang nan lunak dipatipih
Sayang dikampuang ditinggakan
Sayang dianak dipatangih

Tangsi curup muaro aman
limpapeh hinggok dilantai
Bundo kanduang tagiahkan iman
Malapeh anak bujang marasai

Sikujue jo batang kapeh
Kambanglah bungo parauiktan
Kalau mujue mandeh malapeh
Bak ayam pulang kapauiktan

Bukik putuih rimbo kaluang
Dirandang jaguang ditarehkan padi
Tikaik putuih nak batulang
Dipandang gunuang dikarehkan hati

Karatau disangko madang
Saenggan panangguang padi
Marantau disangko sanang
Maninggakan kampuang barisau hati
Mancarikan paruik tak baris
Mancarikan pungguang tak basaok
Mancarikan kapalo tak batutuik

Disangko murah batimbakau
mancik maampai pulo
Disangko mudah pai marantau
Basakik sakik marasai pulo

Dek ameh sagalo kameh
Dek padi mangko manjadi
Hiduik dirantau taraso lameh
Dek marasai satiok hari

Kok jadi pai ka pakan
Ikan bali balanak bali
Ikan panjang bali daulu
Kok jadi pai bajalan
Sanak cari dunsanak cari
Induak samang cari daulu

Kalo pandai bakain panjang
Labiah pado bakain saruang
Kok pandai bainduak samang
Labiah pado bainduak kanduang

Kurai taji pakan sinayan
urang tuo manggaleh lado
Capek kaki ringan tangan
Namun salero lapeh juo

Padang panjang jo pariaman
Ka ulakan di pauah kamba
Manurun kakapalo koto
Ka kida ka ujuang gunuang
Ka malalak dari sicincin
Bujang kok iyo pai bajalan
Maharok kami nan tingga
Sungguahlah jauah dari mato
Dikana juo kami dikampuang
Kok indak dilahie didalam batin

Laguah lagah bunyi padati
Jan sampai titian patah
Elok elok dirantau urang
Jan sampai bauek salah

Babelok belok pantau baranang
Bajipang batang mangkudu
Elok elok dirantau urang
Jan pulang mambuek malu

Pitalah rami balainyo
Urang sumpu manjua lapiak
Sasuku gulo sakati
Tanah sabingkah alah bapunyo
Rumpuik sahalai alah bamiliak
Malu nan balun dibagi

Manjilih ditapi aie
Maradeso diparuik kanyang
Hilang bangso indak ba ameh
Hilang rono dek panyakik
Kain palinduang miang
pitih panyaok malu

Habih miang dek bagisie
Habih malu dek biaso

Indak alu sagadang iko
Alu talatak ditabiang
Indak malu sagadang iko
Arang tacoreang dikaniang

Manyauik di hilie hilie
Kok bakto dibawah bawah
Kok manyuruak bungkuak
Kok malompek patah
Pai kakandang kambiang mangembek
Pai kakandang jawi mamemeh
Pai kakandang harimau mangaum

Rao rao sasudah panti
Painan jo taluak kabuang
Dimano bumi dipijak
disinan pulo langik dijunjuang

Ngalau dibaliak tapian mandi
Ateh kandih pandan tajelo
Kalo tak baiek bamain budi
Ameh habih badan binaso

Barakik rakik ka hulu
Baranang ranang ka tapian
Basakik sakik daulu
Basanang sanang kamudian

Barakik baranang kompang
Batu hampa ambiak ka panto
Basakik dulu mangko ka sanang
Baitu pitua niniak kito
Marunduak lalu ka pakan
Manyiluduak sambia balari
Tatumbuak biduak dikelokkan
Tatumbuak kato dipikiri

Tagaliciak batang tabu
Tagulimang baro dadak
Taguliciak tampek lalu
Dialiah pulo tampaik tagak

Kalek buah marapalam
Ambiak mako dimakan
Sasek diujuang jalan
Baliak ka pangka jalan

Kalauik jalan ka ilie
Naiak kapa balaie
Takuik diujuang badie
Lari kapangka badie

Surau di ulak aie bangih
Tonggak nan dari muko muko
Pikie daulu baru bangih
Tantukan lapa maananyo

Ukie baukie saruang padang
Simpai dulu mangko dipaluik
Bao bapikie duduak surang
Raso kakanai ganjue suruik

Bapueh pueh dek mamiliah
Bapayah payah dek mangumpai
abih dayo badan talatak
Abih paham aka baranti
Usaho mamiliah untuak mayudahi

Laka jo dulang dalam lubuak
Sasah tali barendo bukan
Aka hilang paham tatumbuak
Basarah diri pado Tuhan

Badamtam badie rang mudiak
Timbalan badie rang jao
Bialah bansaik asa cadiak
Talawan dunie urang kayo

Taraok tali alang alang
cabiak karateh tantang bingkai
Hiduik ndak usah mangapalang
Indak kayo barani pakai

Singkarak kotonyo tinggi
Sumaniak mandadok dulang
Awan bararak ditangisi
Badan jauah dirantau urang

Tanjuang alam di ampek angkek
Dari gaduik pai kakurai
Jauah bajalan banyak diliek
Lamo hiduik banyak dirasai

Baduri duri batang manau
Salaronyo babuangan juo
Satinggi tinggi tabang bangau
Inggoknyo kakubangan juo

Sakanyang kanyang bantiang
Rumpuiknyo dimamah juo
Sajauah jauah malantiang
Suruiknyo ka tanah juo

Hujan ameh dinagari urang
Hujan batu dinagari awak
Taraso sanang dirantau urang
Kampuang jauah salalu nampak

Kok anak pai marantau
Kok mandi dibawah bawah
Kok manimbo di hilie hilie
Tapi kok dialiah urang lantak pasupandan
Ditutuik urang banda sawah
Busuangkan dado ang buyuang
Paliekkan tando laki laki
Jan takuik tanah katasirah
aso hilang duo tabilang
Sabalun aja bapantang mati
Namun dalam kabanaran
Walau dipancuang lihie putuih
Satapak pun jan namuahsuruik.

 

 

 

Pulai batingkek naiak
Maninggikan rueh jo buku
Manusia bapangkek turun
Maninggakan adaik jo limbago

Hiduik balingkuang adaik
Mati balingkuang tanah
Hiduik untuak mati
Dunie untuak akiraik

Hiduik baraka
Mati bariman
Hiduik bakarilaan
Mati batungkek budi

Gadjah mati maninggakan gadiang
Harimau mati maninggakan balang
Manusia mati maninggakan jaso

Dari rumbai ka mandahiliang
Sungai rokan aie nya tanang
Disamai baniah sakatidiang
Hasia padinyo sarangkiang

Bumi sanang padi manjadi
Padi diladang lah manguniang
Padi disawah alah masak pulo
Rangkiang panuah dek isinyo

Katapi bagantang urai
Katangah bagantang pudi
Bapak kayo mande batuah
Mamak disambah urang pulo

Bulek aie dek pambuluah
Bulek kato dek mupakaik
Aie batitisan batuang
Manusia batitisan bana

Manusia tahan kieh
Binantang tahan palu
Hiduik tampek basudah
Mati tampek bakubue
Kalabihan manusia 12 macam
Partamo suko maagiah makan isi nagari
Kaduo kasiah pado nan baiak banci ka nan jahek
Katigo banyak baharato bando
Kaampek banyak ilmu pangajaran
Kalimo suko hati ka urang banyak
Kaanam banyak usaho jo karajo
Katujuah indak suko jo ka upek puji
Kasalapan pangasiah panyayang pado manusia
Kasambilan pasiah lidah
Kasapuluah pandai bicaro
Kasabaleh tahu di nan bana
Kaduo baleh mangarati jo kato kiasan

Pitaruah Parpatiah nan Sabatang salapan macam
Partamo kasiah jo cinto ka nagari
Kaduo kasiah pado isi nagari
Katigo suko kapado urang barado
Kaampek kasiah kapado urang tuo tuo
Kalimo kasiah pado urang cadiak pandai
Kaanam kasiah pado pamimpin
Katujuah kasiah pado panghulu nan bana
Kasalapan kasiah pado pandapek urang

Mati batungkek budi
Hiduik bakarilaan
Ditimbang jo aka budi
Dipakai raso jo pareso
Ditimbang jo nyao badan

Disadur dari buku “Kato Pusako”

 

Pulai batingkek naiak
Maninggikan rueh jo buku
Manusia bapangkek turun
Maninggakan adaik jo limbago

Hiduik balingkuang adaik
Mati balingkuang tanah
Hiduik untuak mati
Dunie untuak akiraik

Hiduik baraka
Mati bariman
Hiduik bakarilaan
Mati batungkek budi

Gadjah mati maninggakan gadiang
Harimau mati maninggakan balang
Manusia mati maninggakan jaso

Dari rumbai ka mandahiliang
Sungai rokan aie nya tanang
Disamai baniah sakatidiang
Hasia padinyo sarangkiang

Bumi sanang padi manjadi
Padi diladang lah manguniang
Padi disawah alah masak pulo
Rangkiang panuah dek isinyo

Katapi bagantang urai
Katangah bagantang pudi
Bapak kayo mande batuah
Mamak disambah urang pulo

Bulek aie dek pambuluah
Bulek kato dek mupakaik
Aie batitisan batuang
Manusia batitisan bana

Manusia tahan kieh
Binantang tahan palu
Hiduik tampek basudah
Mati tampek bakubue
Kalabihan manusia 12 macam
Partamo suko maagiah makan isi nagari
Kaduo kasiah pado nan baiak banci ka nan jahek
Katigo banyak baharato bando
Kaampek banyak ilmu pangajaran
Kalimo suko hati ka urang banyak
Kaanam banyak usaho jo karajo
Katujuah indak suko jo ka upek puji
Kasalapan pangasiah panyayang pado manusia
Kasambilan pasiah lidah
Kasapuluah pandai bicaro
Kasabaleh tahu di nan bana
Kaduo baleh mangarati jo kato kiasan

Pitaruah Parpatiah nan Sabatang salapan macam
Partamo kasiah jo cinto ka nagari
Kaduo kasiah pado isi nagari
Katigo suko kapado urang barado
Kaampek kasiah kapado urang tuo tuo
Kalimo kasiah pado urang cadiak pandai
Kaanam kasiah pado pamimpin
Katujuah kasiah pado panghulu nan bana
Kasalapan kasiah pado pandapek urang

Mati batungkek budi
Hiduik bakarilaan
Ditimbang jo aka budi
Dipakai raso jo pareso
Ditimbang jo nyao badan

Disadur dari buku “Kato Pusako”

 

QUOTE

 

  andreandhika
  View Public Profile
  Find More Posts by andreandhika
09-11-2009, 03:13 PM

  #92

andreandhika

kaskus maniac

 

 

UserID: 576153

Join Date: Oct 2008

Location: Merantau di Bandung

Posts: 6,848

 

Kato Pusako (11) Babaso Basi (Sopan Santun)

Spoiler for Isi:
Randah bilang-bilang disuruak-i
Tinggi kayu aro dilangkahi
ketek banamo gadang bagala
Manyuruak bungkuak, malompek patah

pai jo rundingan, tingga jo mupakaik
Bapailah batinggalah
nan capek tibo dahulu
Nan lambek datang kudian

Muluik manih kucindan murah
Kato dahulu basitinah
Kato kudian basicapek

Indak nan sirah salain kundi
Indak nan bulek salain sago
Indak nan indah salain budi
Indak nan elok salain baso
Budi haluih bak lauik dalam
Muluik manih baso katuju

Nan kuriak kundi
Nan merah sago
Nan baiak budi
Nan indah baso

Cinto kaadaik jo limbago
Mamuliekan sagalo janji
Ilimu banyak pangatahuan dalam
Bak bataburan bintang di langik
Sabanyak kasiak di pantai
Sadalam aie di lautan

Tunduak jo sujuik pado Allah
Maikuik sagalo parentah Tuhan
Samparono iman jo Islamnyo
Malangko-i sari’aik jo rukunnyo

Pandai baliku di nan tarang
Pandai balinduang di nan paneh
Pandai maambiak patangahan
Pandai maagak maagiahkan
Dibaliak-baliak mangko dibalah

Talangkang carano kaco
badarai carano kendi
Padi nan samo digantangkan
Bacanggang karano baso
Bacarai karano budi
Itu nan samo dipantangkan

Ilimu padi nan dipakai
Makin barisi makin runduak
Bagaue barandah hati
Muluik manih kuncindan murah budi haluih baso katuju
Pandai manyasuaikan pagaulan
Indak ditinggi dirandahkan
Nan tuo dipamuliekan
Samo gadang lawan baiyo
Nan ketek dikasiahi

Dibagak urang kito tak ganta
Karano kito indak pacakak
Dikayo urang kito tak sagan
Karano kito indak mamintak
Dipandai urang kito tak ka batanyo
Karano kito tak ka baguru

Dipangkek urang kito tak malu
Karano kito indak mintak karajo
Dikuaso urang kito tak patuah
Karano kito bukan pisuruah
Dibudi jo baso basi sajo kito nan tunduak

Elok parangai duduak tagak
bataratik minum jo makan
Tabaokan sopan santunnyo
Anggoto nan tujuah dipagunokan

Jiko pai kaparalek-an
Duduak tagak ado jangkonyo
Baso jo basi usahlah lupo
Nan tuo didahulukan
Samo gadang dipabasokan

Kok sairiang jo nan tuo
Usah malangkah mandahului
Jiko Bagageh dek takaja
Mintak maaf jo karilaan
Mintak tabiak, nak dahulu

Kok duduak di nan tinggi
Sugirolah capek tagak badiri
Mintak baganti tampek duduak
Eloknyo nan tuo nan di ateh

Kok samo makan jo nan tuo
Tunggu dahulu basuah tangan
Kalo dahulu nak sudah makan
Nantikan salasai nan tuo-tuo

Duduak makan jan mancangkuang
Duduak baselo elok-elok
Suok nasi dipaketek
Mangunyah jan mancapak
Jan mangecek sadang makan

Kalo taraso nak mandaham
Paliangkan muko ka balakang
Makan jan banyak-banyak
Napsu paralu dibatehi

Jikok makan bakawan-kawan
Kok nak dahulu salasai sudah
Mintak rila mambasuah tangan
Bao kamuko tampek basuah
Tangan nan jan dicabuakkan
Toyong ka piriang mambasuahnyo
Jari nan jan digalatiakkan

Kok duduak basamo jo nan tuo
Banyak rundiang nan disabuik
Banyak pitua nan didanga
Papatah patitih salo manjalo
Banyak pangaja nan kadiambiak
Dapek baraja indak baguru
Dapek pitua sadang duduak
Bak bilalang dapek di manuai
Bak dapek ikan sadang basiang

Ado pun nan disabuik parampuan
Mamacik taratik jo sopan
Tahu mamakai baso basi
Tahu di hereang sarato gendeang
Mamakaikan raso jo pareso
Manaruah malu jo sopan

Manjauahi sumbang jo salah
Muluik manih baso katuju
Kato baiak gulo di bibie
Laku elok kucindan murah

Dinan dangkek basijingkek
Di nan dalam basisalam

Hiduik bak tumo
Di kain putiah bantuaknyo putiah
Di kain hitam nampaknyo hitam

 

 

 

Randah bilang-bilang disuruak-i
Tinggi kayu aro dilangkahi
ketek banamo gadang bagala
Manyuruak bungkuak, malompek patah

pai jo rundingan, tingga jo mupakaik
Bapailah batinggalah
nan capek tibo dahulu
Nan lambek datang kudian

Muluik manih kucindan murah
Kato dahulu basitinah
Kato kudian basicapek

Indak nan sirah salain kundi
Indak nan bulek salain sago
Indak nan indah salain budi
Indak nan elok salain baso
Budi haluih bak lauik dalam
Muluik manih baso katuju

Nan kuriak kundi
Nan merah sago
Nan baiak budi
Nan indah baso

Cinto kaadaik jo limbago
Mamuliekan sagalo janji
Ilimu banyak pangatahuan dalam
Bak bataburan bintang di langik
Sabanyak kasiak di pantai
Sadalam aie di lautan

Tunduak jo sujuik pado Allah
Maikuik sagalo parentah Tuhan
Samparono iman jo Islamnyo
Malangko-i sari’aik jo rukunnyo

Pandai baliku di nan tarang
Pandai balinduang di nan paneh
Pandai maambiak patangahan
Pandai maagak maagiahkan
Dibaliak-baliak mangko dibalah

Talangkang carano kaco
badarai carano kendi
Padi nan samo digantangkan
Bacanggang karano baso
Bacarai karano budi
Itu nan samo dipantangkan

Ilimu padi nan dipakai
Makin barisi makin runduak
Bagaue barandah hati
Muluik manih kuncindan murah budi haluih baso katuju
Pandai manyasuaikan pagaulan
Indak ditinggi dirandahkan
Nan tuo dipamuliekan
Samo gadang lawan baiyo
Nan ketek dikasiahi

Dibagak urang kito tak ganta
Karano kito indak pacakak
Dikayo urang kito tak sagan
Karano kito indak mamintak
Dipandai urang kito tak ka batanyo
Karano kito tak ka baguru

Dipangkek urang kito tak malu
Karano kito indak mintak karajo
Dikuaso urang kito tak patuah
Karano kito bukan pisuruah
Dibudi jo baso basi sajo kito nan tunduak

Elok parangai duduak tagak
bataratik minum jo makan
Tabaokan sopan santunnyo
Anggoto nan tujuah dipagunokan

Jiko pai kaparalek-an
Duduak tagak ado jangkonyo
Baso jo basi usahlah lupo
Nan tuo didahulukan
Samo gadang dipabasokan

Kok sairiang jo nan tuo
Usah malangkah mandahului
Jiko Bagageh dek takaja
Mintak maaf jo karilaan
Mintak tabiak, nak dahulu

Kok duduak di nan tinggi
Sugirolah capek tagak badiri
Mintak baganti tampek duduak
Eloknyo nan tuo nan di ateh

Kok samo makan jo nan tuo
Tunggu dahulu basuah tangan
Kalo dahulu nak sudah makan
Nantikan salasai nan tuo-tuo

Duduak makan jan mancangkuang
Duduak baselo elok-elok
Suok nasi dipaketek
Mangunyah jan mancapak
Jan mangecek sadang makan

Kalo taraso nak mandaham
Paliangkan muko ka balakang
Makan jan banyak-banyak
Napsu paralu dibatehi

Jikok makan bakawan-kawan
Kok nak dahulu salasai sudah
Mintak rila mambasuah tangan
Bao kamuko tampek basuah
Tangan nan jan dicabuakkan
Toyong ka piriang mambasuahnyo
Jari nan jan digalatiakkan

Kok duduak basamo jo nan tuo
Banyak rundiang nan disabuik
Banyak pitua nan didanga
Papatah patitih salo manjalo
Banyak pangaja nan kadiambiak
Dapek baraja indak baguru
Dapek pitua sadang duduak
Bak bilalang dapek di manuai
Bak dapek ikan sadang basiang

Ado pun nan disabuik parampuan
Mamacik taratik jo sopan
Tahu mamakai baso basi
Tahu di hereang sarato gendeang
Mamakaikan raso jo pareso
Manaruah malu jo sopan

Manjauahi sumbang jo salah
Muluik manih baso katuju
Kato baiak gulo di bibie
Laku elok kucindan murah

Dinan dangkek basijingkek
Di nan dalam basisalam

Hiduik bak tumo
Di kain putiah bantuaknyo putiah
Di kain hitam nampaknyo hitam

Sumber : Buku “Kato Pusako”

 

QUOTE

 

  andreandhika
  View Public Profile
  Find More Posts by andreandhika
09-11-2009, 03:14 PM

  #93

andreandhika

kaskus maniac

 

 

UserID: 576153

Join Date: Oct 2008

Location: Merantau di Bandung

Posts: 6,848

 

Kato Pusako (12) Urang

Spoiler for Isi:

 

 

Anggang tabang bamangkuto
Rajo bajalan badaulaik
alang sariknyo bakato-kato
Tiok kato baalamaik

Tahu dihereang jo gendeang
Tahu diraso jo pareso
Tahu dikilek jo bayang
Tahu dialamaik kato sampai
Tahu digelek kato habih
Tahu di dahan kamaimpok
Tahu di duri kamancucuak

Malangkah di ujuang padang
Basilek di pangka karih
Kato salalu baumpamo
Rundiang salalu bakiasan

Kato rajo kato malimpahan
Kato panghulu kato manyalasai
Kato malin kato hakikaik
Kato guru kato pangaja
Kato manti kato bahubuang
Kato dubalang kato mandareh
Kato dagang kato mamacah
Kato parampuan kato marandah
Kato urang banyak kato bagalau

Kato nan ampek
Partamo kato pusako
Kaduo kato mupakaik
Katigo kato dahulu batapek-i
Kaampek kato kudian kato bacari

Kato pusako adolah asanyo dari niniak Katumangguangan jo niniak
Parpatiah
nan Sabatang sarato jo niniak nan cadiak pandai maso tu sasuai manuruik
adaik jo syarak
Kato mupakaik adolah kato nan datang dari musyawarah sagalo Panghulu jo
cadiak pandai jo urang tuo-tuo ahli aka dalam suatu nagari
Kato dahulu batapek-i adolah kato Kaputusan nan lah ditatapkan sabalun
jo
sasudah niniak Katumangguangan jo niniak Parpatiah nan Sabatang
Kato kudian kato bacari adolah kaputusan kato nan ditantukan
sabalunnyo,
tapi karano tajadi panyimpangan tak sesuai jo kaputusan samulo,
dicarikan
panyalasaiennyo sasuai jo panyimpangan tu, ditatapkan pulo dek
kasapakatan
basamo

Lagam kato
Partamo kato mandaki
Kaduo kato mandata
Katigo kato malereang
Kaampek kato manurun
Nan dikatokan kato mandaki
Babahaso nan disampaikan ka lawan bicaro urang nan tuo-tuo jo nan
sangaik
dihormati
Nan dikatokan kato mandata
Babahaso nan disampaikan ka lawan bicaro nan saumuenyo
Nan dikatokan kato malereang
Babahaso nan disampaikan ka lawan bicaro nan disagani dalam pagaulan
Nan dikatokan kato manurun
Babahaso nan disampaikan ka lawan bicaro nan umuenyo mudo atau di bawah
umue

Bulek kato di mupakaik
Bulek aie dek pambuluah
Baiak diambiak jo mupakaik
Buruak dibuang jo etongan
Baiak kato dalam mupakaik
Buruak kato indak sapakaik

Adaik basandi syarak
Syarak basandi kitabullah
Syarak mangato adaik mamakai
Ujuik satu balain jalan

Kato surang dibulek-i
Kato basamo dipaiyokan
Kato batin dimaklumi
Kato rang mudo basimanih
Kato iyo kato baturuik

Kato nan sabana kato
Kato tuladan
Kato nan dikatokan
Kato bakatai-katai
Nan dikatokan kato nan sabana kato adolah kato nan sabalunnyo
dipikiekan
dulu kaluanyo
Nan dikatokan kato tuladan iyolah kato nan dipakai, contohnyo diambiak
dari
kejadian pado urang lain
Nan dikatokan kato nan dikatokan iyolah kato nan indak disangajo,
disampaikan sacaro kabatulan sajo
Nan dikatokan kato bakatai-katai iyolah kato asa kalua sajo, indak
paralu
dihiraukan

Bilo kato Iah ditanam di hati
Jalehlah sagalo rahasio alam
Jikok diajun si Tambo lamo
Sabarih indak buliah hilang
Satitiak bapantang lupo

Sangaik lahienyo tasambunyi
Sangaik batinnyo kaliektan
Bilo nan hilang lai kadicari
Pusako lamo Jai nan kamanganakan

Tagak diambuang ambuang
Malangkah di ujuang karih
Bakato di ujuang lidah

Kok bakato elok marandah
Lamak di lua kuaik di dalam
Muluik manih kucindan murah
Muko janiah indak pandandam

Bajalan salangkah maelo suruik
Bakato sabuah dipikiri

Mangaie baumpan, bakato batipuan
Malantiang manuju tampuak
Bakato manuju bana

Mangabek sakabek arek
Malangkah salangkah sampai
Bakato sapatah sadang

Awak nan tak pandai badandan
Dikatokan camin nan buruak
Awak nan tak pandai manari
Dikatokan lantai nan tajungkek

Capek tangan tajombokan
Capek kaki talangkahkan
Capek muncuang takatokan

Elok-elok manyusun kato
Mato musuah, kaki musuah
Tangan pun musuahjuo
Kato nan singa-singa lancang

Bulek kato di pangkanyo
Pacah kato di ujuangnyo
Kato dahulu batapati
Kato kudian kato bacari
Kato lahie jadi batin Baiak kato dibaiki
Elok kato dipakatokan
Sio-sio kato basikareh
Tadoroang kato di tangah medan
Indak dapek diganjue suruik
Kato suruik mambuek malu

Dari Malako ka Suliki
Payokumbuah Koto nan Gadang
Baparak tabu satumpak
Basuo kato mandaki
Dari nan ketek ka nan gadang
Dari anak ka ibu bapak

Bajalan paliharo kaki
Bakato paliharo lidah
Elok kato dalam mupakaik
Buruak kato mangecek surang
Kato dahulu basitinah
Kato kudian basicapek
Nan boneh nan kadikatokan
Kato bajawab gayuang basambuik
Talonsoang parahu dapek babaliak
Talonsoang kato bakataruihan
Tatumbuak biduak dikelokkan
Tatumbuak kato dipikiri

Duduak dagang
Tagak dagang
Bakato dagang sakali

Ilimu kato ampek macamnyo
Partamo kato sama
Kaduo kato sadiak
Katigo kato bungkuak bana
Kaampek kato kurenah

Nan dikatokan kato sama
Kato baiak nan dipabaiaki
Binaso kato jikok dibinasokan
Sah kato jikok disahkan
Haruih kato jikok diharuihkan
Kato nan ditarimo indak salamonyo tatap diharuihkan
Kato syarak atau kato adaik ado duo tampeknyo
Di tampek salah atau di tampek bana

Nan dikatokan kato sadiak tamasuak kato bana juo
Dikuasoi manuruik syarak atau manuruik adaik kadang mancapai kamuliean
ado
kalonyo sampai pado mukasuiknyo sajo
Nan dikatokan kato bungkuak bana ado duo tampeknyo
Ado nan sadiak bantuaknyo bana untuak suatu usaho, tapi digunokannyo
untuak
kaparaluan surang
Nan dikatokan kato kurenah
Banyak curito pangalaman nan dilieknyo atau dipadapek dari nan tuo-tuo
dahulunyo, jikok ado usaho nan bafaedah untuak dirinyo, ingin
maambiaknyo
untuak mancapai sagalo mukasuiknyo
Indak marugikan urang lain, nan paralu dirinyo sanang

Martabaik kato tigo bagian
Partamo kato mancari kawan
Kaduo kato mancari lawan
Katigo kato indak balawan


Last edited by andreandhika; 09-11-2009 at 04:41 PM..

 

 

Kato mancari kawan
Adolah kato maambiak hati urang walau jo ameh atau perak sakalipun
Kato mancari lawan
Kato indak maambiak hati urang buruak baiak kalua sajo kasudahannyo
jadi
parmusuhan
Kato Indak balawan kato mamaliharo diri kato mamaliharo hati urang

Tiok kato dipikiekan kaluanyo
Baiak tantang adaik
Baiak tantang syarak
Baitulah kato nan kadipakai

Kato nan bana adolah kato nan bapatutan, tabaokan taratiknyo budi
bahasonyo,
sopan santunnyo

Panyalasaian kato ampek macamnyo
Partamo disudi
Kaduo disiasati
Katigo disusuli
Kaampek diparesoi

Nan dikatokan disudi, mananyokan sasuatu nan balun jaleh manjadi jaleh
Nan dikatokan disiasati, mananyokan sasuatu dahulu jaleh, kasudahannyo
indak
jaleh (ragu)
Nan dikatokan disusuli, mananyokan sasuatu dari ujuang sampai ka pangka
Nan dikatokan diparesoi, mananyokan sasuatu dari pangka sarnpai ka
ujuangnyo

Mardeso kato jo rnupakaik
Baiak tantang syarak sakalipun

Asa kato bagi urang nan baraka duo macamnyo
Partamo didapek dari baguru
Kaduo didapek dari pikiran sandiri

Kato tantang aka budi anam baleh macamnyo dibagi duo manjadi salapan
Salapan
partamo
Partamo sidiak
Kaduo midiak
Katigo cadiak
Kaampek arih
Kalimo candokio
Kaanam gudiman
Katujuah jauhari
Kasalapan bijaksano

Salapan kaduo
Partamo Mada
Kaduo saba
Katigo tawaka
Kaampek sudaga
Kalimo sadiak
Kaanam kurenah
Katujuah sama
Kasalapan bungkuak bana

Sidiak aratinyo pasangketoan, nak malalukan kainginan sandiri tahadok
urang
banyak, supayo tacapai mukasuiknyo, timbuelah nan dikatokan taraju nan
indak
palingan, rabah banang, tagak banang namonyo

Midiak aratinyo manuju jalan nan bana, walau caro basungguah-sungguah
disalahkan juo Lakunyo indak namuah takanai, baiak tantang syarak atau
ilimu
dunie, inyo maliek pulo di baliak nan tampak

Cadiak aratinyo ado kainginan, tapi niaik salah, di hatinyo nak maniayo
urang lain, asa kauntuangan dapek di dirinyo, indak piduli urang rugi,
indak
namuah takanai, mako jadi kabancian urang lah inyo

Candokio, anggan takanai, kuaik ingatannyo, taguah pagangannyo, tak
namuah
manyingguang karano takuik taniayo
Ado duo macam candakio ateh kasumaik, partamo nan jahek, kaduo nan
baiak,
jadinyo candakio tu artinyo sudaga

Arih aratinyo tahu dikarajo urang, cuma lakunyo pancimburu, cameh jikok
tapadayo, jadi kasimpulannyo sudaga juo, papatahnyo kurang arih badan
cilako, talampau arih badan binaso

Gudiman aratinyo salalu ingek ka dirinyo, ka anak kamanakannyo, saisi
rumahnyo, ka nan sakampuang sahalaman jo aka budinyo.

Jauhari aratinyo urang nan tahu di macam jo harago, pandai manimbang
makasuik kato urang untuak dirinyo, baiak nan batujuan buruak atau
jahek
Itulah mako jauhari aratinyo rajo

Bijaksano aratinyo urang nan tahu jo nan baiak jo nan jahek, jikok
manjawab
kato urang mudah sarato capek, tahu caro mancari jalan maminteh, dapek
mandahului mukasuik lawannyo
Makonyo bijaksano dikatokan juo kadi

Mada aratinyo sipaiknyo bak batu, walau diabuih indak kaampuak, samo jo
banang hitam, baa jo rnambasuahnyo indak ka namuah putiah, indak
mamparatikan baiak nan syarak, baiak nan adaik, indak namuah baiyo
batido jo
urang lain, malakukan kahandak hati surang sajo

Saba adolah induak sagalo aka, karano aka tu manjalani mudarat jo
mupaat
Urang nan saba kasihan Allah
Walau dalam hiduiknyo basuo nan indak bana tahadap dirinyo tak panah
inyo
susah hati

Tawaka aratinyo sagalo sasuatu dalam hiduiknyo basarah diri pado nan
Maha
Kuaso, apo nan tibo pasrah manarimonyo, salalu bahagia dalam hiduiknyo,
hiduik salalu dalam kapuasan, baiak lahie maupun batin
Hiduik nan samparono

Sudaga aratinyo urang pandai babicaro untuak kauntungan dirinyo,
kaumnyo jan
sampai taniayo, tujuannyo kauntungan samato, baiak nan nyato baiak nan
indak
nyato

Ado duo pambagian kato
Partamo kato asa
Kaduo kato usue

Tambahan pambagian kato
Parmulaan, kasudahan, puhun, cawang, hakikat, mujijat, lahie, batin,
khusus,
umum jo nan nyato

Adapun sagalo kato mampunyai pulo
Partamo aka kato
Kaduo pangka kato
Katigo batang kato
Kaampek dahan kato
Kalimo cabang kato
Kaanam rantiang kato
Katujuah daun kato
Kasalapan bungo kato

Adopun hati manusia itu nan dikatokan bijo kato
Dalam adaik kato ado tigo macamnyo
Partamo kato mukabilah
Kaduo kato bahelah
Katigo kato bakilah

Nan dikatokan kato mukabilah
Kato dalam adaik yaitu rundiang oan saiyo, bana nan saukue
Bak batang dalam tanah, tigo puluah tahun tabanam dalam lunau, namun
tareh
mambangunjuo
Bak ibaraik bungo piriang, walau pacah baserak, tujuah musim di dalam
tanah,
namun raginyo indak kahilang

Kato kabanaran nan indak dapek diubah, indak dapek dituka, kato nan hak
nan
haruih dihayati dek niniak mamak sarato pamimpin dalam nagari, kato nan
musti ditagakkan, dituruti

Nan dikatokan kato bahelah
Kato urang lain nan bantuaknyo bana, barih luruih jalan tarantang,
paham bak
api dalam sakam, di lahie indak mangasan, lah hanguih sajo mako tahu,
kato
nan salalu bakelah, lari dari kabanaran, katonyo inyo nan bana, nan
lain
indak bana

Nan dikatokan kato bakilah
Kato nan indak dapek dipadomani atau dipacik arek karano maambiak
contoh
ateh kabanaran urang lain, kato nan batue manuruik sapihak sajo, karano
katonyo sajo nan bana, indak dapek dibantah, karano bodoh

Putuih gayuang di balabeh
Putuih kato di pangkanyo

Manuruik sapanjang adaik
Di mano anjiang manyalak
Di sinan biawak tajun
Di mano kato bamulai
Di sinan pulo disudahi

Kalo ado jarum nan patah
Usah dilatak dalam padi
Dilatak sajo di pamatang

Buliah pancukie-cukie duri
Kalo ado kato nan salah
Usah dilatak dalam ati
Latakkan sajo di balakang
Usah menjadi upek puji

Disadur dari buku “Kato Pusako”

 

nan kuriak iyolah kundi
Nan sirah iyolah sago
Nan baiak iyolah budi
Nan indah iyolah baso

Indak nan bulek salain kundi
Indak nan sirah salain sago
lndak nan indah salain budi
Indak nan elok salain baso

Mati batungkek budi
Hiduik bakarilaan
Tiok katuak baundang-undang
Tiok karuik budi marangkak

Ditimbang jo aka budi
Dipakai raso pareso
Ditimbang jo nyao badan

Kuaik rumah karano sandi
Rusak sandi rumah binaso
Kuaik bangso karano budi
Rusak budi hancuelah bangso

Budi jan tajua
Paham jan tagadai
Kok kayo, kayo dek budi
Nak mulie, mulie dek baso
Budi nan indak katinjauan
Paham nan indak kamaliangan

Banyak cinto marisau ragu
Budi manunggu jo ilimu
Paham babisiak dalam batin

Budi tak namuah tajua
Paham tak namuah tagadai
Ditiliak jo aka budi
Muluik manih baso katuju
Budi haluih bak lauik dalam

Anak ikan dimakan ikan
Ikan tanggiri di dalam lauik
Sanak bukan famili bukan
Karano budi basangkuik pauik

Anak ikan dimakan ikan
Gadang ditabek anak gurami
Ameh bukan pangkek pun bukan
Budi sabuah nan urang cari

Anak nalayan mambao pangkue
Ditanam ubi di tanah darek
Baban sakoyan dapek dipikue
Budi saketek taraso barek

Ka puncak barangin-angin
Babelok jalan ka kiri
Dilagak urang tak ingin
Budi nan baiak nan dicari

Sarikayo jo sari lamak
Buah rambai di dalam nyiru
Pisau sirauik latak di laci
Dikayo urang tak mintak
Dipandai urang tak baguru
Kalo hiduik indak babudi

Dibagak urang kito tak ganta
Karano kito indak pacakak
Dikayo urang kito tak sagan
Karano kito tak mamintak
Dipandai urang kito tak kabatanyo
Karano kito tak kabaguru
Dipangkek urang kito tak malu
Karano kito indak mintak karajo
Dikuaso urang kito tak patuah
Karano kito bukan pisuruah
Dibudi jo baso bast sajo, kito nan tunduak

Pisang ameh bao balaie
Masak sabuah di dalam peti
Hutang ameh dapek dibaie
Hutang budi dibao mati

Pulau Pandan jauah di tangah
Di baliak pulau Angso Duo
Hancue badan dikanduang tanah
Budi nan baiak takana juo

Kok hiduik bapaga budi
Kuaik pado bapaga basi
Kukuah pado bapaga tembok

Anggang nan datang dari lauik
Tabang sarato jo mangkuto
Dek baiak budi nan manyambuik
Pumpun kuku patah paruahnyo

Elok sairiang jo juru mudi
Elok saiyo jo sakato
Kok pandai bamain budi
Nan lia jinak jadinyo

Hiduik batungkek batang bodi
Mati bapancang di tanah sirah
Jikok pandai bamain budi
Dalam aie badan tak basah

Uraian barih jo balabeh
Hinggo durian ditakuak rajo
Supayo budi samo marateh
Usaho galian dek basamo

Ditiliak barih jo balabeh
Papatah pakaian panghulu
Supayo budi samo marateh
Nak tantu rueh jo buku

Kato guru kato batuah
Kato sudaro paringek-an
Kuncilah batin jan tacurah
Budi nan Jan kalihatan

Batang aue paantak tungku
Pangkanyo sarang sipasan
Galundi di sawah ladang
Sariak indak babungo lai
Mauleh jikok mambuku
Mambuhue kalo mangasan
Kalo budi tampak dek urang
Hiduik nan indak paguno lai

Ombak baralun manuju pantai
Riak nyato manuju tapi
Indak guno jadi rang pandai
Kalo bailimu indak babudi

Dek ribuik rabahlah padi
Dicupak datuak Tumangguang
Kalo iduik indak babudi
Duduak tagak kumari cangguang

Talangkang carano kaco
badarai carano kendi
Padi nan samo digantangkan
Bacanggang karano budi
Bacarai karano baso
Itu nan samo dipantangkan

Ngalau di baliak tapian mandi
Ateh kandih pandan tajelo
Kalo tak baiak bamain budi
Ameh habih badan binaso

Pucuak pauah sadang tajelo
Panjuluak buah galundi
Nak jauah silang sangketo
Paaluih baso tingkekkan budi

Anjalai tumbuah di munggu
Sugi-sugi di rumpun padi
Nak pandai sungguah baguru
Nak tinggi tingkekkan budi

Jariah indak manantang buliah
Manolong karano Allah

Disadur dari buku Kato Pusako

 

 

 

Indak tahu di ampek
Kok tak tahu di ampek
alang sariknyo mamarentah

adaik limbago nan salapan
Nan ampek tabang ka langik
aso bulan
Duo matohari
Tigo bintang
Ampek timue (fajar)

Nan ampek tingga di bumi
Rumah gadang Lumbuang baperong
Sawah gadang
Banda buetan

Adaik nan ampek
Partamo adaik nan sabana adaik
Kaduo adaik nan diadaikkan
Katigo adaik nan taradaik
Kaampek adaik istiadaik

Kato nan ampek
Partamo kato pusako
Kaduo kato mupakaik
Katigo kato dahulu kato batapek-i
Kaampek kato kudian kato bacari

Ampek macam ilimu kato
Partamo kato sama
Kaduo kato sadiak
Katigo kato bungkuak bana
Kaampek kato kurenah

Ragam kato nan ampek
Partamo kato mandaki
Kaduo kato malereang
Katigo kato mandata
Kaampek kato manurun

Ampek macam hukum kato
Partamo ditangkup (ditarimo)
Kaduo disalasaikan
Katigo dimusiah
Kaampek dibandiang

Ampek macam panyalasaien kato
Partamo disudi
Kaduo disiasati
Katigo disusuli
Kaampek dipareso-i

Undang-undang nan ampek
Partamo undang luhak rantau
Kaduo undang-undang panyusunan nagari
Katigo undang-undang urang dalam nagari
Kaampek undang-undang nan duopuluah

Ampek macam undang-undang panyusunan nagari
Partamo taratak
Kaduo dusun
Katigo koto
Kaampek nagari

Undang-undang kakuasaan nan ampek
Partamo undang-undang sagalo panghulu
Kaduo undang-undang urang tuo-tuo di nagari
Katigo undang-undang hulubalang di nagari
Kaampek undang-undang luhak pakaian sagalo panghulu atau Rajo Alam
Ampek macam hukum
Partamo hukum ilimu
Kaduo hukum bainah
Katigo hukum kurenah
Kaampek hukum ijtihaik

Ampek macam hukum ijtihaik
Partamo hukum badukalo
Kaduo hukum baramu
Katigo hukum basamo
Kaampek hukum samato

Ampek macam caro manantukan hukum
Partamo dicari jo rundiangan
Kaduo dicari manuruik adaik
Katigo dibandiang manuruik syarak
Kaampek dikaji dari awa sampai akie sarato sabab jo akibaiknyo

Ampek macam hukum buang
Partamo hukum buang siriah
Kaduo hukum buang biduak
Katigo hukum buang tingkarang
Kaampek hukum buang daki

Ampek macam jalannyo dakwa
Partamo karano tacemo
Kaduo karano disapokan
Katigo karano didakwakan
Kaampek karano panjalehan dakwa

Ampek macam manjawab tidak
Partamo batidak (indak mangakui)
Kaduo batidak sabanyak dakwa
Katigo batidak pado sabagian dakwa
Kaampek batidak pado saparuah dakwa atau saparuah batidak

Ampek macam nan buliah basuaro di pangadilan
Partamo urang nan mandakwa
Kaduo urang nan tadakwa
Katigo saksi-saksi nan mandakwa jo nan tadakwa
Kaampek hakim nan ka mamutuihkan

Ampek macamnyo jawab
Partamo diiyokan
Kaduo ditidakkan
Katigo diantahkan
Kaampek disahkan jo sumpah

Kaputusan sangketo nan ampek
Partamo mamakai hukum
Kaduo manggunokan limbago
Katigo karano takuik
Kaampek karano baralah (mangalah)

Ampek nan dilarang
Partamo jan hiduik badangki-dangkian
Kaduo jan hino mahinokan dalam pagaulan
Katigo jan batoloang-toloangan ateh karajo maksiaik jo karajo jahek
Kaampek jan mahasuik maadu domba

Ampek macam cupak
Partamo cupak usali
Kaduo cupak buetan
Katigo cupak tiruan
Kaampek cupak nan piawai

Ampek macam cupak nan piawai
Partamo batanam nan bapucuak
Kaduo bacupak bagantang
Katigo minum jo makan
Kaampek muluik manih baso katuju

Ampek macam cupak tiruan
Partamo pakaian nan rancak
Kaduo paralatan pamainan
Katigo pakakeh alaik kagumbiraan
Kaampek istri nan baiak

Basa ampek Balai
Partamo Bandaro (Titah) di Sungei Tarab
Kaduo Tuan Kadi di Padang Gantiang
Katigo Makudum di Sumaniak
Kaampek Indomo di Suruaso

Urang nan ampek jinih
Partamo andiko (panghulu)
Kaduo malin (ulamo)
Katigo manti (cadiak pandai)
Kaampek dubalang (urang mudo-mudo)

Urang nan ampek golongan
Partamo niniak mamak
Kaduo cadiak pandai
Katigo alim ulamo
Kaampek bundo kanduang

Ampek macam panghulu
Partamo panghulu
Kaduo pangalah
Katigo panghulun
Kaampek pangaliah

Ampek macam hak adaik bagian panghulu
Partamo hak adaik bungo kayu
Kaduo hak adaik takuak kayu
Katigo hak adaik tanam batu
Kaampek hak adaik bungo tanah

Macam urang nan ampek
Partamo urang namonyo
Kaduo takah urang
Katigo angkuah-angkuah urang
Kaampek urang-urangan

Jurai nan ampek
Partamo jurai Limo Puluah Koto
Kaduo jurai Canduang Lasi
Katigo jurai Tanah Data
Kaampek jurai Agam

Ampek suku asa
Partamo suku Budi
Kaduo suku Caniago
Katigo suku Koto
Kaampek suku Piliang

Ampek macam warih
Partamo warih nan sabananyo
Kaduo warih nan sawarih
Katigo warih nan mawarisi
Kaampek nan warih barih

Lumbuang nan ampek
Partamo si Tinjau Lauik
Kaduo si Bayau-bayau
Katigo si tangka Lapa
Kaampek si Pati Jantan

Ampek kunci ilimu
Partamo ilimu kato sama
Kaduo ilimu kato sadiak
Katigo ilimu kato bungkuak bana
Kaampek ilimu kato kurenah

Ampek macam ilimu
Partamo ilimu pitunjuak
Kaduo ilimu najwa
Katigo ilimu takwa
Kaampek ilimu rasik

Ampek sipaik sako
Partamo tabanam
Kaduo tataruah
Katigo dilipek
Kaampek dipakai

Ampek padoman caro mamimpin
Partamo bapadoman ka alue patuik
Kaduo manampuah jalan nan pasa
Katigo mamaliharo anak kamanakan
Kaampek manjago harato pusako

Ampek larangan caro mamimpin
Partamo mambuek cabuah sio-sio
Kaduo maninggakan sidiak jo takaliak
Katigo mahariak manghantam tanah
Kaampek bataratak bakato asiang

Ampek macam taguah bapandirian
Partamo panghulu taguah di adaik
Kaduo malin taguah di agamo
Katigo manti taguah di buek
Kaampek dubalang taguah di nagari

Ampek macam limbago urang badunsanak
Partamo kok jauah cinto mancinto
Kaduo kok hampie jalang manjalang
Katigo kok kurang tukuak manukuak
Kaampek kok sampik lapang malapangi

Ampek macam batang aka
Partamo syariaik
Kaduo tarikaik
Katigo hakikaik
Kaampek makripaik

Ampek macam caro manantukan aka
Partamo karano diliek jo mato
Kaduo karano didanga jo talingo
Katigo karano dicium jo hiduang
Kaampek karano dirasokan jo lidah atau jo badan

Ampek macam timbuenyo aka
Partamo dari diri sandiri
Kaduo dari urang lain
Katigo dari tawaka (pitunjuak dari Tuhan)
Kaampek dari kapintaran (baraka)

Ampek macam asa datangnyo bana
Partamo dari dalie Tuhan
Kaduo dari Hadih Rasul
Katigo dari kato pusako K
aampek dari kato mupakaik

Ampek sabab hilangnyo bana
Partamo karano banyak bicaro
Kaduo karano caro babicaro
Katigo karano tipu dayo
Kaampek karano tak taliti hati-hati

Ampek macam nan manjauahnyo bana
Partamo karano takuik jo malu
Kaduo karano kasiah sayang
Katigo karano rugi dek balabo
Kaampek karano dipuji jo disanjuang

Ampek macam nan disabuik bana
Partamo jujur
Kaduo luruih
Katigo malatakkan sasuatu di tampeknyo
Kaampek lawan bana duto

Ampek macam caro kiaik bapikie
Partamo pikie palito hati
Kaduo nanang hulu bicaro
Katigo haniang saribu aka
Kaampek dek saba bana nan datang

Ampek macam nan paralu dikatahui
Partamo tahu pado diri
Kaduo tahu pado urang lain
Katigo tahu pado alam
Kaampek tahu pado Nan Maha Kuaso

Ampek macam martabaik manusia
Partamo cadiak
Kaduo candokio
Katigo gudiman
Kaampek arih

Ampek macam nan tapakai dalam pagaulan
Partamo raso
Kaduo pareso
Katigo malu
Kaampek sopan

Ampek macam paham
Partamo wakatu bungo sadang kambang
Kaduo katiko angin sadang lunak
Katigo sadang dipa-antaroan
Kaampek katiko wakatu tampek tumbuah

Malam samalam dibagi ampek
Sabagian untuak makan
Sabagian untuak baibadaik
Sabagian untuak bapikie
Sabagian untuak tidue (lalok)

Ampek macam sarikaik
Partamo sarikaik sarikati
Kaduo sarikaik sarikato
Katigo sarikaik muawadah
Kaampek sarikaik maagna

Ampek macam alasan pusako digadai-dijua
Partamo untuak pambangkik batang tarandam
Kaduo karano rumah gadang katirisan
Katigo gadih gadang alun basuami
Kaampek maik tabujue tangah rumah

Biriak-biriak tabang ka samak
Dari samak tabang ka halaman
Patah sayok tabang baranti
Basuo di tanah bato
Dari niniak turun ka mamak
Dari mamak ka kamanakan
Patah tumbuah hilang baganti
Pusako lamo baitu juo

adaik malingka pusako marungguah
Suarang dibagi pusako dibalah
Sako indak dapek disako-i
Pusako buliah dipusako-i

Kok tasasak ikan ka ampang
Lah tasasak kijang ka rimbo
Indak dapek batenggang lai
Tak bakayu janjang dikapiang
Tak babareh atah digisiak
Kok tak baameh bungka diasah
Tak ado aie talang dipancuang
Guno harato pandindiang malu

Ampek alasan pusako dijua atau digadai
Partamo untuak pambangkik batang tarandam
Kaduo karano rumah gadang katirisan
Katigo gadih gadang alun basuami
Kaampek maik tabujue tangah rumah

Ado tigo macam nan dipusako-i
Partamo pusako
Kaduo sako
Katigo sangsako

Nan dikatokan pusako
Miliak nan barupo sawah ladang ameh perak paninggalan urang tuo-tuo atau dari niniak muyang
Nan dikatokan sako
Iyolah gala pusako nan ditarimo turun-tamuruit manuruik garih turunan ibu
Nan dikatokan sangsako
Iyolah gala jabatan dalam adaik, umpamo gala katik, imam, bila, pakiah labai dan lain-laio

Ado tigo macam pusako
Partamo pusako guntuang
Kaduo pusako randah
Katigo pusako tinggi

Nan dikatokan pusako guntuang
Pusako dari kaum nan lah punah
Nan dikatokan pusako randah
Pusako nan ditinggakan untuak diwarisi
Nan dikatokan pusako tinggi
Pusako Tambilang basi niniak muyang

Duo macam pusako tambilang
Partamo pusako tambilang basi
Kaduo pusako tambilang ameh

Nan dinamokan pusako tambilang basi
Cancang latiah tarukoan niniak muyang diwarihkan hanyo untuak pasukuan Nan dinamokan pusako tambilang ameh
Pusako pambalian usaho induak bapak, kalo tak ado katurunan padusi buliah diwarihkan ka anak minantu

Warih bajawek, pusako ditoloang
Harato pusako dipaliharo
Sumbiang dititiak, hilang bacari
Kurang ditukuak, patah batimpo
Runtuah dinaiakkan, rusak dipabaiaki

Sako turun tamurun
Pusako jawek bajawek
Nan salingkuang cupak adaik
Nan sapayuang sapatagak

 

Tukang indak mambuang kayu
nan bungkuak kasingka bajak
Nan luruih katangkai sapu
Nan satampok kapapan tuai
Nan ketek kapasak sanggue
Panarahan kakayu api
Angeknyo untuak basangai
Asoknyo kapanyalaien
Abunyo kapupuak padi
Indak urang mambuang urang
Nan buto paambuih lasuang
Nan pakak palapeh badie
Nan lumpuah pahuni rumah
Nan kuaik pambao baban
Nan patah pangajuik ayam
Nan binguang ka disuruah-suruah
Nan cadiak lawan barundiang
Nan pandai tampek baguru
Nan tuo tampek babarito
Nan kayo tampek batenggang
Nan bagak palawan musuah
Nan kuniang pananti alek
Nan hitam pangubak pisang
Jikok baiak samo dipakai
Jikok buruak samo dibuangkan
Jikok cadiak tampek baguru
Jikok kayo tampek batenggang
Jikok rajin disuruah-suruah
Jikok kuaik pamikue baban
Jikok barani palawan musuah
Nan lurah tanami bambu
Nan lereang tanami tabu
Nan padek kaparumahan
Nan gurun buek kaparak
Nan bancah buek kasawah
Nan munggu kapakubuaran
Nan gauang katabek ikan
Nan padang kapaimpauan
Nan lambah kubangan kabau
Nan rawang payo kaparanangan
Nan bancah ditanam baniah
Nan kareh dibuek ladang
Sawah batumpak di nan data
Ladang babidang di nan lereang
Bak batang kayu di tangah padang
Pucuaknyo cewang ka langik
Ureknyo tampek baselo
Batangnyo tampek basanda
Dahannyo tampek bagantuang
Daunnyo tampek balinduang
Bunganyo ambiak kasuntiang
Buahnyo kadimakan
Aienyo kadiminum
Elok tapian di nan mudo
Elok kampuang di nan tuo
Elok nagari dek panghulu
Elok musajik dek tuanku
Elok rumah dek bundo kanduang
Nan tuo dipamulie
Nan ketek dikasiahi
Samo gadang lawan bakawan

 

 

 

Hari sahari dipatigo
Malam samalam diparampek
nan barisuak bukan kini
Nan kini bukan kapatang

Hari sahari dipatigo
Sapatigo untuak usaho
Sapatigo untuak makan
Sapatigo untuak baibadaik

Malam samalam dibagi ampek
Sabagian untuak makan
Sabagian untuak baibadaik
Sabagian untuak bapikie
Sabagian untuak tidue

Manilantang lalok mambilang kasau
Manungkuik lalok maetoang lantai
Mahereang lalok maetoang dindiang
Duduk marauik ranjau
Tagak maninjau jarah

Sakali mambuka puro
Dua tigo utang lansai
Sakali mandayuang biduak
Dua tigo pulau talampau

Dek rajin pandai nan datang
Dek malu buruak nan tumbuah
Hari pagi mananti patang
Dikana diri sarato tubuah

Kacang paringek di dalam parak
Dikarek pandan jo durinyo
Awa dikana akie tidak
Alamaik badan kasangsaro

Labiahkan jago dari lalok
Labiahkan rajin dari maleh
Labiahkan lapa dari kanyang
Labiahkan rusuah pado suko
Labiahkan hino dari mulie
Labiahkan saba dari berang

Balabiah kanyang hilang aka
Balabiah lalok hilang pangana
Balabiah maleh datang hino
Balabiah berang hilang mulie
Balabiah sidiak hilang midiak
Balabiah suko hilang budiman

Malang cilako rajo ganggang
Tuak tabali tunjang hilang
Hari pagi dibuang-buang
Hari patang dikaja-kaja

Gigi tangga rawan murah
Awak tuo gadihlah musim
Ditakan paruik dikampihkan
Hiduik baparuntuangan
Mati di tangan Tuhan
Hiduik dikanduang adaik
Mati dikanduang tanah

Sumber : buku Kato Pusako

 

 

Kato Pusako 27 : Ba-angan-angan (Manarawang)

Spoiler for Isi:
Angan-angan sagadang gunuang
Angan-angan manarawang langik
Mabuak di angan-angan
Angan-angan mambao sansai
Angan-angan mangabek badan
Balun duduak lah maunjue
Balun tagak nak balari

Cino mati dek pitih
Ulando mati dek pangkek
Malayu mati dek angan-angan
Kaliang mati dek paruik

alang-alang si Malin Deman
Bari baikue bakapalo
Siang digilo angan-angan
Malam digilo mimpi sajo
Siang malam bahati rindu
Patang pagi bahati bimbang
alun dihimbau inyolah datang
Alun dijujai inyolah galak

Paham sarupo kambiang dek ulek
Kian iyo, kamari iyo
Rintang dimabuak angan-angan
Ciek pun indak nan masak
Denai pandangi saputangan
Denai bao manyaok muko
Tabayang adiak di angan-angan
Bilo masonyo kabasuo

Angan lalu paham tatumbuak
Sayok singkek tabang nak tinggi
Mukasuik hati mamaluak gunuang
Apo dayo tangan tak sampai

Gilo mabuak manjariang angin
Taraso lai dapek indak
Bak si bisu barasian
Bak si kuduang balangkitang
Mambilang bintang di langik
Manyukek aie dalam lauik
Manggantang kasiak di pantai

Bakalam di ujuang lidah
Bakitab di tapak tangan
Mukasuik hati maliek pulau
Sampan lai pangayuah indak
Buah masak tagantuang tinggi
Kadijuluak panggalan singkek
Kadipanjek batangnyo licin

Indak tuah nan mamuak
Indak kayo nan mamasai
Mambadai buruang ateh langik
Marandah diharok jangan

anak urang Silaiang Tinggi
Dibubuik capo diampehkan
Harok diburuang tabang tinggi
Punai di tangan dilapehkan
Bayang-bayang disangko tubuah

Bak mananti harok anyuik
Kok lai kababuah simantuang jantan
Alun baranak lah ditimang
Cadiak malam binguang siang
Gilo maukie kayu tagak

Bak mananti aie ka ilie
Bak manuntuik manggih langkeh
Elok luluaknyo sawah rang Solok
Ambiak bajak kabau tuo
Manumpang buruak ka nan elok
Kok untuang kapeh jadi suto

Babiduak usah badayuang
Badayuang badai kok tibo
Kok duduak usah bamanuang
Dek bamanuang tangih nan tibo

Disadur dari buku “Kato Pusako”

 

 

 

Kato Pusako (28) Sausuai

Spoiler for Isi:
Bak rueh jo buku
Bak kapuran jo saoknyo
Bak dulang jo tuduang saji
Bak aue jo tabiang
Bak ikan jo aie
Bak baliuang jo asahan
Bak tangguak jo tangkainyo
Bak nyiru bak tampian
Bak guru bak anak sasian
Saedaran bumi jo langik
Lah di barih makan paek

Rantiang tak badatiak
Murai tak bakicau
Rantak lah sadagarn
Langkah lah sasuai

Taparosok kudo ka banda
Bari baganto kapalonyo
Elok rundingan kato bana
Nak elok kasado-sadonyo

Hukum jatuah sangketo habih
Dandam habih kasumaik putuih

Ramilah pasa Batanghari
Sabalik bapaga kawek
Randah tak dapek dilangkahi
Tinggi tak dapek kito panjek

Bia lambek asa salamaik
Tak kan lari gunuang dikaja

Bak jangguik pulang kadaguak
Bak ayam pulang ka pautan
Bak santan jo tangguli
Bak pisang masak saparak
Bak pinang dibalah duo
Bak bulan jo matohari

Mamacik bungka tak batolok
Mamacik taraju indak kiri
Mamagang gantiang putuih
Mambao biang tabuak

nan gadang dilambuak
Kok tagak indak tasundak
Kok malenggang indak tapampeh

Nan diama pacah
Nan dimukasuik sampai
Nan dikana salamaik
Nan disangajo lah jadi pulo
Bak gurun ditundo aie

Lah dirasuak manjariau
Lah dikasau lakek atok
Tungku lah tigo sajarangan
Bak tali tigo sapilin

Bulek lah buliah digolongkan
picak lah buliah dilayangkam
Tampan sudah langgam tabao
Sapantun intan baikek ameh
Umpamo pisang masak saparak
Dijujuang bak mangkuto
Ditanai bak kumalo
Bak pucuak diluncuekan
Bak kambiang putuih talinyo

Nan patah datang batungkek
Nan buto datang bairik

Muluik manih kucindan murah
Ayam nan tangkeh di galanggang
limpapeh rumah nan gadang
Acang-acang dalam nagari

Manahan sulo jo rajam
Manahan sapik jo guntiang
Manahan godam jo garagaji
Manahan tukue jo paek

Dek elok kato baiyo
Dek rancak kato mupakaik
Lah dapek kato nan sasuai

Sairiang langkah sarantak
Sasuaikan muluik jo hati
Lamak di awak katuju di urang
Jadinyo sanang dalam nagari

Bumi sanang padi manjadi
Padi kuniang jaguang maupiah
Taranak bakambang biak
Nagari aman santosa

Saajuik sapangana
Saayun sapakuak
Salangkah sapijak

alah patuik dek katuju
Alah mambali manang mamakai
Bak balam jo katitiran
Anak rancak minantu santiang

Taracak di undang, tasangkuik di limbago
Tampan sudah langgam tabao
Di mudiak sabulak-an, di hilie samuaro
Sapantun intan baikek ameh

Bak anak balam
Sikuejantan
Sikue batino
satali tigo uang

Nan elok kato baio
Nan rancak kato mupakaik
Lah dapek kato nan salasai

Tando-tando badan sihaik
Bakarajo badan bapaluah
Kalo makan nasi batambuah
Kok lalok tidue bakaruah
Kok tacirik diajan Lasuah

Sumber : Buku Kato Pusako


 

 

 

Kato Pusako (29) :Takabua (Pongah Sombong)

Spoiler for Isi:
Batunjang batang aro
Batunjang pulo malin-malin
Bak ilimu antilabuang
Indak bapucuak di ateh anau lai

Main bada main pulo garundang
Bak bujang jolong bakarih
Bak gadih jolong basubang
Bak sibuto jolong maliek
Awak randah sangkutan tinggi

Kecek malauak-lauak
Makan jo sambalado
Kapoak gadang kapopoh
Gadang bungkuih indak barisi
Makanan anggang dimakan pipik

Hawa pantang karandahan
Napasu pantang kakurangan
Pandai indak usah dilagakkan
Jaditakabue kasudahannyo

mangapik kapalo harimau
Maanjuangkan diri bak sipasin

Jikok bungo sadang bacahayo
Banyaklah kumbang nan manggilo
Jikok awak ditampuah kayo
Sombong datang congkak pun tibo

Angkuah tabao tampan tingga
Bagaduak-gaduakkan diri
Saku-saku ditabangkan angin

Indak baudang di batiak batu
Indak banasi di baliak karak
Manjilih udang, ciriknyo di kapalo

Tangendeang biduak rang Nareh
Dihantak biduak rang Bayue
Geleang bak geneang siriah areh
Indak takana tampuak layue

Buah kuwini buah ambacang
Jan diuruik padonyo jatuah
Bunyi kecek marandang kacang
Bunyi muluik mambaka buluah

Mangkonyo bariak aie di kolam
Dek karano banyaknyo limbek
Laku bak lonjak labu dibanam
Bak umpamo kacang diabuih ciek

Dikacak batih lah bak batih
Dikacak langan lah bak langan
Tinggi lonjak gadang gaIapue
Umpamo tabuang sarueh
Bak kancah taweh harang

Udang tak tau dibungkuaknyo
urang tak tau diburuaknyo
Manyalo jo minyak urang
Manggoreang jo minyak bamintak

Lonjak bak labu dibanam
Bak lonjak alu paampiang
Bak kambiang barago duo kupang
Bak kambiang barago tigo tali

Batareh kalua bak pimpiang
Basisiah atah jo bareh
Indak Pandeka nan tak Buluih

Padi di ladang barumpuikkan
Batang salibu nan dikisai
Hati nan gadang dipaturuikkan
Indak dikana hiduik ka sansai

Bariak tando tak dalam
Baguncang tando tak panuah

Sumber : Buku Kato Pusako

Kato Pusako 30 : Panyasalan

Spoiler for Isi:
urang Talu manjua rotan
Uang Tiagan manjua bungo
Sasa dahulu pandapatan
Sasa kamudian indak baguno

Rumah sikola di Parabek
Tampak nan dari Bukittinggi
Sasek manjamue ampo barek
Tibo di lasuang ditangisi

Tabali dikabau batuntun
Bak aie jatuah ka kasiak
Bak batu jatuah ka lubuak
Bak manggadangkan anak harimau
Bak malapehkan anjiang tasapik

Anak Daik bamain tambue
Cincin parmato jatuah di ruang
Jikok nasi lah jadi bubue
Aie mato Jan dibuang-buang

Bukik Putuih Rimbo Kaluang
Dirandang jaguang digulo-i
Hukum putuih badan tabuang
Dipandang gunuang ditangisi

Kawan galak mudah dicari
Kawan manangih jarang basuo
Kawan hiduik paralu ditaliti
Indak jadi sasalan kasudahannyo

Sasuaikan muluik jo hati
Indak lain di lua, lain di dalam
Dari badoso jauhkan diri
Supayo jan jadi sasalan

Kudo balang bacampue putiah
Rancak diambiak untuak pacuan
Kok ka lai mandapek boko
Usah kito talampau piliah C
apek sajo ambiak putusan
Lah jadi sasalan mambuek bedo

Sasek suruik, talangkah kumbali
Kalo dulu disasali, jadi tuah pandapatan
Luko indak kumanyiuik
Mati indak kamanyasa

Cilako malang ba-ayam
Padi masak makan ka hutan
Ayam lapeh tangan bacirik
Bak takaca di cirik ayam

Bak anjiang kadahuluan
Bak bajanji jo urang jauah
pitih habih taragak tumbuah
Awak kalah galanggang usai

Kaki lah talangkahkan
Tangan lah tajombokan
Nasi lah jadi bubue
Indak dapek dikadang Iai
Sasa indak tumbuah dahulu

Jikok dikaka si daun paku
Jatuah badarai si daun lado
Jiko dikana maso nan lalu
Jatuah badarai aie mato

Kato Pusako (31) Kalakuan

Spoiler for Isi:
Laku nan elok sapuluah macamnyo
Pandai maratokan pagaulan, indak di randah ditinggikan
Pandai-pandai manenggang raso dalam babaue samo gadang
Pandai maagak maagiahkan, dibaliak-baliak mangko dibalah
Pandai baliku di nan tarang, pandai balinduang di nan paneh
Pandai maambiak patangahan, laku elok baso katuju, manapek-i sagalo janji, tunduak patuah di nan bana
Elok parangai, duduak tagak tabaoan, taratik minum makan
Anggoto nan tujuah samo dijago, balaku arif bijaksano
Mangarati jo tunduak ka undang-undang sarato ka adaik jo limbago
Banyak ilimu pangatahuan, sabanyak bintang di langik, sapanuah aie di lautan

Laku nan buruak sapuluah macamnyo
Elok baso indak katuju
Baiek budi indak manantu
Gadang sanduak indak mambao
Gadang suok indak manganyang
Kareh hantak indak luluih
Elok tungkuih indak barisi
Banyak agak indak mamutuih
Gadang garogok indak bamalu
Kareh latuih indak barasok
Kuaik dantam indak babunyi

Lai ketek taranjo-anjo
alah gadang tabao-bao
Lah tuo taubah indak
Sampai mati jadi parangai

Tabiaik pantang baubah
Karano tabiaso jadi parangai
Sampai tuo jadi pakaian

Galeang kapalo bak sipatuang inggok
Lonjak bak labu dibanam
Tinggi lonjak gadang galapue
Namun lago di bawah sajo
Umpamo tabuang sarueh
Bak kancah laweh harang
Bak kacang diabuih ciek

Diatai mako diatun
Marasai makonyo santun

Banyak udang banyak garamnyo
Banyak urang banyak ragamnyo

Sumber : Buku Kato Pusako

 

 

Kato Pusako (32) : Batikai dalam Saiyo

Spoiler for Isi:
Buah palo buah mangkudu
Paringek tumbuah di rimbo
Walau kapalo samo babulu
Pandapek babedo-bedo

Balaie biduak rang
Tiku Tampak nan dari si Tinjau Lauik
Basilang kayu dalam tungku
Di sinan api mangkonyo iduik

Kato surang dibulek-i
Kato basamo dipaiyokan
Sairiang batuka jalan
Saiyo batuka sabuik
Batupang pangka saiyo

Walau salisiah bak kilangan
Batingkah bak talempong
Sungguh batalun bak bagandang
Lain gendeang panokok
Asiang pulo kacundang sapik
Di lahie nampak batuka
Di batin paham sasuai

Kok samo tinggi kayu di rimbo
Kamano angin kabaputa
Pariuak sanduak lai balago
Kok kunun pulo manusia

Pandai bakisa duduak
Bapaliang di lapiak nan sahalai
Pandai bakisa tagak
Bakisa di tanah nan sabingkah

bajalan surang nak daulu
Bajalan baduo nak di tangah
Takuruang nak di lua
Tahimpik nak di ateh
Tagang nan bajelo jelo
Kandue nan badantiang-dantiang

Sangaik lahienyo tasambunyi
Sangaik batinnyo kaliektan

Dapek nan di hati
Indak dapek bak kato hati
Dapek bak kato hati
Indak dapek nan di hati

Awa lawannyo akie
Lahie lawannyo batin
Baiak lawannyo jahek
Ado lawannyo indak ado
Iyo lawannyo tido

Duduak surang basampik-sampik
Duduak basamo balapang-lapang
Sampik lalu, lungga batokok

Sumber : Buku Kato Pusako

 

 

Kato Pusako (33) : Tarang Jaleh

Spoiler for Isi:
Siang bak hari
Tarang bak bulan
Singkok daun tariak buah
Kubak kulik tampak isi

Maliek tuah ka nan manang
Maliek contoh ka nan sudah
Manuladan salalu ka nan baiek
Batampuak buliah dijinjiang
Batali buliah di-irik
Buleklah buliah digolongkan
picak lah buliah dilayangkan
Data balantai papan
Licin badindiang camin

Kok jauah buliah ditunjuakkar
Kok dakek buliah dilakokkan
Jalan pasa nan dituruik
Labuah gadang nan ditampuah

Gadang ombak liek pasienyo
Gadang kayu caliak pangkanyt
Tatukiak jajak mandaki
Tasidorong jajak manurun

Kato hiduik banyao hiduik
Kato mati bapambunuahan
Lahie jo batin saukuran
Isi kulik umpamo lahie
Gayuang basambuik kato bajawab
Imbauan biaso basahuti

Lah tabang gagak ka gunuang
Lah pulang itiak di sawah
Lah masuak ayam ka kandang
Malangkiang caciang dalam tanah
Tando alamaik harilah sanjo

Indak basuluah batang pisang
Basuluah bulan jo matohari
Bagalanggang mato rang banyak
Tarang balateh indak tarang balendo

Ayam putiah tabang siang
Hinggok di batang mararasi
Batali banang batambang tulang

Manti bajalan di nan kalam
adaik bajalan di nan tarang

Babaun bak ambacang
Basuriah bak sipasin
Bajajak bak bakiak
Tapijak di baro hitam kaki
Tapijak di kapue putiah kaki
Litak takaca auih tarabo
Taikek takabek
Tatando tabuti
Latiah takaja
Batunggue bapanabangan
Basasi bakatarangan

Nak tau dipadeh lado
Nak tau dimasin garam
Manembak baalamaik
Bakato batujuan
Balaie manuju pulau
Bajalan sampai ka bateh

Kok batali buliah di-irik
Kok batampuak buliah dijinjiang
Kok urang nan dipacik keceknyo
Kok kabau nan dipacik talinyo

Karano takuik bapumpun abu
Jikok babatulan babayaran
Basalahan mako bapatuik
Jikok barabuik katangahkan
Jikok kalah bakatunduak-an
Jikok badagang batimbalan
Jikok mangati samo barek
Jikok hilang nyato rimbonyo
Jikok mati nyato kubuenyo

Anak harimau balang juo
Lipek paruik jaleh lipiknyo
Samupakaik mako babaue
Jikok batikai pacaraian

Batuang bulek indak basagi
Pipik jantan indak basarang
Nan tinggi tampak jauah
Nan gadang jolong basuo

Kalo tak kanai di ujuang karih
Kanai singanga mati juo
Jiko tak jaleli corengnyo barih
Tando biti kadapek juo

Indak salamonyo hari hujan
Indak salamonyo hari paneh
Hujan jo paneh siliah baganti
Siang jo malam bagantian

 

 

 

Kato Pusako 34 : Indak Baguno (Mubasie)

Spoiler for Isi:
Manang indak kamanarimo
Kalah indak kamambaie
Masuak tak ganok
Kalua tak ganjie
Masuak di talingo suok
Kalua di talingo kida

pai ampok pulang aban
Masuak hawo kalua angin
Masuak ampek kalua limo
Bak antimun bungkuak dalam karuang
Indak masuak dalam etongan

Bak mangandakkan cirik harimau
nan tagantuang diikuenyo
Mangandakkan tanduak ka kudo
Mangandakkan kuah ka pangek

Manyalang sanjato di paparangan
Mintak tolong di panyamunan
baraja dalam baparang
Pandeka dalam bamusuah

Managakkan sumpik indak barisi
Managakkan banang basah
Mambasuah muko jo aie liue
Mambasuah arang di kaniang

Kecek bak katiak ula
Kecek bunyi marandang kacang
Manggantang asok maukie langik
Maranangi lauik lapeh

Mabuak di angan-angan
Tak baban batu digaleh
Sarueh tabu dek ulek
Kasabatangannyo dibuang
Umue habih indak bajaso
Sio-sio utang tumbuah
Tuah dihajan cirik tapanca
Arang habih basi binaso
Minyak abih samba tak lamak
Kalah jadi abu
Manang jadi baro

Tabu satuntuang masuk garaman gajah
Manembak buruang jo mariam
Mancukie kuman jo alu
Mancari kutu dalam ijuak
Mancari jajak dalam aie
Bak manggantang anak ayam
Bak manyukek baluik hiduik
Bak mancari pinjaik dalam lunau

Mamakiak ka langik hijau
Nan hilang indak kabasuo
Abih minyak sapasu
Ikue anjiang indak kaluruih

Maandok di baliak lumbuang
Basambunyi tampak pungguang
Maandok di baliak ilalang salai

Bak balacan dikarek duo
Nan pai busuak
Nan tingga anyie

Lai ketek taranjo-ranjo
Lah gadang tabao-bao
Sampai tuo taubah indak
Sampai mati jadi parangai

Sabusuak-busuak dagiang
Dikunyah dimakan juo
Saharum-harum tulang
Dibuangkan sajo

Sarueh tabu dek ulek
Kasabatangannyo dibuangkan

Sumber : Buku Kato Pusako

Kato Pusako (35) : Urang Mudo

Spoiler for Isi:
nan mudo pambimbiang dunie
Nan capek kaki nan ringan tangan
Capek kaki indak panaruang
Ringan tangan indak pamacah
aso tarantang duo sudah
Nan bahati suci bamuko janiah
Acang-acang dalam nagari
Elok tapian dek urang mudo

Baumue satahun jaguang
Badarah satampuak pinang
Tinggi tabao dek rueh
Gadang tabao dek dagiang
gapuak tabao dek lamak

Bak gadih jolong basubang
Bak bujang jolong bakarih
Dikacak langan lah bak langan
Dikacak batih lah bak batih

alun dipanjak asok kumayan
Bapaham bak gatah caie
Bak kambiang hargo duo kupang
Bak kambiang baharago tigo tali

Gadang hak dilamhuak
Tinggi bak dianjuang
Bak padi disiang duo kali
Bak jaguang baumue tangah duo bulan
Lah tuo pado kakak
Lah cadiak pado mamak

Baranang itiak dalam rawang
Di bawah tabek nan bagauang
Sapantun bujang mangapalang
dima tagak kumari cangguang

Diliek pulo nan gadih-gadih
Rintang manjaik jo manyulam
Bunyi galak badarai-darai
ado bagarah bakucindan
Maklum anak mudo-mudo

Digilo gurau samo gadang
Hari lah habih dek kucikak
Hati gabuak pikiran sanang
Alun ado bahati susah

Katiko bungo sadang kambang
Banyaklah kumbang nan ka inggok
Hati-hati manjago diri
Jan tacurah bak katidiang
Jan baserak bak anjalai
Sio-sio utang tumbuah
Galuik kok jadi pacakak-an

Kok basuo jodoh nan sasuai
Ka jadi subang jo galang
Naknyo canggiah di kalingkiang

Karatau madang di hulu
Babuah babungo balun
Marantau bujang daulu
Di rumah baguno balun

Kok mati bujang di rantau
Hujan di langik mamandikan
langau hijau nan kamanjanguak

Disadur dari buku “Kato Pusako”

 

Kato Pusako (36) :Kabanaran (Nan Bana)

Spoiler for Isi:
nan disabuik bana adolah
Partamo jujur
Kaduo luruih
Katigo malatakkan sasuatu di tampeknyo
Kaampek lawan bana duto

Asa bana datangnyo dari ampek
macam Partamo dari dalie Tuhan
Kaduo dari Hadih Rasul
Katigo dari kato pusako
Kaampek dari kato mupakaik

Timbue bana dari ampek caro
Partamo dari pikie palito hati
Kaduo nanang hulu bicaro
Katigo haniang saribu aka
Kaampek dek saba bana nan datang

Nan manjauahkan bana ado ampek macam
Partamo karano takuik jo malu
Kaduo karano kasiah jo sayang
Katigo dek balabo karano rugi
Kaampek karano dek dipuji jo disanjuang

Hilang bana dikaranokan ampek macam
Partamo karano banyak bicaro
Kaduo karano kurenah bicaro
Katigo karano muluik manih atau tipu dayo
Kaampek karano bicaro indak hati-hati

Ukue jangko kabanaran
Nak luruih rantangkan tali
Nak tinggi tingkekkan budi
Nak haluih babaso basi
Nak elok lapangkan hati
Nak mulie tapek-i janji
Nak taguah paham dikunci
Nak labo bueklah rugi
Nak kayo kuaik mancari
Nak tuah batabue pudi
Nak namo tingkekkan jaso
Nak pandai rajin baguru

Caro mamakai ukue jangko
Kok mamahek tantang barih
Kok batanam di dalam paga
Kok nak elok salendang dunie
Kok nak ulam pucuak manjulai
Kok nak aie pincuran tabik
Kok nak cincin galanglah dapek
Kok nak kilek cahayo tibo
Kok nak licin bakilek timbue
Kok nak salasai barundiang nan elok
Cinto sampai kandak balaku
Bumi sanang alam santoso
Dunie akiraik jadi santoso

Hilang kabanaran kalua dari ukue jangko
Babicaro bak balalai gajah
mangecek bak katiak ula
Bakato kapalang aka
Bapikie dek hilang saba
Bailimu kapalang aja
Rumah tampak jalan tak tantu
Angan lalu paham tatumbuak
Cito-cito tinggi iktikaik salah

Ukue sampai jangkolah tibo
Wakatu tibo hukuman jatuah
Takadie Tuhan sadang balaku
Jalan dialiah urang lalu
Cupak dipapek urang panggaleh
Colok tibo ragi barubah
Hilang adaik nan sabananyo

Alue batampuah jalan baturuik
Putiah manahan sasah
Hitam manahan tapo
Indak kuniang dek kunik
Indak lamak karano santan
Ameh tahan uji

Janji batapek-i
Ikrar dimuliekan
Malantiang manuju tampuak
Bakato manuju bana

Maliek contoh ka nan sudah
Maliek tuah ka nan manang
Jan tacurah bak katidiang
Jan baserak bak anjalai
Olok-olok mambao sansai
garah-garah jadi binaso

Kok dapek hanyo dari mandanga
Baiak disigi ditaliti
Nak jaleh ujuang jo pangka
Supayo indak manyasa kamudian hari

Maago di ateh rupo
Bacupak di ateh tumbuah
Batali buliah diirik
Batampuak buliah dijinjiang

Gajah tadoroang dek gadiangnyo
Harimau talompek dek balangnyo
Tarambau kabau dek rumpuik mudo
Mati ruso dek jajaknyo
Mati kuau dek bunyinyo

bajalan hati-hati
Mangecek piaro lidah
Mangecek siang liek-liek
Bakato malam mandanga-danga
Bicaro sapatah dipikiri
Bajalan salangkah maadok suruik
Malangkah paliharo kaki
Maliek paliharo mato

Aie nan tanang jan disangko tak babuayo
Aie nan tanang nan mahanyuikkan
Aka tajumbai tampek siamang bagayuik
Dahan tajulai bakeh tupai malompek
Ombak nan ketek jan diabaikan

Nan bana indak barubah
Bakato tatap di nan bana
Nan bana usah dilangkahi
Walau tacacah padang di lihie
Nan bana indak kadiasak

Indak baruntuang babana surang
Mulie diharok hino nan tibo
Babuek baiak pado-padoi
Babuek jahek sakali jangan

Hiduik nan kadipakai
Mati nan kadipagantuangi
Karajo baiak lakeh-lakehkan
Jan ditimpo karajo buruak

Karajo buruak lambek-lambekkan
Kok lai kaditimpo dek nan baiak
Saburuak-buruak untuang maniayo
Sabaiak-baiak untuang taniayo
Allah Ta’ala basipaik kadim
Manusia basipaik gawa

Nan boneh naknyo tingga
Nan hampo naknyo tabang
Nan batakuak nan ditabang
Nan babarih nan dipahek

Tinggi jan bak tinggi karambie
Tambah tinggi mancaliak kateh
Elok bak tinggi batuang
Tambah tinggi mancaliak ka bawah

Nan samba lapa
Nan kasue kantuak
Nan minum auih
Main api anguih
Main aie basah

Manumbuak di lasuang
Batanak di pariuak
Nan diinai kuku
Nan diintai itu

Barundiang jo nan pandai
Bak santan jo tangguli
Barundiang jo nan binguang
Bak alu pancukie duri

Kok nan bana dipabuek
Basaluak carano datang
Kok buruak nan tapabuek
Batimbun sabuik di pungguang

Bangkak manamba, luko manaweh
Karajo baiak baimbauan
Karajo buruak bahambauan

Lalu jarum lalu kulindan
Jan diaja urang tuo makan dadiah
Kok takuik dilambue pasang
Jan barumah di tapi lauik

Kamanakan saparentah mamak
Mamak saparentah bana
Balun sabana mamak
Kok indak bakamanakan
Balun sabana panghulu
Jikok indak baanak buah

Kamanakan barajo ka mamak
Mamak barajo ka panghulu
Panghulu barajo kakato mupakaik
Mupakaik barajo ka nan bana
Nan bana basandi kapatuik jo mungki
n

Disadur dari buku “Kato Pusako”

 

 

Kato Pusako (38) Sio Sio

Spoiler for Isi:
Sio-sio utang tumbuah
Bak basangai abu dingin
Bak batanak di tungku duo
Bak maeto kain saruang
Bak mambilang kasiak di pantai
Bak maetong bulu kuciang

Bak manggantang anak ayam
Bak rnanyukek baluik hiduik
Bak maambek aie ka hilie
Bak manahan gunuang runtuah
Bak mancari jajak dalam aie
Bak mancari pinjaik dalam lunau

Bak manungkuih tulang di daun taleh
Bak manyuruakkan durian masak
Bak bagantuang di aka lapuak
Bak bapijak di dahan mati

Bak manggadangkan anak harimau
Bak manggadangkan anak ula
Bak malapehkan anjiang tasapik

Bak maungkik batu di bancah
Bak manjujuang kabau saikue
Baban barek singguluang batu
Kayu tapikue di pangkanyo

Tak baban batu digaleh
Umue habih indak bajaso
Umue panjang batungkek sabuik
Usah tacinto dalam hiduik

Walaupun disapuah ameh lancuang
Kilek Ioyangnyo kanampak juo

Bagai mamaga karambie condoang
Bak ayam baranak itiak
Bak tikuih baranak puti
Anau sabatang duo sigainyo
Mandok di baliak lumbuang
Basambunyi tampak pungguang

Angan lalu paham tatumbuak
Mabuak di angan-angan
Antimum bungkuak dalam karuang

Badan jariah bajaso indak
Arang habih basi binaso
urang maambuih jariah sajo
Urang manitiak sio-sio

Tangan panek marameh
Pasu juo dapek santannyo
Awak payah mambalah anau
Urang lain dapek sagunyo

Banyao di ujuang kuku
bagayuik di rambuik sahalai
Cindai diambiak kabasaran

Sikucapang sikucapeh
Sikue tabang sikue lapeh

Nak tabang indak basayok
Nak hinggok indak bakaki
Bagaduak-gaduakkan diri

 

Saku-saku ditabangkan angin

Talampau panggang anguih
Talampau tinggi jatuah
Talampau piliah tatulang
Talampau sadiah taurah buntie
Talampau suko tauriah rahasio

Mintak tulang ka lintah
Mintak sisiak ka baluik
Mangandakkan urek ka lasuang
Mancari umbuik di batu
Umpan habih ikan tak dapek
Uie-uie mintak gatah

Disadur dari Buku “KATO P

 

 

 

Kato Pusako 43 : Hiduik Bapandirian

Spoiler for Isi:
Bapikia palito hati
nanang saribu aka
Taraso lamak jan dilulua
Taraso paik jan diluahkan
bajalan injek injek langkah
Bakato paliharo lidah
Hiduik jan bak pucuak aru
Maikuik kam kareh angin
Iyokan nan diurang lakukan nan diawak
Tunjuak luruih kalingkiang bakaik

Kok lah dapek kato nan sabuah
Kok bulek pantang basuduik
Kok picak pantang basandiang
Tapauik makanan lantak
Takuruang makan kunci
Janji musti ditapek-i
Ikrar harus dimuliekan

Pandirian tak namuah dipengeruahi
Inang tak buliah goyang
Kamudi nan tak buliah patah
Haluan nan tak buliah barubah
Walau lidah ka diguntiang
Kato bana disampaikan juo

Panghulu taguah di adaik
Malin taguah di Agamo
Manti taguah dibuek
Dubalang taguah dinagari

Bapantang hitam dek arang
Bapantang kuniang dek kunik
Bapantang lamak karano santan
Bapantang lapuak dek hujan
Bapantang lakang dek paneh

Sadang ditopan indak ka ganta
Kok kunun di angin sepoi basah

Takuik karano salah
Barani karano bana

Janjian arek buetan taguah
Indak lapuak dek hujan
Indak Lakang dek paneh

Satapak jan suruik
Sapadi jan di anjak
Saangin tak luluih
Salangkah tak lalu

Indak dandang mati dilauik
Antah kok lapuak digalangan

Hitamnyo manahan tapo
Putiahnyo manahan sasah
Panungkek adaik jo pusako
barih tatagak indak rabah

Kok tibo dipadang hana
Indak diruruik daun talang
Sasak kaganti suluah batuang
Kok tibo tapek di nan bana
Bapantang suruik ka bulakang
Dadak mananti ditampuruang

Bapandirian tatap di nan bana
Bajalan tatap di nan basa
Kok manyauak di hilia hilia
Kok bakato dibawah bawah
Kok ditutuik urang banda sawah
dianjak urang lantak pasupandan
Diubah urang kato bana
Baribu sabab nan datang

Busuangkan dado ang buyuang
caliak lah tando laki laki
Namuah dalam kabanaran
Jan cameh darah nan kataserak
Jan takuik nyawo kamalayang
Jan takuik tanah nan katasirah
Basilang tombak dalam parang
Walau dipancuang lihia putuih
Satapak jan namuah suruik
Nan bana diubah tidak
aso hilang kaduo tabilang
Sabalun aja bapantang mati
Namun hiduik hanyo sakali
Pado hiduik bacamin bangkai
Elok lah mati baputiah tulang

Kalo tak basuo dijalanno
Namuah bapua pua dagiang
Namuah bakacau kacau darah
Basukek darah batimbang tulang
Tando sabana laki laki

Bungka ganok manahan cubo
Ameh batue manahan ujie
Naraco pantang bapaliang
Satapak bapantang suruik
Salangkah bapantang kumbali
Sabalun aja bapantang mati

Indak bak baliang baliang diateh bukik
Baputa manuruikkan kareh angin
Samo jo pimpiang tumbuah dilereang
kama kareh angina kasinan pulo maliuaknyo
Bak lilin caia diangekkan
Kamano kelok loyang
Kasinan pulo kelok lilin
Sapantun gatah caie
Bantuak sasuai bak panampuang

Pisang sikalek kalek hutan
Pisang simbatu nan bagatah
Kok piliang inyo bukan
Budi chaniago inyo antah

Bak kabau dicucuak hiduang
Umpamo langau di ikua gajah

Bak mangganggam baro Angek
Raso ka angek dijatuahkan
Raso kabarek dilapehkan
Raso sulik diilakkan

Sapantun daun simantuang
Sabaliak hijau sabaliak putiah
Dalam bulek bapasagi
Dalam duo tangan tigo
Angguak anggak geleang namuah
Unjuak nan indak babarikan

Kahilia jalan ka padang
Kamudiak jalan ka ulakan
Kok musuah indak dihadang
Kok basuo pantang di ilakkan

Tak lalu dandang di aie
Di gurun ditanjakkan juo
Tabujue lalu tabulintang patah
Nan hampo bia nak nyo tabang
Nan boneh bia nak nyo tingga

Dibao ribuik dibao angin
Dibao pikek dibao langau
Muluik jo hati kok balain
Pantangan hiduik diminangkabau

Sumber : Buku Kato Pusako

 

 

 

Kato Pusako 45: Dunie Atau Ria

Spoiler for Isi:
nan dimakasuik dunie adolah ria
Mato dunie lobo tamak
talingo dunie rakuih
Hiduang dunie napasu
Hangok dunie upek-puji
Lidah dunie mauji kato urang
Tabuah dunie dangki
Paruik dunie bimbang
Hati dunie kacau balau
Ampadu dunie pamberang
Jantuang dunie aniayo
Rahasio dunie cimburu
Pungguang dunie kabancian
padok dunie durhako pada Tuhan
Hiasan dunie harato haram
Musuah dunie hiduik mamadoi jo rela pado nikmaik Tuhan
Sanjato dunie mancakiak urang
Dubalang dunie dangki kianaiak
Kanan dunie susah
Kiri dunie rugi
Kaki dunie mungkie
Rumah dunie ria
Pagawai dunie fitnah
Kareta dunie duto
Kakasiah dunie lalai
Palito dunie lupo pada Allah
Pakaian dunie sagalo nan haram
Ayah dunie gilo-giloan
Induak dunie balabeh-balabehan
Dunsanak dunie jahie
Suami dunie duto
Anak dunie mabuak
Cucu dunie gilo
Makanan dunie kikie
Minuman dunie kajamban setan
Gambaran dunie zina

Jikok maleh dinanti rajin
Jikok barek dinanti ringan
Jikok sampik dinanti lapang

Jikok maninrbang samo barek
Jikok maukue samo panjang
Jikok mauji samo merah
Jikok mangati samo barek
Jikok mandidiah samo gadang
Jikok mamacik taguah-taguah

Jikok mengecek piaro lidah
Karano lidah adolah harimau manusia
Jikok maliek piaro mato
Karano mato musuah manusia
Jikok bajalan paliharo kaki
Sabab kaki dapek mancilakokan manusia

Pangka cadiak kuaik batanyo
Pangka kayo hirnaik jo luruih
Pangka Pandeka capek kaki ringan tangan
Pangka pandai rajin baraja

 

 

Petatah-Petitih : A

Spoiler for Isi:
1. Anak nalayan mambaok cangkua, mananam ubi ditanah darek. Baban sakoyan dapek dipikua, budi saketek taraso barek.
Beban yang berat dapat dipikul, tetapi budi sedikit terasa berat

2. Anak ikan dimakan ikan, gadang ditabek anak tenggiri. Ameh bukan perakpun bukan, budi saketek rang haragoi
Hubungan yang erat sesama manusia bukan karena emas dan perak, tetapi lebih diikat budi yang baik.

3. Anjalai tumbuah dimunggu, sugi sugi dirumpun padi. Supayo pandai rajin baguru, supayo tinggi naikan budi.
Pengetahuan hanya didapat dengan berguru, kemulian hanya didapat dengan budi yang tinggi

4. Alu tataruang patah tigo, samuik tapijak indak mati.
Sifat seseorang yang tegas bertindak atas kebenaran dengan penuh bijaksana

5. Tarandam randam indak basah, tarapuang apuang indak hanjuik.
Suatu persoalan yang tidak didudukan dan pelaksanaannya dilalaikan.

6. Anjuik labu dek manyauak, hilang kabau dek kubalo.
Karena mengutamakan suatu urusan yang kurang penting hingga yang lebih
penting tertinggal karenanya.

7. Anguak anggak geleng amuah, unjuak nan tidak babarikan.
Sifat seseorang yang tidak suka berterus terang dan tidak suka ketegasan
dalam sesuatu.

8. Alua samo dituruik, limbago samo dituang.
Seorang yang mentaati perbuatan bersama dan dipatuhi bersama.

9. Alang tukang binaso kayu, alang cadiak binaso Adat, alang arih binaso tubuah.
Seseorang yang pengetahuannya tidak lengkap serta keahliannya tidak cukup
dalam mengerjakan sesuatu.

10. Alat baaluah jo bapatuik makanan banang siku-siku, kato nan bana tak
baturuik ingiran bathin nan baliku.
Seseorang yang tidak mau dibawa kejalan yang benar menandakan mentalnya
telah rusak

11. Alah bauriah bak sipasin, kok bakiek alah bajajak, habih tahun baganti
musim sandi Adat jangan dianjak
Walaupun tahun silih berganti musim selalu beredar, tetapi pegangan hidup
jangan dilepas.
12. Adat biaso kito pakai, limbago nan samo dituang, nan elok samo dipakai
nan buruak samo dibuang.
Yang baik sama dipakai, yang buruk sama ditinggalkan.

13. Anak-anak kato manggaduah, sabab manuruik sakandak hati, kabuik tarang
hujanlah taduah, nan hilang patuik dicari.
Sekarang suasana telah baik, keadaan telah pulih, sudah waktunya
menyempurnakan kehidupan.

14. Anggang nan datang dari lauik, tabang sarato jo mangkuto, dek baik budi
nan manyam buik, pumpun kuku patah pauahnyo.
Seseorang yang disambut dengan budi yang baik dan tingkah laku yang sopan,
musuh sekalipun tidak akan menjadi ganas.

15. Anjalai pamaga koto, tumbuah sarumpun jo ligundi, kalau pandai bakato
kato, umpamo santan jo tangguli.
Seseorang yang pandai menyampaikan sesuatu dengan perkataan yang baik, akan enak didengar dan menarik orang yang dihadapi.

16. Atah taserak dinan kalam, intan tasisiah dalam lunau, inyo tabang
uleklah tingga, nak umpamo langgau hijau.
Seseorang yang menceraikan istrinya yang sedang hamil, adalah perbuatan
tidak baik.

17. Aia diminum raso duri, nasi dimakan raso sakam.
Seseorang yang sedang menanggung penderitaan bathin.

18. Adaik rang mudo manangguang rindu, adaik tuo manahan ragam.
Sudah lumrah seorang pemuda mempunyai suatu idaman, dan lumrah seorang yang telah tua menahan banyak karena umurnya.

19. Alah limau dek mindalu, hilang pusako dek pancarian.
Kebudayaan asli suatu bangsa dikalahkan oleh kebudayaan lain.

20. Adat dipakai baru, jikok kain dipakai usang.
Adat Minang Kabau kalau selalu diamalkan dia merupakan ajaran yang bisa
berguna sepanjang zaman.

Sumber : Arsip Pribadi

 

 

Petatah-Petitih : B

Spoiler for Isi:
21. Basuluah mato hari, bagalanggang mato rang banyak.
Suatu persoalan yang sudah diketahui oleh umum didalam suatu masyarakat.

22. Baribu nan tidak lipuah, jajak nan indak hilang.
Satu ajaran yang tetap berkesan, yang diterima turun temurun.

23. Bariak tando tak dalam, bakucak tando tak panuah.
Seseorang yang mengaku dirinya pandai, tetapi yang kejadiannya sebaliknya.

24. Bajalan paliharolah kaki, bakato paliharolah lidah.
Hati-hatilah dalam berjalan begitu juga dalam melihat, sehingga tidak menyakiti orang lain.

25. Barek samo dipikua, ringan samo dijinjiang.
Setiap pekerjaan yang dikerjakan secara bersama.

26. Baguru kapadang data, dapek ruso baling kaki, baguru kapalang aja, nan
bak bungo kambang tak jadi.
Suatu pengetahuan yang tanggung dipelajari tidak lengkap dan cukup, kurang
bisa dimamfaatkan.

27. Bakato bak balalai gajah, babicaro bak katiak ula.
Suatu pembicaraan yang tidak jelas ujung pangkalnya.

28. Bapikia kapalang aka, ba ulemu kapalang paham.
Seseorang yang mengerjakan sesuatu tanpa berpengetahuan tentang apa yang
dikerjakannya.

29. Bak kayu lungga panggabek, bak batang dikabek ciek.
Suatu masyarakat yang berpecah belah, dan sulit untuk disusun dan diperbaiki.

30. Batolan mangko bajalan, mufakat mangko bakato.
Dalam masyarakat jangan mengasingkan diri, dan bertindak tanpa mufakat.

31. Bak kancah laweh arang, bapaham tabuang saruweh.
Seseorang yang besar bicaranya, dan tidak bisa merahasiakan yang patut
dirahasiakan.

32. Bak balam talampau jinak, gilo ma-angguak-anguak tabuang aia, gilo
mancotok kili-kili.
Seseorang yang sifatnya terlalu cepat mempercayai orang lain, tanpa
mengetahui sifat orang lain tersebut.

33. Bakarih sikato muno,patah lai basimpai alun ratak sabuah jadi tuah,
jikok dibukak pusako lamo, dibangkik tareh nan tarandam lah banyak ragi nan barubah.
Karena banyaknya yang mempengaruhi kebudayaan kita yang datang dari luar,
kemurnian kebudayaan Adat istiadat mulai kabur dari masyarakat.

34. Batang aua paantak tungku, pangkanyo sarang sisan, ligundi disawah
ladang sariak indak babungolai. Mauleh jokok mambuku, mambuhua kalau manggasan, kalau budi kelihatan dek urang, hiduik nan indak baguno lai.
Seseorang dalam masyarakat yang telah kehilangan kepercayaan, karena
tindakannya yang kurang teliti dalam suatu hal. Sehingga kehilangan
kepercayaan terhadap dirinya.

35. Basasok bajarami, bapandam pakuburan, soko pusako kalau tadalami,
mambayang cahayo diinggiran.
Kalau ajaran adat dapat didalami dan difahami, serta diamalkan oleh
masyarakat, maka masyarakat itu akan menjadi tinggi mutunya

36. Basasok bajarami, bapandam pakuburan.
Adalah syarat mutlak bagi satu negri di Minang Kabau

37. Bapuntuang suluah sia, baka upeh racun sayak batabuang, paluak pangku Adat nan kaka, kalanggik tuah malambuang.
Kalau ajaran Adat Minang Kabau benar-benar dapat diamalkan oleh anggota
masyarakat, maka masyarakat itu akan menjadi masyarakat yang tinggi
peradabannya dan kuat persatuannya.

38. Bajalan batolan, bakato baiyo, baiak runding jo mufakat. Turuik
panggaja urang tuo, supayo badan nak salamaik.
Hormati dan turuti nasehat Ibu Bapak dan orang yang lebih tua umurnya dari
kamu, Insya ALLAH hidupmu akan selamat.

39. Barakyat dulu mangko barajo, jikok panghulu bakamanakan. Kalau duduak
jo nan tuo pandai nan usah dipanggakkan.
Sewaktu duduk bersama orang tua, baiak orang tua umurnya dari kita,
janganlah membanggakan kepandaian kita sendiri.

40. Bakato bapikiri dulu, ingek-ingek sabalun kanai, samantang kito urang
nan tahu, ulemu padi nan kadipakai.
Seseorang yang pandai dalam hidup bergaul, dia selalu umpama padi berisi,
makin berisi makin tunduk, bukan membanggakan kepandaian.

41. Banyak diliek jauah bajalan, lamo hiduik banyak diraso. Kalau kito
dalam parsidangan marah jo duko usah dipakai.
Didalam duduk rapat dalam suatu persidangan, tidak boleh berhati murung, dan
tidak boleh bersifat marah.

42. Biopari kato ibarat, bijaksano taratik sopan, pacik pitaruah buhua
arek, itu nan ijan dilupokan.
Nasehat yang baik jangan dilupakan, pegang erat-erat untuk diamalkan.

43. Barieh balabiah limo puluah, nan warieh bajawek juo, kaganti camin
gujalo tubuah, paukua baying-bayang maso.
Ajaran Adat kalau didalami dia akan dapat menjadi ukuran kemajuan zaman
dibidang moral manusia.

44. Baitu barieh balabiahnyo, dari luhak maso dahulu, kok tidak disigi
dipanyato, lipuah lah jajak nan dahulu.
Tentang Adat Minamg Kabau sebagai kebudayaan daerah kalau tidak dibina dan
dikembangkan, maka hilanglah kebudayaan yang asli di Minang Kabau, karena
di- pengaruhi kebudayaan asing.

45. Buruak muko camin dibalah.
Seseorang yang membuat kesalahan karena kebodohannya, tetapi yang
disalahkannya orang lain atau peraturan.

46. Banggieh dimancik, rangkiang disaliangkan.
Marah kepada satu orang tetapi semua orang yang dimusuhi.

47. Barajo Buo Sumpu Kuduih tigo jo rajo Pagaruyuang, Ibu jo bapak pangkanyo manjadi anak rang bautang.
Kesalahan seorang anak, akan banyak tergantung kepda didikan kedua ibu
bapaknya.

48. Bak cando caciang kapanehan, umpamo lipeh tapanggang.
Seseorang yang tidak mempunyai sifat ketenangan, tetapi selalu keluh kesah
dan terburu buru.

49. Bak lonjak labu dibanam,umpamo kacang diabuih ciek.
Seseorang yang mempunyai sifat angkuh dan sombong, sedang dia sendiri tidak
tahu ukurannya dirinya.

50. Bak ayam manampak alang, umpamo kuciang dibaokkan lidieh.
Seseorang yang sangat dalam ketakutan, sehingga kehidupannya kucar kacir.

51. Bak caro tontoang diladang, umpamo pahek ditokok juo barunyo makan,
urang-urang ditanggah sawah digoyang dulu baru manggariek.
Seseorang yang tidak tahu kepada tugas dan kewajibannya sehingga selalu
menunggu perintah dari atasan, tidak mempunyai inisiatif dalam kehidupan.

52. Bak sibisu barasian, takana lai takatokan indak.
Seseorang yang tidak sanggup menyebut dan mengemukakan kebenaran, karena mempunyai keragu-raguan dalam pengetahuan yang dimiliki.

53. Bak baruak dipataruahkan, bak cando kakuang dipapikekkan.
Seseorang hidup berputus asa, selalu menunggu uluran tangan orang lain,
tidak mau berusaha dan banyak duduk bermenung.

54. Bak manjamua ateh jarami, jariah abieh jaso tak ado.
Pekerjaan yang dikerjakan tanpa perhitungan, sehingga menjadi rugi dan sia
sia.

55. Bak balaki tukang ameh, mananti laki pai maling.
Menunggu suatu yang sulit untuk dicapai, karena kurang tepatnya perhitungan
dan ha- rapan yang tak kunjung tercapai.

56. Baulemu kapalang aja, bakapandaian sabatang rokok.
Seseorang yang tidak lengkap pengetahuan dalam mengerjakan sesuatu, atau
kurang pengetahuannya.

57. Bunyi kecek marandang kacang, bunyi muluik mambaka buluah.
Seseorang yang besar bicara tetapi tidak ada memberi hasil.

58. Baguno lidah tak batulang, kato gadang timbangan kurang.
Pembicaraan yang dikeluarkan secra angkuh dan sombong, tidak memikirkan
orang lain akan tersinggung.

59. Bak bunyi aguang tatunkuik, samangaik layua kalinduangan.
Seseorang yang tidak bisa bicara karena banyak takut dan ragu dalam
pendirian.

60. Bak itiak tanggah galanggang, cando kabau takajuik diaguang.
Seseorang yang sangat tercegang dan takjub dengan sesuatu, sehingga tidak sadarkan diri sebagai seorang manusia.

 

 

 

Petatah-Petitih : B Bag.2

Spoiler for Isi:
61. Bungkuak saruweh tak takadang, sangik hiduang tagang kaluan.
Seseorang yang tidak mau menerima nasehat dan pendapat orang lain, walaupun dia dipihak yang tidak benar sekalipun.

62. Bumi sampik alam tak sunyi, dio manjadi upeh racun.
Biasanya orang yang disebut dalam no.61 diatas menyusah dan menjadi batu penarung.
63. Bak umpamo gatah caia, bak cando pimpiang dilereng, iko elok etan
katuju.
Sifat seorang laki-laki atau perempuan yang tidak mempunyai pendirian dan
ketetapan hati dalam segala hal.

64. Basikelah anggan kanai, basisuruak jikok kanai, tasindoroang nyato
kanai.
Sifat yang harus dihindarkan, seorang yang tidak mau bertanggung jawab atas
segala perbuatannya.

65. Budi nan tidak katinjauan, paham nan tidak kamaliangan.
Seseorang yang tidak mau kelihatan budi, dan selalu hati-hati dalam berbuat
bertindak dalam pergaulan.

66. Bak basanggai diabu dingin, bak batanak ditungku duo.
Suatu pekerjaan yang sia-sia dan kurang mempunyai perhitungan.

67. Bak taratik rang sembahyang, masuak sarato tahu, kalua sarato takuik.
Seseorang yang mengerjakan sesuatu dengan penuh ketelitian dan menguasai segala persoalannya.

68. Bak galagak gulai kincuang, bak honjak galanggang tingga.
Seseorang yang berlagak pandai dalam sesuatu, tetapi yang sebenarnya kosong
belaka.

69. Bak ayam lapeh malam, bak kambiang diparancahkan.
Seorang yang kehilangan pedoman hidup serta pegangan, berputus asa dalam
sesuatu.

70. Bak balam talampau jinak, gilo maangguak tabuang aia, gilo mancotok
kili kili.
Seseorang yang mudah dipuji sehingga kalau telah dipuji bisa terbuka segala
rahasia.

71. Bagai kabau jalang kareh hiduang, parunnyuik pambulang tali, tak tantu
dima kandang nyo.
Seseorang yang keras kepala tak mau menerima nasehat orang lain, sedangkan
dia sendiri tak memahami tentang sesuatu.

72. Bak umpamo badak jantan, kuliek surieh jangek lah luko, namun lenggok
baitu juo.
Seorang yang tidak tahu diri, sudah tua disangka muda, ingin kembali cara
yang muda.

73. Bak ma eto kain saruang, bak etong kasiak dipantai.
Suatu persoalan yang tidak berujung berpangkal dan tidak ada keputusannya
dalam masyarakat.

74. Barundiang siang caliak-caliak, mangecek malam agak-agak
Berbicaralah dengan penuh hati-hati dan jangan menyinggung orang lain.

75. Bak manungkuih tulang didaun taleh, bak manyuruakan durian masak.
Suatu perbuatan jahat walaupun bagaimana dia pandai menyembunyikannya,
lambat laun akan diketahui orang lain juga.

76. Bilalang indak manjadi alang, picak-picak indak jadi kuro-kuro. Walau
disapuah ameh lancuan, Kilek loyang kan tampak juo.
Setiap penipuan yang dilakukan dan ditutup dengan kebaikan, dia akan
kelihatan juga kemudian.

77. Bak mandapek durian runtuah, bak mandapek kijang patah.
Seseorang yang mendapat keuntungan dengan tiba-tiba, yang tidak dikira pada
mulanya.

78. Bagai sipontong dapek cicin, bak mancik jatuah kabareh.
Nikmat yang diperdapat sedang orang yang bersangkutan lupa dari mana asal
mula- nya,dan menjadikan dia lupa diri.

79. Bak kabau dicucuak hiduang umpamo langgau di ikua gajah.
Seseorang yang selalu menurut kemauaan orang lain, tanpa mengeluarkan
pendapat hatinya.

80. Bak mamaga karambia condong, bak ayam baranak itiak.
Pengetahuan seseorang yang tidak dapat dimamfaatkan dan berfaedah bagi
dirinya, tetapi menguntungkan kepada orang lain.

81. Bak mangantang anak ayam, umpamo basukek baluik hiduik.
Suatu masyarakat karena kurang keahlian sulit untuk disusun dan dikoordinir.

82. Bak mahambek aia hilia, bak manahan gunuang runtuah.
Mengerjakan suatu pekerjaan berat yang harus dikerjakan bersama, dikerjakan
sendirian, dan tidak mempunyai keahlian pula tentang itu.

83. Bak mancari jajak dalam aia, bak mancari pinjaik dalam lunau.
Mencari sesuatu yang mustahil didapat, walaupun sesuatu itu ada.

84. Bak manatiang minyak panuah, bak mahelo rambuik dalam tapuang.
Suatu pekerjaan yang dikerjakan dengan hati-hati dan teliti, karena
memikirkan akibatnya.

85. Bak aia didaun kaladi, bak talua diujuang tanduak.
Sesuatu yang sulit menjaganya dalam pergaulan, kalau hilang atau jatuh
hilang semua harapan, seperti kehilang budi dari seseorang.

86. Bak manggadangkan anak ula, umpamo mamaliharo anak harimau.
Seseorang yang didik dari kecil dengan ilmu pengetahuan, tetapi kelak
setelah dia besar dibalas dengan perbuatan yang jahat.

87. Bak aia jatuah ka kasiak, bak batu jatuah ka lubuak.
Sesuatu persoalan yang diajukan, tetapi dilupakan buat selamnya, yang
seharusnya perlu lu ditekel dengan segera.

88. Bak bagantuang di aka lapuak, bak bapijak didahan mati.
Seseorang yang mengantungkan nasib pada orang yang sangat lemah ekonomi dan pemikirannya.

89. Bak ayam indak ba induak, umpamo siriah indak ba junjuang.
Suatu masyarakat atau anak-anak yang tidak ada yang akan memimpin atau
memeli-haranya.

90. Bak malapehkan anjiang tasapik, bak mangadangkan anak harimau.
Seseorang yang ditolong dengan perbuatan baik diwaktu dia dalam kesempitan
tetapi setelah dia terlepas dari kesulitan, dia balas dengan kejahatan.

91. Bak api didalam sakam, aia tanang mahannyuik kan.
Seseorang yang mempunyai dendam diluar tidak kelihatan, tetapi setelah
terjadi kejahatan saja baru diketahui.

92. Bak tapijak dibaro angek, bak cando lipeh tapanggang.
Seseorang yang sifatnya tergesa-gesa, berbuat tanpa memikirkan akibat.

93. Bak maungkik batu dibancah, bak manjujuang kabau sikua.
Suatu pekerjaan yang sukar dikerjakan, dan kalau dikerjakan menjadi sia-sia,
bahkan menimbulkan kesulitan.

94. Baban barek singguluang batu, kayu tapikua dipangkanyo
Suatu pekerjaan yang dikerjakan tetapi tidak ada keuntungan materil yang
diharapkan (social)
95. Bak kudo palajang bukik, umpamo gajah paangkuik lado.
Suatu pekerjaan bersamasalah seorang dari orang yang berjasa dalam pekerjaan
itu tidak diberi penghargaan sewajarnya.

96. Bak banang dilando ayam, bak bumi diguncang gampo.
Suatu kerusuhan dan kekacauan yang timbul dalam suatu masyarakat yang sulit
untuk diatasi.
97. Bak baluik di gutiak ikua, bak kambiang tamakan ulek.
Seseorang yang mempunyai sifat dan tingkah laku yang kurang sopan dan tidak
memperdulikan orang lain yang tersinggung karena perbuatannya.
98. Babana ka ampu kaki, ba utak ka pangka langan.
Seseorang yang mudah tersinggung dan mudah berkelahi karena hal kecil.

99. Baumpamo batuang tak bamiyang, bak bungo tak baduri.
Seseorang yang tidak mempunyai sifat malu dalam hidup, baik laki 2 dan
perempuan

100. Basilek dipangka padang, bagaluik diujuang karieh, kato salalu
baumpamo, rundiang salalu bamisalan.
Pepatah, petitih, mamang, bidal, pantun dan gurindam Adat Minang Kabau,
selalu mempunyai arti yang tersurat dan tersirat ( berkias )

101. Bakato sapatah dipikiri, bajalan salangkah madok suruik.
Setiap yang akan dikatakan hendaklah dipikirkan lebih dahulu, sehingga
perkataan itu tidak menyinggung orang lain.

102. Bajalan paliharolah kaki, maliek paliharolah mato.
Menurut adat berjalan dan melihat, bahkan setiap gerak dan perilaku
hendaklah di- awasi, jangan sampai merussak perasaan orang lain.

103. Bukik putuih rimbo kaluang, dirandang jaguang dihanggusi. Hukum putuih badan tabuang, dipandang gunuang ditangisi.
Seseorang yang berpantun diwaktu dia akan menjalani hukuman karena melawan penjajah Belanda.

 

 

 

Petatah-Petitih : C

Spoiler for Isi:
104. Camin nan tidak namuah kabua, palito nan tidak kunjuang padam.
Ajaran Adat/Syarak di Minangkabau bagaimanapun tetap dicintai dan dihormati oleh masyarakatnya

105. Cadiak jan bambuang kawan, gapuak nan usah mambuang lamak, tukang nan tidak mambuang kayu.
Dalam pergaulan hendaklah bisa mempergunakan semua orang, jangan dengan
jalan bertindak sendiri, walaupun cukup mempunyai kecerdasan.

106. Condong jan kamari rabah, luruih manantang barieh Adat.
Didalam pergaulan hendaklah mempunyai pendirian yang kokoh, dan selalu
dijalan yang benar.

107. Cupak basitalago panuah, undang maisi kandak, bak kain pambaluik tubuah, paralu dipakai tak buliah tidak.
Adat dan Syarak di Minangkabau adalah dua ajaran yang mutlak dipakai dan
diamalkan.

108. Capek kaki ringan tangan, capek kaki indak panaruang, ringan tangan
bukan pamacah.
Sifat pemuda-pemudi yang terpuji dan dikehendaki oleh Adat dan agama di
Minang kabau. Yakni tangkas dan kesatria tetapi tidak melampaui kesopanan.

109. Cadiak malam biguang siang, gilo maukia kayu tagak.
Seseorang yang panjang angan-angan, tetapi satupun tak dapat dikerjakannya,
rencana tinggal rencana, mempunyai sifat pemalas.

110. Cancang tadadek jadi ukia, kuah talenggang ateh nasi.
Suatu pekerjaan yang tidak terduga salah melaksanakannya, tetapi karena
keahliannya dapat menjadi baik.

111. Cinto banyak parisau ragu, budi manunggu di ulemu, paham babisiak
didalam bathin.
Sifat seseorang yang selalu mengelamun, tetapi tak berani melahirkan maksud
hati.

112. Caliak anak pandang minantu, mato nan condoang ka nan elok.
Seorang ibu/bapak hendaklah mencari menantunya yang sesuai dengan anaknya.

113. Calak-calak ganti asah, pananti tukang manjalang datang, panunggu dukun manjalang tibo.
Seseorang yang dapat bertindak sementara tenaga yang diharapkan dan ditunggu datang, (memberikan pertolongan pertama)

114. Cabua samo dibuang, usua samo dipamain.
Setiap kita harus menjauhi perbuatan cabul, dan selalulah mempergunakan
informasi dengan sebaik-baiknya.

 

 

 

Petatah-Petitih : D

Spoiler for Isi:
115. Dek ribuik rabahlah padi, dicupak datuak tumangguang, hiduik kalau tidak babudi, duduak tagak kamari tangguang.
Seseorang yang tidak berbudi pekerti yang baik maka hidupnya dalam
masyarakat serba susah dan sukar mendapat teman.

116. Dicancang pua manggarik andilau.
Seorang membikin malu semua keluarga merasa malu.

117. Dimudiak tubo dilapeh, dihilia lukah mananti, ditanggah jalo takambang, dilua parangkok makan.
Suatu pekerjaan dalam masyarakat, atau suatu persoalan yang tidak dapat
mengelak- kan diri dari padanya.

118. Dek ketek taanjo-anjo, lah gadang tabao-bao, lah tuo tarubah tido,
sampai mati manjadi paranggai.
Setiap pekerjaan yang dibiasakan mengerjakannya semenjak kecil baik atau
buruk, sukar untuk merobahnya, bahkan sampai mati tetap akan merupakanpakaian.

119. Dimano kain kabaju, diguntiang indaklah sadang, lah takanak mangko
diungkai, di- mano nagari namuah maju, Adat sajati nanlah hilang, dahan jo rantiang nan dipakai.
Kamajuan suatu negri di Minangkabau, tidak akan dapat dicapaidengan baik,
kalau kiranya ajaran Adat diamalkan tidak sepenuh hati, atau tinggal sebutan.

120. Dalam aia buliah diajuak, dalam hati siapo tahu.
Manusia bisa mengetahui yang lahir, yang bathinnya dalam hati manusia hanya Tuhan yang mengetahuinya.

121. Dimano bumi dipijak, disinan langik dijunjuang, dimano sumua dikali
disinan aia disauak, dimano nagari diunyi disinan Adat dipakai.
Ajaran Adat Minangkabau dapat diamalkan dimana saja, asal pandai
menyesuaikan diri dengan masyarakat yang kita gauli.

122. Darah samo dikacau, dagiang samo dilapah, tanduak samo ditanam.
Meresmikan penggangkatan atau penobatan suatu jabatan didalam Adat seperti
melantik penghulu.

123. Dihannyuik ka aia dareh, dibuang katah lakang.
Membuang segala sifat-sifat yang jelek dan meninggalkan segala perbuatan
yang ter- cela, tidak ingin mengulang kembali.

124. Dibaok ribuik dibaok angin, dibaok pikek dibaok langgau, muluik jo hati kok balain pantangan Adat Minangkabau.
Lain dimulut lain dihati, tidak sesuai kata dengan perbuatan adalah larangan
dalam Adat Minangkabau.

125. Dikaji Adat nan ampek, itu pusako tanah Minang. Nak tuah cari sapakaik, nak cilako bueklah silang.
Bersatu teguh dan kuat, bercerai dan berpecah belah adalah kelemahan dan
kehancuran.

126. Ditiliak duduak hukum Adat, ateh bainah nan duo baleh. Sarintiak
kudarat jo iradat, dikurasai soko mangko nyo jaleh.
Untuk memahami dan mendalami ajaran Adat dan filsafatnya perlu menghendaki ketekunnan dan mau memahami arti yang tersirat.

127. Diatua cupak nan duo, dikaji kato nan ampek, dalam tambolah tasuo,
paham disinan mangko dapek.
Kalu untuk mendalami ajaran Adat dan filsafatnya jangan hanya sekedar
menangapi arti lahir kata, tetapi perlu dipahami arti yang tersirat dibelakangnya.

128. Dibilang kato nan ampek, partamo kato pusako, sanang hati santoso
tampek, disinan ado raso mardeka.
Kemerdekaan itu baru dapat dirasakan hasilnya apabila pembangunan dibidang
kesejahteraan hidup dan tempat kediaman telah cukup dan selesai.

129. Dubalang kato mandareh, pagawai kato basipaik, antaro masin jo padeh, disinan raso mangkonyo dapek.
Setelah dibandingkan ajaran Adat Minangkabau dengan Adat Adat lain, maka
disana baru jelas nilainya yang baik.

130. Dek rajin pandai nan datang, dek malu buruak tasuo, hari pagi mananti
patang, insyaflah diri dengan tubuah.
Ingatlah didalam hidup, muda akan menjadi tua, tua akan kembali kepada
asalnya yakni kembali kepada tanah.

131. Deta batiak basaluak timbo, pakaian bangsawan rang di Minang. Dek
cadiak niniak nan baduo, dituka bantuak deta datang.
Kebijaksanaan yang baik yang dapat diamalkan dalam pergaulan hidup, menjamin hubungan baik sesama angota masyarakat yang datang dan yang menanti.

132. Dibukak buhua deta datuak, disamek kain saluak timbo. Kok gapuak lamak tak dibu-ang, dek pandai alam santoso.
Kebijaksanaan dalam pergaulan, pandai menyesuikan diri menimbulkan hubungan yang harmonis sesama anggota masyarakat.

133. Dibaliak pandakian ado panurunan, dibaliak panurunan ado pandakian.
Dibalik kesusahan ada kemudahan, dibalik penderitaan ada kesenangan.

134. Ditiliak barieh jo balabeh, jo papatah pakaian rang panghulu. Supayo
budi samo marateh, nak tantu ruweh jo buku.
Kalau budi diamalkan dalam pergaulan, dapat menentukan seseorang baik dan
buruk.

135. Didalam luhak nan tigo, untuak padoman dalam hiduik, kato kiasan
didalamnyo, indaklah paham kok indak dirunuik.
Ajaran Adat Minangkabau banyak mengandung kiasan dan perumpamaan, tidaklah dapat dipahami kalau tidak benar didalami.

136. Dimaso tuo mangucambah, bukanlah tuo manyularo, sungguah kasumba alah merah tibo disago nan nyato bana.
Tentang sumber pepatah budi merah sago jadi pilihan, walaupun ada yang merah selain dari sago.

137. Dimano asa titiak palito, dibaliak telong nan batali, dari mano asa
niniak moyang kito iyo dilereang gunuang marapi.
Orang Minang asal mula keturunannya ialah dilereng gunung merapi Pariangan Padang Panjang.

138. Diagak mangko diagiah, dibaliak mangko dibalah.
Setiap pekerjaan yang akan dikerjakan hendaklah dipikirkan semasak-masaknya, dan buatlah rencana kerja.

Sumber : Arsip Pribadi

 

 

Petatah-Petitih : E & F

Spoiler for Isi:
=E=

139. Elok baso tak katuju, baik baso tak manantu.
Seseorang yang kurang perhitungan dalam pergaulan terlalu royal dengan
kawan.

140. Elok diambiak jo etongan, buruak dibuang jo mufakaik.
Didalam Adat setiap yang tidak baik, dibuang baik-baik dengan perhitungan
dan musyawarah, begitupun yang baik perlu diambil dengan mufakat.

141. Elok sairiang jo juru mudi, elok saiyo jo sakato, kok pandai bamain
budi, nan lia jinak malakok.
Kalau pergaulan dilengkapi dengan budi yang baik dan tinggi, segala
kesukaran dapat diatasi.

142. Elok nan tidak mangalua, gadang nan indak mangatanggah.
Seseorang yang tidak berani mengeluarkan pendapatnya dalam pergaulan.

143. Elok bak karabang talua itiak, eloknyo tabuang juo, indak babaliak naik
lai.
Orang pandai dan cerdik, tetapi tidak mempergunakan kepandaiannya dan
kecerdasan untuk kepentingan orang banyak.

144. Elok tungkuih tak barisi, gadak agak tak manyampai.
Seseorang yang lagaknya seperti orang pandai terlalu jelimet tetapi tidak
berhasil.

145. Elok nagari dek panghulu, elok tapian dek nan mudo, elok masajik dek
tuanku, elok rumah dek bundo kanduang.
Baik suatu negari karena pimpinannya, begitupun Masjid, tepian karena pemuda pemudi yang tinggi budinya.

=F=

146. Faham insyaf faham nan haniang, faham sangko didoroang hati.
Keinsyafan yang sungguh datang dari hati akan menimbulkan kecintaan untuk
berbuat kebaikan.

147. Faham sak barisi antah, faham waham bambao lalai.
Keragu-raguan karena kurang keinsyafan, ia akan membawa kepada kelalaian
dalam suatu pekerjaan yang dilaksanakan.

148. Faham yakin ulemu tatap, ujuik satu pangang bunta.
Keyakinnan akan membawa ketetapan hati, dan tekun menghadapi sesuatu
pekerjaan.

149. Faham arieh balawan banyak, faham cadiak maangan urang.
Mempunyai faham yang terlalu arief menimbulkan sak wasangka, dan cerdik yang tidak dengan pengetahuan akan selalu merugikan diri sendiri.

150. Faham waham mambao lalai, faham mati mangunyah bangkai.
Ragu membawa kelalaian, cemburu buta merugikan diri sendiri.

Sumber : Arsip Pribadi

 

 

Petatah-Petitih : G

Spoiler for Isi:
151. Gadang ombak caliak kapasianyo, gadang kayu caliak kapangkanyo.
Menilai seseorang jangan dari pakaiannya, tetapi nilailah dari
pengetahuannya dan budi pekertinya.

152. Gadang buayo dimuaro, gadang garundang dikubangan.
Seseorang akan berkuasa dalam lingkungan dan bidangnya masing-masing.

153. Gadang sendok tak mambao, gadang suok tak manganyang, gadang antak indak lalu.
Orang yang besar bicara takabur dan sombong, biasanya tidak sebesar apa yang
di- bicarakannya yang dapat dibuatnya.

154. Gadang tungkuih tak barisi, gadang galogok tak bamalu.
Seseorang yang berlagak sombong dan angkuh biasanya dia kurang mempunyai
rasa malu.

155. Galogok kuciang kanaiak, bak mancik palajang atah.
Seseorang yang senantiasa tergesa-gesa dalam setiap pekerjaan, tetapi
hasilnya sangat mengecewakan.

156. Gadang tungkuih tak barisi, tungkuih elok pangabek kurang.
Seseorang yang bertampang pandai dan pintar, tetapi sebenarnya isi kosong
dari segala-galanya

157. Gadanglah aia banda baru, nampak nan dari mandi angin. Elok nan usang dipabaru, pado mancari ka nan lain.
Dari pada mencari sesuatu yang baru, lebih baik memelihara dan memperbaiki
yang telah ada.

158. Gadiang tak ado nan tak ratak, tak ado mingkudu nan tak bagatah.
Sifat tersalah dan lupa itu adalah sifat bagi manusia, kecuali yang qadim
hanya sifat ALLAH.

159. Gadang jan malendo, panjang jan malindih.
Kalau menjadi orang yang memegang kekuasaan jangan berbuat sekehendak hati.

160. Gadang kayu gadang bahan, ketek kayu ketek bahannyo.
Berbuatlah dalam masyarakat, baik berkorban dan bekerja sesuai dengan
kemampuan kita masing-masing.

161. Gadang agiah baonggok, ketek agiah bacacah.
Setiap pembahagian dalam bersama hendaklah disesuaikan dengan hasi yang
diperoleh.

162. Gayuang basambuik, kato bioso bajawab, himbau basahuti.
Kebaikan orang lain hendaklah dibalas dengan kebaikan dengan ikhlas dan
jujur.

163. Gabak dihulu tando kahujan, cewang dilangiek tando kapaneh.
Ada suatu alamat dan tanda-tanda menunjukkan mara bahaya akan datang, atau kerusuhan akan terjadi.

164. Garuih tak namuah hilang walau nan luko lah sambuah bana.
Suatu kejahatan yang dibuat seseorang yang sulit dilupakan oleh orang
banyak.

165. Geleang kapalo bak sipatuang inggok, lonjak bak labu dibanam.
Seseorang yang talen dan gagah yang dibuat-buat karena sombong dan
angkuhnya.

166. Gadang maimpok, panjang malindieh, laweh nak manyawok.
Sifat seseorang berkuasa yang ingin memperbudak orang lain dalam segala hal.

167. Guruah patuih panubo limbek, pandan tajamua disubarang, tujuah ratuih carikan ubek badan batamu mangkonyo sanang.
Seseorang yang sakit karena cinta dan rindu kepada sesuatu atau kepada
seseorang, dia akan sembuh kapan dapat bertemu atau tercapai yang
dicintainya.

168. Gadih panagak ateh janjang, gadih pancaliak bayang-bayang.
Larangan bagi seorang anak gadis di Minangkabau.

169. Galundi disawah ladang, sarik indak babungo lai, budi kalau nampak dek urang, hiduik indak baguno lai.
Baik laki-laki atau perempuan kalau budi telah kelihatan dalam pergaulan,
sulit untuk dipercaya buat selama-lamanya.

170. Gilo dimabuak bayang-bayang, gilo maukia kayu tagak.
Seseorang yang selalu hidup dalam khayalan tetapi tak mau berusaha.

171. Galang dicinto galang buliah, niaik sampai cinto basuo.
Seseorang yang memperoleh nikmat yang selama ini menjadi idamannya.

Sumber : Arsip Pribadi

 

Petatah-Petitih : H

Spoiler for Isi:
172. Habih sandiang dek bagesoh, habih miyang dek bagisia.
Pergaulan bebas antara muda dan mudi, akan menghilangkan rasa malu antara
dua insan yang berlainan jenis.

173. Habih bisa dek biaso, habih gali dek galitik.
Pekerjaan yang dilarang oleh adat dan syarak akan merupakan kebiasaan
mengerjakannya, kalau rasa malu telah hilang dari diri seseorang.

174. Hati gajah samo dilapah, hati tunggau samo dicacah.
Rasa social dalam hidup bergaul, harus melaksanakan pembahagian keuntungan dengan adil melihat kepada keuntungan yang diperoleh sesuai dengan usaha masing masing.

175. Hawa nan pantang karandahan, nafasu nan pantang kakurangan.
Nafsu itu seperti lautan tak penuh karena air dan sampah.

176. Hanyuik sarantau sagan badayuang, karano tidak mambao galah. Kanan jo kiri tak malenggong, mudharat mamfaat tak takana.
Seseorang dalam pekerjaannya tidak memikirkan kerugian dan kesakitan orang
lain.

177. Hati ibo mambao jauah, sayang dikampuang ditinggakan, hati luko
mangkonyo sambuah, tacapai niaik jo tujuan.
Seseorang yang rajin berusaha untuk mencapai cita-citanya, dia belum merasa
puas kalau belum dapat dicapainya.

178. Hujan batu dikampuang kito, hujan ameh dikampuang urang, walau bak mano misikin misikin awak, bacinto juo badan nak pulang.
Kecintaan seseorang kepada kampung halaman tumpah darahnya, walau senang badan dirantau orang namun kampung teringat juga

179. Harok diburuang tabang, punai ditangan dilapehkan.
Seseorang yang mengharapkan sesuatu yang belum tentu didapatnya, tetapi dia
telah membuang apa yang dimilikinya.

180. Hari sahari diparampek, hari samalam dipatigo.
Seseorang yang pandai mempergunakan waktu dalam hidupnya.

181. Hutang lansai dek babaia, ketek utang dek angsuran.
Hutang wajib dibayar, dan dia akan bertambah kecil kalau tetap diangsur
membayar.

182. Hulu baiak pandai batenggang, hulu malang salah galogok.
Seseorang akan bahagia kalau pandai bertengang dalam hidup, tetapi bahaya
mudah terjadi kalau tidak mempunyai perhitungan.

183. Haniang saribu aka, pikia palito hati.
Seseorang yang tenang dalam menghadapi kesulitan akan mudah mengatasi
kesulitan karena pikiran itu pelita hati.

184. Hukum jatuah sangketo sudah, dandam habih kasumat putuih.
Terciptanya perdamaian dalam masyarakat.

185. Habih dayo badan talatak, habih paham aka baranti.
Berusahalah sejauh kemampuan yang ada pada kita dalam masyarakat.

186. Hilang raso jo pareso, habih malo jo sopan, hewan babantuak manusia.
Kalau raso pareso telah lenyap dari seseorang, walaupun hilang sendirinya,
bukan disebut manusia lagi, tetapi hewan yang berbentuk manusia.

187. Hari baiak dibuang-buang, hari buruak dipagunokan.
Seseorang yang senang tiasa membuang waktu yang baik, dan memakai waktu yang banyak untuk hura hura.

Sumber : Arsip Pribadi

 

 

 

Petatah-Petitih : I & J

Spoiler for Isi:
188. Iduik batampek, mati bakubua, kuburan hiduik dirumah tanggo, kuburan mati ditanggah padang.
Seseorang harus mempunyai tempat kediaman, dan kalu mati perlu dikuburkan.

189. Inggok mancakam batang, tabang manumpu dahan.
Perpindahan masyarakat dari suatu negeri kenegeri lain, diperlukan
penyesuaian diri dengan masyarakat yang ditempati.

190. Ingek-ingek sabalun kanai, bakulimek sabalun habih.
Dalam bergaul perlu ada kehati-hatian jangan sampai berbuat kesalahan.

191. Iman nan tak buliah ratak, kamudi nan tidak buliah patah.
Ke-Imanan harus dijaga jangan sampai tergelincir, dan kemudian harus dijaga
jangan sampai patah, karena kedua-duanya menjadikan karam seseorang dalam
kehidupan dan kehilangan pedoman.

192. Isi kulik umpamo lahia, gangam arek pagangan taguah.
Sesuaikanlah kata dengan perbuatan, dan itulah yang harus diamalkan didalam hidup.

193. Indomo di Saruaso, Datuak Mangkudun di Sumaniak, sabab anak jatuah binaso, ibu bapak nan kurang cadiak.
Kemelaratan dan kesesatan seorang anak adalah disebabkan kelalaian kedua
orang ibu bapaknya.

194. Ilang tak tantu rimbonyo, hanyuik tak tantu muaronyo.
Sesuatu persoalan yang tidak tentu penyelesaiannya dan hilang begitu saja.

=J=

195. Jalan dialiah dek rak lalu, cupak dipapek dek rang manggaleh.
Secara tidak disadari kebudayaan asli kita dipenggaruhi oleh kebudayaan dan
adat istiadat asing.

196. Janji biaso mungkia, titian biaso lapuak.
Peringatan agar jangan mudah berjanji dengan seseorang, hendaklah dikuatkan
kata-kata Insya Allah.

197. Jan dicampuakan durian jo antimun, jan dipadakekkan api jo rabuak.
Selalulah hati-hati terhadap pergaulan muda mudi, karena pergaulan bebas
akan mengakibatkan rusaknya moral antara keduanya.

198. Jan taruah bak katidiang, jan baserak bak anjalai.
Setiap yang akan dikatakan hendaklah dipikirkan terlebih dahulu, karena
lidah tidak bertulang, membicarakan orang lain.

199. Jauah nan buliah ditunjuakkan, dakek nan buliah dikakokkan.
Sesuatu bukti dan keterangan yang dapat dikemukakan dan ditunjukkan dengan nyata.

200. Jalan pasa nan kadituruik, labuah goloang nan kaditampuah.
Selalulah kita berbuat dan bertindak atas kebenaran dan menurut
undang-undang yang berlaku.

201. Jatuah mumbang jatuah kalapo, jatuah bairiang kaduonyo. Rusak adaik
hancua pusako habih kabudayaan nan usali.
Kalau tidak hati-hati dan tidak dibina dan dikembangkan kebudayaan asli
(Adat Minagkabau) hancurlah kebudayaan asli kita.

202. Jikok panghulu bakamanakan, maanjuang maninggikan. Pandai nan usah dilagakkan manjadi takabua kasudahannyo.
Pengetahuan dan kepintaran jangan dibanggakan karena mengakibat hati menjadi takbur jadinya.

203. Jauah cinto mancinto, dakek jalang manjalang.
Rasa kekeluargaan yang tak kunjung habis, walau jauh dimata tapi dekat
dihati.

204. Jangek suriah kuliklah luko, namun lenggok baitu juo.
Seseorang yang tidak tahu diri walaupun dia telah jatuh hina karena
perbuatannya, tetapi dia tetap membanggakan diri.

205. Jan disangko murah batimbakau, maracik maampai pulo, jan disangko murah pai marantau, basakik marasai pulo.
Hidup dirantau orang tidaklah semudah hidup dikampung halaman tempat kita
dilahirkan, karena jauh handai tolan.

206. Jauah bajalan banyak diliek, lamo hiduik banyak diraso.
Jauh berjalan banyak dilihat, lama hidup banyak pengalaman.

 

 

 

<a href=’http://ad.kaskus.us/www/delivery/ck.php?n=aa09723d&amp;cb=INSERT_RANDOM_NUMBER_HERE&#8217; target=’_blank’><img src=’http://ad.kaskus.us/www/delivery/avw.php?zoneid=265&amp;cb=INSERT_RANDOM_NUMBER_HERE&amp;n=aa09723d&#8217; border=’0′ alt=” /></a>

 

 

TOTAL POSTS:

264,464,573

TOTAL MEMBERS:

2,352,346-25

 

 

   
 

Create an Ad

 

Hot Categories: Lounge | Berita & Politik | Computer | Jokes | Movies | Supranatural | Sports | Games | Otomotif | Music | Regional | all categories

Go to Page…

<a href=’http://ab.kaskus.us/www/delivery/ck.php?n=a19b54f3&amp;cb=KSKS&#8217; target=’_blank’><img src=’http://ab.kaskus.us/www/delivery/avw.php?zoneid=153&amp;n=a19b54f3&#8242; border=’0′ alt=” /></a>

 

Notices

Beli Sekarang! Couple T-Shirt Indonesian in One untuk membantu korban bencana Indonesia Klik Disini Gan…

 

 

HOME / Kaskuser Regional / INDONESIA / SUMATERA / Minangkabau
Adaik, Budayo, Seni, & Sejarah Minangkabau

 

 

Page 8 of 14 < 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 >

 

 

17-11-2009, 09:49 AM

  #141

andreandhika

kaskus maniac

 

 

UserID: 576153

Join Date: Oct 2008

Location: Merantau di Bandung

Posts: 6,848

 

Kato Pusako 45: Dunie Atau Ria

Spoiler for Isi:
nan dimakasuik dunie adolah ria
Mato dunie lobo tamak
talingo dunie rakuih
Hiduang dunie napasu
Hangok dunie upek-puji
Lidah dunie mauji kato urang
Tabuah dunie dangki
Paruik dunie bimbang
Hati dunie kacau balau
Ampadu dunie pamberang
Jantuang dunie aniayo
Rahasio dunie cimburu
Pungguang dunie kabancian
padok dunie durhako pada Tuhan
Hiasan dunie harato haram
Musuah dunie hiduik mamadoi jo rela pado nikmaik Tuhan
Sanjato dunie mancakiak urang
Dubalang dunie dangki kianaiak
Kanan dunie susah
Kiri dunie rugi
Kaki dunie mungkie
Rumah dunie ria
Pagawai dunie fitnah
Kareta dunie duto
Kakasiah dunie lalai
Palito dunie lupo pada Allah
Pakaian dunie sagalo nan haram
Ayah dunie gilo-giloan
Induak dunie balabeh-balabehan
Dunsanak dunie jahie
Suami dunie duto
Anak dunie mabuak
Cucu dunie gilo
Makanan dunie kikie
Minuman dunie kajamban setan
Gambaran dunie zina

Jikok maleh dinanti rajin
Jikok barek dinanti ringan
Jikok sampik dinanti lapang

Jikok maninrbang samo barek
Jikok maukue samo panjang
Jikok mauji samo merah
Jikok mangati samo barek
Jikok mandidiah samo gadang
Jikok mamacik taguah-taguah

Jikok mengecek piaro lidah
Karano lidah adolah harimau manusia
Jikok maliek piaro mato
Karano mato musuah manusia
Jikok bajalan paliharo kaki
Sabab kaki dapek mancilakokan manusia

Pangka cadiak kuaik batanyo
Pangka kayo hirnaik jo luruih
Pangka Pandeka capek kaki ringan tangan
Pangka pandai rajin baraja

Sumber : Buku Kato Pusako

 

QUOTE

 

andreandhika
View Public Profile
Find More Posts by andreandhika
KaskusAd – Create an KasAD / Buat Iklan KasAD

17-11-2009, 09:56 AM

  #142

andreandhika

kaskus maniac

 

 

UserID: 576153

Join Date: Oct 2008

Location: Merantau di Bandung

Posts: 6,848

 

Petatah-Petitih : A

Spoiler for Isi:
1. Anak nalayan mambaok cangkua, mananam ubi ditanah darek. Baban sakoyan dapek dipikua, budi saketek taraso barek.
Beban yang berat dapat dipikul, tetapi budi sedikit terasa berat

2. Anak ikan dimakan ikan, gadang ditabek anak tenggiri. Ameh bukan perakpun bukan, budi saketek rang haragoi
Hubungan yang erat sesama manusia bukan karena emas dan perak, tetapi lebih diikat budi yang baik.

3. Anjalai tumbuah dimunggu, sugi sugi dirumpun padi. Supayo pandai rajin baguru, supayo tinggi naikan budi.
Pengetahuan hanya didapat dengan berguru, kemulian hanya didapat dengan budi yang tinggi

4. Alu tataruang patah tigo, samuik tapijak indak mati.
Sifat seseorang yang tegas bertindak atas kebenaran dengan penuh bijaksana

5. Tarandam randam indak basah, tarapuang apuang indak hanjuik.
Suatu persoalan yang tidak didudukan dan pelaksanaannya dilalaikan.

6. Anjuik labu dek manyauak, hilang kabau dek kubalo.
Karena mengutamakan suatu urusan yang kurang penting hingga yang lebih
penting tertinggal karenanya.

7. Anguak anggak geleng amuah, unjuak nan tidak babarikan.
Sifat seseorang yang tidak suka berterus terang dan tidak suka ketegasan
dalam sesuatu.

8. Alua samo dituruik, limbago samo dituang.
Seorang yang mentaati perbuatan bersama dan dipatuhi bersama.

9. Alang tukang binaso kayu, alang cadiak binaso Adat, alang arih binaso tubuah.
Seseorang yang pengetahuannya tidak lengkap serta keahliannya tidak cukup
dalam mengerjakan sesuatu.

10. Alat baaluah jo bapatuik makanan banang siku-siku, kato nan bana tak
baturuik ingiran bathin nan baliku.
Seseorang yang tidak mau dibawa kejalan yang benar menandakan mentalnya
telah rusak

11. Alah bauriah bak sipasin, kok bakiek alah bajajak, habih tahun baganti
musim sandi Adat jangan dianjak
Walaupun tahun silih berganti musim selalu beredar, tetapi pegangan hidup
jangan dilepas.
12. Adat biaso kito pakai, limbago nan samo dituang, nan elok samo dipakai
nan buruak samo dibuang.
Yang baik sama dipakai, yang buruk sama ditinggalkan.

13. Anak-anak kato manggaduah, sabab manuruik sakandak hati, kabuik tarang
hujanlah taduah, nan hilang patuik dicari.
Sekarang suasana telah baik, keadaan telah pulih, sudah waktunya
menyempurnakan kehidupan.

14. Anggang nan datang dari lauik, tabang sarato jo mangkuto, dek baik budi
nan manyam buik, pumpun kuku patah pauahnyo.
Seseorang yang disambut dengan budi yang baik dan tingkah laku yang sopan,
musuh sekalipun tidak akan menjadi ganas.

15. Anjalai pamaga koto, tumbuah sarumpun jo ligundi, kalau pandai bakato
kato, umpamo santan jo tangguli.
Seseorang yang pandai menyampaikan sesuatu dengan perkataan yang baik, akan enak didengar dan menarik orang yang dihadapi.

16. Atah taserak dinan kalam, intan tasisiah dalam lunau, inyo tabang
uleklah tingga, nak umpamo langgau hijau.
Seseorang yang menceraikan istrinya yang sedang hamil, adalah perbuatan
tidak baik.

17. Aia diminum raso duri, nasi dimakan raso sakam.
Seseorang yang sedang menanggung penderitaan bathin.

18. Adaik rang mudo manangguang rindu, adaik tuo manahan ragam.
Sudah lumrah seorang pemuda mempunyai suatu idaman, dan lumrah seorang yang telah tua menahan banyak karena umurnya.

19. Alah limau dek mindalu, hilang pusako dek pancarian.
Kebudayaan asli suatu bangsa dikalahkan oleh kebudayaan lain.

20. Adat dipakai baru, jikok kain dipakai usang.
Adat Minang Kabau kalau selalu diamalkan dia merupakan ajaran yang bisa
berguna sepanjang zaman.

Sumber : Arsip Pribadi

 

QUOTE

 

  andreandhika
  View Public Profile
  Find More Posts by andreandhika
17-11-2009, 09:59 AM

  #143

andreandhika

kaskus maniac

 

 

UserID: 576153

Join Date: Oct 2008

Location: Merantau di Bandung

Posts: 6,848

 

Petatah-Petitih : B

Spoiler for Isi:
21. Basuluah mato hari, bagalanggang mato rang banyak.
Suatu persoalan yang sudah diketahui oleh umum didalam suatu masyarakat.

22. Baribu nan tidak lipuah, jajak nan indak hilang.
Satu ajaran yang tetap berkesan, yang diterima turun temurun.

23. Bariak tando tak dalam, bakucak tando tak panuah.
Seseorang yang mengaku dirinya pandai, tetapi yang kejadiannya sebaliknya.

24. Bajalan paliharolah kaki, bakato paliharolah lidah.
Hati-hatilah dalam berjalan begitu juga dalam melihat, sehingga tidak menyakiti orang lain.

25. Barek samo dipikua, ringan samo dijinjiang.
Setiap pekerjaan yang dikerjakan secara bersama.

26. Baguru kapadang data, dapek ruso baling kaki, baguru kapalang aja, nan
bak bungo kambang tak jadi.
Suatu pengetahuan yang tanggung dipelajari tidak lengkap dan cukup, kurang
bisa dimamfaatkan.

27. Bakato bak balalai gajah, babicaro bak katiak ula.
Suatu pembicaraan yang tidak jelas ujung pangkalnya.

28. Bapikia kapalang aka, ba ulemu kapalang paham.
Seseorang yang mengerjakan sesuatu tanpa berpengetahuan tentang apa yang
dikerjakannya.

29. Bak kayu lungga panggabek, bak batang dikabek ciek.
Suatu masyarakat yang berpecah belah, dan sulit untuk disusun dan diperbaiki.

30. Batolan mangko bajalan, mufakat mangko bakato.
Dalam masyarakat jangan mengasingkan diri, dan bertindak tanpa mufakat.

31. Bak kancah laweh arang, bapaham tabuang saruweh.
Seseorang yang besar bicaranya, dan tidak bisa merahasiakan yang patut
dirahasiakan.

32. Bak balam talampau jinak, gilo ma-angguak-anguak tabuang aia, gilo
mancotok kili-kili.
Seseorang yang sifatnya terlalu cepat mempercayai orang lain, tanpa
mengetahui sifat orang lain tersebut.

33. Bakarih sikato muno,patah lai basimpai alun ratak sabuah jadi tuah,
jikok dibukak pusako lamo, dibangkik tareh nan tarandam lah banyak ragi nan barubah.
Karena banyaknya yang mempengaruhi kebudayaan kita yang datang dari luar,
kemurnian kebudayaan Adat istiadat mulai kabur dari masyarakat.

34. Batang aua paantak tungku, pangkanyo sarang sisan, ligundi disawah
ladang sariak indak babungolai. Mauleh jokok mambuku, mambuhua kalau manggasan, kalau budi kelihatan dek urang, hiduik nan indak baguno lai.
Seseorang dalam masyarakat yang telah kehilangan kepercayaan, karena
tindakannya yang kurang teliti dalam suatu hal. Sehingga kehilangan
kepercayaan terhadap dirinya.

35. Basasok bajarami, bapandam pakuburan, soko pusako kalau tadalami,
mambayang cahayo diinggiran.
Kalau ajaran adat dapat didalami dan difahami, serta diamalkan oleh
masyarakat, maka masyarakat itu akan menjadi tinggi mutunya

36. Basasok bajarami, bapandam pakuburan.
Adalah syarat mutlak bagi satu negri di Minang Kabau

37. Bapuntuang suluah sia, baka upeh racun sayak batabuang, paluak pangku Adat nan kaka, kalanggik tuah malambuang.
Kalau ajaran Adat Minang Kabau benar-benar dapat diamalkan oleh anggota
masyarakat, maka masyarakat itu akan menjadi masyarakat yang tinggi
peradabannya dan kuat persatuannya.

38. Bajalan batolan, bakato baiyo, baiak runding jo mufakat. Turuik
panggaja urang tuo, supayo badan nak salamaik.
Hormati dan turuti nasehat Ibu Bapak dan orang yang lebih tua umurnya dari
kamu, Insya ALLAH hidupmu akan selamat.

39. Barakyat dulu mangko barajo, jikok panghulu bakamanakan. Kalau duduak
jo nan tuo pandai nan usah dipanggakkan.
Sewaktu duduk bersama orang tua, baiak orang tua umurnya dari kita,
janganlah membanggakan kepandaian kita sendiri.

40. Bakato bapikiri dulu, ingek-ingek sabalun kanai, samantang kito urang
nan tahu, ulemu padi nan kadipakai.
Seseorang yang pandai dalam hidup bergaul, dia selalu umpama padi berisi,
makin berisi makin tunduk, bukan membanggakan kepandaian.

41. Banyak diliek jauah bajalan, lamo hiduik banyak diraso. Kalau kito
dalam parsidangan marah jo duko usah dipakai.
Didalam duduk rapat dalam suatu persidangan, tidak boleh berhati murung, dan
tidak boleh bersifat marah.

42. Biopari kato ibarat, bijaksano taratik sopan, pacik pitaruah buhua
arek, itu nan ijan dilupokan.
Nasehat yang baik jangan dilupakan, pegang erat-erat untuk diamalkan.

43. Barieh balabiah limo puluah, nan warieh bajawek juo, kaganti camin
gujalo tubuah, paukua baying-bayang maso.
Ajaran Adat kalau didalami dia akan dapat menjadi ukuran kemajuan zaman
dibidang moral manusia.

44. Baitu barieh balabiahnyo, dari luhak maso dahulu, kok tidak disigi
dipanyato, lipuah lah jajak nan dahulu.
Tentang Adat Minamg Kabau sebagai kebudayaan daerah kalau tidak dibina dan
dikembangkan, maka hilanglah kebudayaan yang asli di Minang Kabau, karena
di- pengaruhi kebudayaan asing.

45. Buruak muko camin dibalah.
Seseorang yang membuat kesalahan karena kebodohannya, tetapi yang
disalahkannya orang lain atau peraturan.

46. Banggieh dimancik, rangkiang disaliangkan.
Marah kepada satu orang tetapi semua orang yang dimusuhi.

47. Barajo Buo Sumpu Kuduih tigo jo rajo Pagaruyuang, Ibu jo bapak pangkanyo manjadi anak rang bautang.
Kesalahan seorang anak, akan banyak tergantung kepda didikan kedua ibu
bapaknya.

48. Bak cando caciang kapanehan, umpamo lipeh tapanggang.
Seseorang yang tidak mempunyai sifat ketenangan, tetapi selalu keluh kesah
dan terburu buru.

49. Bak lonjak labu dibanam,umpamo kacang diabuih ciek.
Seseorang yang mempunyai sifat angkuh dan sombong, sedang dia sendiri tidak
tahu ukurannya dirinya.

50. Bak ayam manampak alang, umpamo kuciang dibaokkan lidieh.
Seseorang yang sangat dalam ketakutan, sehingga kehidupannya kucar kacir.

51. Bak caro tontoang diladang, umpamo pahek ditokok juo barunyo makan,
urang-urang ditanggah sawah digoyang dulu baru manggariek.
Seseorang yang tidak tahu kepada tugas dan kewajibannya sehingga selalu
menunggu perintah dari atasan, tidak mempunyai inisiatif dalam kehidupan.

52. Bak sibisu barasian, takana lai takatokan indak.
Seseorang yang tidak sanggup menyebut dan mengemukakan kebenaran, karena mempunyai keragu-raguan dalam pengetahuan yang dimiliki.

53. Bak baruak dipataruahkan, bak cando kakuang dipapikekkan.
Seseorang hidup berputus asa, selalu menunggu uluran tangan orang lain,
tidak mau berusaha dan banyak duduk bermenung.

54. Bak manjamua ateh jarami, jariah abieh jaso tak ado.
Pekerjaan yang dikerjakan tanpa perhitungan, sehingga menjadi rugi dan sia
sia.

55. Bak balaki tukang ameh, mananti laki pai maling.
Menunggu suatu yang sulit untuk dicapai, karena kurang tepatnya perhitungan
dan ha- rapan yang tak kunjung tercapai.

56. Baulemu kapalang aja, bakapandaian sabatang rokok.
Seseorang yang tidak lengkap pengetahuan dalam mengerjakan sesuatu, atau
kurang pengetahuannya.

57. Bunyi kecek marandang kacang, bunyi muluik mambaka buluah.
Seseorang yang besar bicara tetapi tidak ada memberi hasil.

58. Baguno lidah tak batulang, kato gadang timbangan kurang.
Pembicaraan yang dikeluarkan secra angkuh dan sombong, tidak memikirkan
orang lain akan tersinggung.

59. Bak bunyi aguang tatunkuik, samangaik layua kalinduangan.
Seseorang yang tidak bisa bicara karena banyak takut dan ragu dalam
pendirian.

60. Bak itiak tanggah galanggang, cando kabau takajuik diaguang.
Seseorang yang sangat tercegang dan takjub dengan sesuatu, sehingga tidak sadarkan diri sebagai seorang manusia.

 

QUOTE

 

  andreandhika
  View Public Profile
  Find More Posts by andreandhika
17-11-2009, 10:00 AM

  #144

andreandhika

kaskus maniac

 

 

UserID: 576153

Join Date: Oct 2008

Location: Merantau di Bandung

Posts: 6,848

 

Petatah-Petitih : B Bag.2

Spoiler for Isi:
61. Bungkuak saruweh tak takadang, sangik hiduang tagang kaluan.
Seseorang yang tidak mau menerima nasehat dan pendapat orang lain, walaupun dia dipihak yang tidak benar sekalipun.

62. Bumi sampik alam tak sunyi, dio manjadi upeh racun.
Biasanya orang yang disebut dalam no.61 diatas menyusah dan menjadi batu penarung.
63. Bak umpamo gatah caia, bak cando pimpiang dilereng, iko elok etan
katuju.
Sifat seorang laki-laki atau perempuan yang tidak mempunyai pendirian dan
ketetapan hati dalam segala hal.

64. Basikelah anggan kanai, basisuruak jikok kanai, tasindoroang nyato
kanai.
Sifat yang harus dihindarkan, seorang yang tidak mau bertanggung jawab atas
segala perbuatannya.

65. Budi nan tidak katinjauan, paham nan tidak kamaliangan.
Seseorang yang tidak mau kelihatan budi, dan selalu hati-hati dalam berbuat
bertindak dalam pergaulan.

66. Bak basanggai diabu dingin, bak batanak ditungku duo.
Suatu pekerjaan yang sia-sia dan kurang mempunyai perhitungan.

67. Bak taratik rang sembahyang, masuak sarato tahu, kalua sarato takuik.
Seseorang yang mengerjakan sesuatu dengan penuh ketelitian dan menguasai segala persoalannya.

68. Bak galagak gulai kincuang, bak honjak galanggang tingga.
Seseorang yang berlagak pandai dalam sesuatu, tetapi yang sebenarnya kosong
belaka.

69. Bak ayam lapeh malam, bak kambiang diparancahkan.
Seorang yang kehilangan pedoman hidup serta pegangan, berputus asa dalam
sesuatu.

70. Bak balam talampau jinak, gilo maangguak tabuang aia, gilo mancotok
kili kili.
Seseorang yang mudah dipuji sehingga kalau telah dipuji bisa terbuka segala
rahasia.

71. Bagai kabau jalang kareh hiduang, parunnyuik pambulang tali, tak tantu
dima kandang nyo.
Seseorang yang keras kepala tak mau menerima nasehat orang lain, sedangkan
dia sendiri tak memahami tentang sesuatu.

72. Bak umpamo badak jantan, kuliek surieh jangek lah luko, namun lenggok
baitu juo.
Seorang yang tidak tahu diri, sudah tua disangka muda, ingin kembali cara
yang muda.

73. Bak ma eto kain saruang, bak etong kasiak dipantai.
Suatu persoalan yang tidak berujung berpangkal dan tidak ada keputusannya
dalam masyarakat.

74. Barundiang siang caliak-caliak, mangecek malam agak-agak
Berbicaralah dengan penuh hati-hati dan jangan menyinggung orang lain.

75. Bak manungkuih tulang didaun taleh, bak manyuruakan durian masak.
Suatu perbuatan jahat walaupun bagaimana dia pandai menyembunyikannya,
lambat laun akan diketahui orang lain juga.

76. Bilalang indak manjadi alang, picak-picak indak jadi kuro-kuro. Walau
disapuah ameh lancuan, Kilek loyang kan tampak juo.
Setiap penipuan yang dilakukan dan ditutup dengan kebaikan, dia akan
kelihatan juga kemudian.

77. Bak mandapek durian runtuah, bak mandapek kijang patah.
Seseorang yang mendapat keuntungan dengan tiba-tiba, yang tidak dikira pada
mulanya.

78. Bagai sipontong dapek cicin, bak mancik jatuah kabareh.
Nikmat yang diperdapat sedang orang yang bersangkutan lupa dari mana asal
mula- nya,dan menjadikan dia lupa diri.

79. Bak kabau dicucuak hiduang umpamo langgau di ikua gajah.
Seseorang yang selalu menurut kemauaan orang lain, tanpa mengeluarkan
pendapat hatinya.

80. Bak mamaga karambia condong, bak ayam baranak itiak.
Pengetahuan seseorang yang tidak dapat dimamfaatkan dan berfaedah bagi
dirinya, tetapi menguntungkan kepada orang lain.

81. Bak mangantang anak ayam, umpamo basukek baluik hiduik.
Suatu masyarakat karena kurang keahlian sulit untuk disusun dan dikoordinir.

82. Bak mahambek aia hilia, bak manahan gunuang runtuah.
Mengerjakan suatu pekerjaan berat yang harus dikerjakan bersama, dikerjakan
sendirian, dan tidak mempunyai keahlian pula tentang itu.

83. Bak mancari jajak dalam aia, bak mancari pinjaik dalam lunau.
Mencari sesuatu yang mustahil didapat, walaupun sesuatu itu ada.

84. Bak manatiang minyak panuah, bak mahelo rambuik dalam tapuang.
Suatu pekerjaan yang dikerjakan dengan hati-hati dan teliti, karena
memikirkan akibatnya.

85. Bak aia didaun kaladi, bak talua diujuang tanduak.
Sesuatu yang sulit menjaganya dalam pergaulan, kalau hilang atau jatuh
hilang semua harapan, seperti kehilang budi dari seseorang.

86. Bak manggadangkan anak ula, umpamo mamaliharo anak harimau.
Seseorang yang didik dari kecil dengan ilmu pengetahuan, tetapi kelak
setelah dia besar dibalas dengan perbuatan yang jahat.

87. Bak aia jatuah ka kasiak, bak batu jatuah ka lubuak.
Sesuatu persoalan yang diajukan, tetapi dilupakan buat selamnya, yang
seharusnya perlu lu ditekel dengan segera.

88. Bak bagantuang di aka lapuak, bak bapijak didahan mati.
Seseorang yang mengantungkan nasib pada orang yang sangat lemah ekonomi dan pemikirannya.

89. Bak ayam indak ba induak, umpamo siriah indak ba junjuang.
Suatu masyarakat atau anak-anak yang tidak ada yang akan memimpin atau
memeli-haranya.

90. Bak malapehkan anjiang tasapik, bak mangadangkan anak harimau.
Seseorang yang ditolong dengan perbuatan baik diwaktu dia dalam kesempitan
tetapi setelah dia terlepas dari kesulitan, dia balas dengan kejahatan.

91. Bak api didalam sakam, aia tanang mahannyuik kan.
Seseorang yang mempunyai dendam diluar tidak kelihatan, tetapi setelah
terjadi kejahatan saja baru diketahui.

92. Bak tapijak dibaro angek, bak cando lipeh tapanggang.
Seseorang yang sifatnya tergesa-gesa, berbuat tanpa memikirkan akibat.

93. Bak maungkik batu dibancah, bak manjujuang kabau sikua.
Suatu pekerjaan yang sukar dikerjakan, dan kalau dikerjakan menjadi sia-sia,
bahkan menimbulkan kesulitan.

94. Baban barek singguluang batu, kayu tapikua dipangkanyo
Suatu pekerjaan yang dikerjakan tetapi tidak ada keuntungan materil yang
diharapkan (social)
95. Bak kudo palajang bukik, umpamo gajah paangkuik lado.
Suatu pekerjaan bersamasalah seorang dari orang yang berjasa dalam pekerjaan
itu tidak diberi penghargaan sewajarnya.

96. Bak banang dilando ayam, bak bumi diguncang gampo.
Suatu kerusuhan dan kekacauan yang timbul dalam suatu masyarakat yang sulit
untuk diatasi.
97. Bak baluik di gutiak ikua, bak kambiang tamakan ulek.
Seseorang yang mempunyai sifat dan tingkah laku yang kurang sopan dan tidak
memperdulikan orang lain yang tersinggung karena perbuatannya.
98. Babana ka ampu kaki, ba utak ka pangka langan.
Seseorang yang mudah tersinggung dan mudah berkelahi karena hal kecil.

99. Baumpamo batuang tak bamiyang, bak bungo tak baduri.
Seseorang yang tidak mempunyai sifat malu dalam hidup, baik laki 2 dan
perempuan

100. Basilek dipangka padang, bagaluik diujuang karieh, kato salalu
baumpamo, rundiang salalu bamisalan.
Pepatah, petitih, mamang, bidal, pantun dan gurindam Adat Minang Kabau,
selalu mempunyai arti yang tersurat dan tersirat ( berkias )

101. Bakato sapatah dipikiri, bajalan salangkah madok suruik.
Setiap yang akan dikatakan hendaklah dipikirkan lebih dahulu, sehingga
perkataan itu tidak menyinggung orang lain.

102. Bajalan paliharolah kaki, maliek paliharolah mato.
Menurut adat berjalan dan melihat, bahkan setiap gerak dan perilaku
hendaklah di- awasi, jangan sampai merussak perasaan orang lain.

103. Bukik putuih rimbo kaluang, dirandang jaguang dihanggusi. Hukum putuih badan tabuang, dipandang gunuang ditangisi.
Seseorang yang berpantun diwaktu dia akan menjalani hukuman karena melawan penjajah Belanda.

Sumber : Arsip Pribadi

 

QUOTE

 

  andreandhika
  View Public Profile
  Find More Posts by andreandhika
17-11-2009, 10:05 AM

  #145

andreandhika

kaskus maniac

 

 

UserID: 576153

Join Date: Oct 2008

Location: Merantau di Bandung

Posts: 6,848

 

Petatah-Petitih : C

Spoiler for Isi:
104. Camin nan tidak namuah kabua, palito nan tidak kunjuang padam.
Ajaran Adat/Syarak di Minangkabau bagaimanapun tetap dicintai dan dihormati oleh masyarakatnya

105. Cadiak jan bambuang kawan, gapuak nan usah mambuang lamak, tukang nan tidak mambuang kayu.
Dalam pergaulan hendaklah bisa mempergunakan semua orang, jangan dengan
jalan bertindak sendiri, walaupun cukup mempunyai kecerdasan.

106. Condong jan kamari rabah, luruih manantang barieh Adat.
Didalam pergaulan hendaklah mempunyai pendirian yang kokoh, dan selalu
dijalan yang benar.

107. Cupak basitalago panuah, undang maisi kandak, bak kain pambaluik tubuah, paralu dipakai tak buliah tidak.
Adat dan Syarak di Minangkabau adalah dua ajaran yang mutlak dipakai dan
diamalkan.

108. Capek kaki ringan tangan, capek kaki indak panaruang, ringan tangan
bukan pamacah.
Sifat pemuda-pemudi yang terpuji dan dikehendaki oleh Adat dan agama di
Minang kabau. Yakni tangkas dan kesatria tetapi tidak melampaui kesopanan.

109. Cadiak malam biguang siang, gilo maukia kayu tagak.
Seseorang yang panjang angan-angan, tetapi satupun tak dapat dikerjakannya,
rencana tinggal rencana, mempunyai sifat pemalas.

110. Cancang tadadek jadi ukia, kuah talenggang ateh nasi.
Suatu pekerjaan yang tidak terduga salah melaksanakannya, tetapi karena
keahliannya dapat menjadi baik.

111. Cinto banyak parisau ragu, budi manunggu di ulemu, paham babisiak
didalam bathin.
Sifat seseorang yang selalu mengelamun, tetapi tak berani melahirkan maksud
hati.

112. Caliak anak pandang minantu, mato nan condoang ka nan elok.
Seorang ibu/bapak hendaklah mencari menantunya yang sesuai dengan anaknya.

113. Calak-calak ganti asah, pananti tukang manjalang datang, panunggu dukun manjalang tibo.
Seseorang yang dapat bertindak sementara tenaga yang diharapkan dan ditunggu datang, (memberikan pertolongan pertama)

114. Cabua samo dibuang, usua samo dipamain.
Setiap kita harus menjauhi perbuatan cabul, dan selalulah mempergunakan
informasi dengan sebaik-baiknya.

Sumber : Arsip Pribadi

 

QUOTE

 

  andreandhika
  View Public Profile
  Find More Posts by andreandhika
17-11-2009, 10:07 AM

  #146

andreandhika

kaskus maniac

 

 

UserID: 576153

Join Date: Oct 2008

Location: Merantau di Bandung

Posts: 6,848

 

Petatah-Petitih : D

Spoiler for Isi:
115. Dek ribuik rabahlah padi, dicupak datuak tumangguang, hiduik kalau tidak babudi, duduak tagak kamari tangguang.
Seseorang yang tidak berbudi pekerti yang baik maka hidupnya dalam
masyarakat serba susah dan sukar mendapat teman.

116. Dicancang pua manggarik andilau.
Seorang membikin malu semua keluarga merasa malu.

117. Dimudiak tubo dilapeh, dihilia lukah mananti, ditanggah jalo takambang, dilua parangkok makan.
Suatu pekerjaan dalam masyarakat, atau suatu persoalan yang tidak dapat
mengelak- kan diri dari padanya.

118. Dek ketek taanjo-anjo, lah gadang tabao-bao, lah tuo tarubah tido,
sampai mati manjadi paranggai.
Setiap pekerjaan yang dibiasakan mengerjakannya semenjak kecil baik atau
buruk, sukar untuk merobahnya, bahkan sampai mati tetap akan merupakanpakaian.

119. Dimano kain kabaju, diguntiang indaklah sadang, lah takanak mangko
diungkai, di- mano nagari namuah maju, Adat sajati nanlah hilang, dahan jo rantiang nan dipakai.
Kamajuan suatu negri di Minangkabau, tidak akan dapat dicapaidengan baik,
kalau kiranya ajaran Adat diamalkan tidak sepenuh hati, atau tinggal sebutan.

120. Dalam aia buliah diajuak, dalam hati siapo tahu.
Manusia bisa mengetahui yang lahir, yang bathinnya dalam hati manusia hanya Tuhan yang mengetahuinya.

121. Dimano bumi dipijak, disinan langik dijunjuang, dimano sumua dikali
disinan aia disauak, dimano nagari diunyi disinan Adat dipakai.
Ajaran Adat Minangkabau dapat diamalkan dimana saja, asal pandai
menyesuaikan diri dengan masyarakat yang kita gauli.

122. Darah samo dikacau, dagiang samo dilapah, tanduak samo ditanam.
Meresmikan penggangkatan atau penobatan suatu jabatan didalam Adat seperti
melantik penghulu.

123. Dihannyuik ka aia dareh, dibuang katah lakang.
Membuang segala sifat-sifat yang jelek dan meninggalkan segala perbuatan
yang ter- cela, tidak ingin mengulang kembali.

124. Dibaok ribuik dibaok angin, dibaok pikek dibaok langgau, muluik jo hati kok balain pantangan Adat Minangkabau.
Lain dimulut lain dihati, tidak sesuai kata dengan perbuatan adalah larangan
dalam Adat Minangkabau.

125. Dikaji Adat nan ampek, itu pusako tanah Minang. Nak tuah cari sapakaik, nak cilako bueklah silang.
Bersatu teguh dan kuat, bercerai dan berpecah belah adalah kelemahan dan
kehancuran.

126. Ditiliak duduak hukum Adat, ateh bainah nan duo baleh. Sarintiak
kudarat jo iradat, dikurasai soko mangko nyo jaleh.
Untuk memahami dan mendalami ajaran Adat dan filsafatnya perlu menghendaki ketekunnan dan mau memahami arti yang tersirat.

127. Diatua cupak nan duo, dikaji kato nan ampek, dalam tambolah tasuo,
paham disinan mangko dapek.
Kalu untuk mendalami ajaran Adat dan filsafatnya jangan hanya sekedar
menangapi arti lahir kata, tetapi perlu dipahami arti yang tersirat dibelakangnya.

128. Dibilang kato nan ampek, partamo kato pusako, sanang hati santoso
tampek, disinan ado raso mardeka.
Kemerdekaan itu baru dapat dirasakan hasilnya apabila pembangunan dibidang
kesejahteraan hidup dan tempat kediaman telah cukup dan selesai.

129. Dubalang kato mandareh, pagawai kato basipaik, antaro masin jo padeh, disinan raso mangkonyo dapek.
Setelah dibandingkan ajaran Adat Minangkabau dengan Adat Adat lain, maka
disana baru jelas nilainya yang baik.

130. Dek rajin pandai nan datang, dek malu buruak tasuo, hari pagi mananti
patang, insyaflah diri dengan tubuah.
Ingatlah didalam hidup, muda akan menjadi tua, tua akan kembali kepada
asalnya yakni kembali kepada tanah.

131. Deta batiak basaluak timbo, pakaian bangsawan rang di Minang. Dek
cadiak niniak nan baduo, dituka bantuak deta datang.
Kebijaksanaan yang baik yang dapat diamalkan dalam pergaulan hidup, menjamin hubungan baik sesama angota masyarakat yang datang dan yang menanti.

132. Dibukak buhua deta datuak, disamek kain saluak timbo. Kok gapuak lamak tak dibu-ang, dek pandai alam santoso.
Kebijaksanaan dalam pergaulan, pandai menyesuikan diri menimbulkan hubungan yang harmonis sesama anggota masyarakat.

133. Dibaliak pandakian ado panurunan, dibaliak panurunan ado pandakian.
Dibalik kesusahan ada kemudahan, dibalik penderitaan ada kesenangan.

134. Ditiliak barieh jo balabeh, jo papatah pakaian rang panghulu. Supayo
budi samo marateh, nak tantu ruweh jo buku.
Kalau budi diamalkan dalam pergaulan, dapat menentukan seseorang baik dan
buruk.

135. Didalam luhak nan tigo, untuak padoman dalam hiduik, kato kiasan
didalamnyo, indaklah paham kok indak dirunuik.
Ajaran Adat Minangkabau banyak mengandung kiasan dan perumpamaan, tidaklah dapat dipahami kalau tidak benar didalami.

136. Dimaso tuo mangucambah, bukanlah tuo manyularo, sungguah kasumba alah merah tibo disago nan nyato bana.
Tentang sumber pepatah budi merah sago jadi pilihan, walaupun ada yang merah selain dari sago.

137. Dimano asa titiak palito, dibaliak telong nan batali, dari mano asa
niniak moyang kito iyo dilereang gunuang marapi.
Orang Minang asal mula keturunannya ialah dilereng gunung merapi Pariangan Padang Panjang.

138. Diagak mangko diagiah, dibaliak mangko dibalah.
Setiap pekerjaan yang akan dikerjakan hendaklah dipikirkan semasak-masaknya, dan buatlah rencana kerja.

Sumber : Arsip Pribadi

 

QUOTE

 

  andreandhika
  View Public Profile
  Find More Posts by andreandhika
17-11-2009, 10:10 AM

  #147

andreandhika

kaskus maniac

 

 

UserID: 576153

Join Date: Oct 2008

Location: Merantau di Bandung

Posts: 6,848

 

Petatah-Petitih : E & F

Spoiler for Isi:
=E=

139. Elok baso tak katuju, baik baso tak manantu.
Seseorang yang kurang perhitungan dalam pergaulan terlalu royal dengan
kawan.

140. Elok diambiak jo etongan, buruak dibuang jo mufakaik.
Didalam Adat setiap yang tidak baik, dibuang baik-baik dengan perhitungan
dan musyawarah, begitupun yang baik perlu diambil dengan mufakat.

141. Elok sairiang jo juru mudi, elok saiyo jo sakato, kok pandai bamain
budi, nan lia jinak malakok.
Kalau pergaulan dilengkapi dengan budi yang baik dan tinggi, segala
kesukaran dapat diatasi.

142. Elok nan tidak mangalua, gadang nan indak mangatanggah.
Seseorang yang tidak berani mengeluarkan pendapatnya dalam pergaulan.

143. Elok bak karabang talua itiak, eloknyo tabuang juo, indak babaliak naik
lai.
Orang pandai dan cerdik, tetapi tidak mempergunakan kepandaiannya dan
kecerdasan untuk kepentingan orang banyak.

144. Elok tungkuih tak barisi, gadak agak tak manyampai.
Seseorang yang lagaknya seperti orang pandai terlalu jelimet tetapi tidak
berhasil.

145. Elok nagari dek panghulu, elok tapian dek nan mudo, elok masajik dek
tuanku, elok rumah dek bundo kanduang.
Baik suatu negari karena pimpinannya, begitupun Masjid, tepian karena pemuda pemudi yang tinggi budinya.

=F=

146. Faham insyaf faham nan haniang, faham sangko didoroang hati.
Keinsyafan yang sungguh datang dari hati akan menimbulkan kecintaan untuk
berbuat kebaikan.

147. Faham sak barisi antah, faham waham bambao lalai.
Keragu-raguan karena kurang keinsyafan, ia akan membawa kepada kelalaian
dalam suatu pekerjaan yang dilaksanakan.

148. Faham yakin ulemu tatap, ujuik satu pangang bunta.
Keyakinnan akan membawa ketetapan hati, dan tekun menghadapi sesuatu
pekerjaan.

149. Faham arieh balawan banyak, faham cadiak maangan urang.
Mempunyai faham yang terlalu arief menimbulkan sak wasangka, dan cerdik yang tidak dengan pengetahuan akan selalu merugikan diri sendiri.

150. Faham waham mambao lalai, faham mati mangunyah bangkai.
Ragu membawa kelalaian, cemburu buta merugikan diri sendiri.

Sumber : Arsip Pribadi

 

QUOTE

 

  andreandhika
  View Public Profile
  Find More Posts by andreandhika
17-11-2009, 10:13 AM

  #148

andreandhika

kaskus maniac

 

 

UserID: 576153

Join Date: Oct 2008

Location: Merantau di Bandung

Posts: 6,848

 

Petatah-Petitih : G

Spoiler for Isi:
151. Gadang ombak caliak kapasianyo, gadang kayu caliak kapangkanyo.
Menilai seseorang jangan dari pakaiannya, tetapi nilailah dari
pengetahuannya dan budi pekertinya.

152. Gadang buayo dimuaro, gadang garundang dikubangan.
Seseorang akan berkuasa dalam lingkungan dan bidangnya masing-masing.

153. Gadang sendok tak mambao, gadang suok tak manganyang, gadang antak indak lalu.
Orang yang besar bicara takabur dan sombong, biasanya tidak sebesar apa yang
di- bicarakannya yang dapat dibuatnya.

154. Gadang tungkuih tak barisi, gadang galogok tak bamalu.
Seseorang yang berlagak sombong dan angkuh biasanya dia kurang mempunyai
rasa malu.

155. Galogok kuciang kanaiak, bak mancik palajang atah.
Seseorang yang senantiasa tergesa-gesa dalam setiap pekerjaan, tetapi
hasilnya sangat mengecewakan.

156. Gadang tungkuih tak barisi, tungkuih elok pangabek kurang.
Seseorang yang bertampang pandai dan pintar, tetapi sebenarnya isi kosong
dari segala-galanya

157. Gadanglah aia banda baru, nampak nan dari mandi angin. Elok nan usang dipabaru, pado mancari ka nan lain.
Dari pada mencari sesuatu yang baru, lebih baik memelihara dan memperbaiki
yang telah ada.

158. Gadiang tak ado nan tak ratak, tak ado mingkudu nan tak bagatah.
Sifat tersalah dan lupa itu adalah sifat bagi manusia, kecuali yang qadim
hanya sifat ALLAH.

159. Gadang jan malendo, panjang jan malindih.
Kalau menjadi orang yang memegang kekuasaan jangan berbuat sekehendak hati.

160. Gadang kayu gadang bahan, ketek kayu ketek bahannyo.
Berbuatlah dalam masyarakat, baik berkorban dan bekerja sesuai dengan
kemampuan kita masing-masing.

161. Gadang agiah baonggok, ketek agiah bacacah.
Setiap pembahagian dalam bersama hendaklah disesuaikan dengan hasi yang
diperoleh.

162. Gayuang basambuik, kato bioso bajawab, himbau basahuti.
Kebaikan orang lain hendaklah dibalas dengan kebaikan dengan ikhlas dan
jujur.

163. Gabak dihulu tando kahujan, cewang dilangiek tando kapaneh.
Ada suatu alamat dan tanda-tanda menunjukkan mara bahaya akan datang, atau kerusuhan akan terjadi.

164. Garuih tak namuah hilang walau nan luko lah sambuah bana.
Suatu kejahatan yang dibuat seseorang yang sulit dilupakan oleh orang
banyak.

165. Geleang kapalo bak sipatuang inggok, lonjak bak labu dibanam.
Seseorang yang talen dan gagah yang dibuat-buat karena sombong dan
angkuhnya.

166. Gadang maimpok, panjang malindieh, laweh nak manyawok.
Sifat seseorang berkuasa yang ingin memperbudak orang lain dalam segala hal.

167. Guruah patuih panubo limbek, pandan tajamua disubarang, tujuah ratuih carikan ubek badan batamu mangkonyo sanang.
Seseorang yang sakit karena cinta dan rindu kepada sesuatu atau kepada
seseorang, dia akan sembuh kapan dapat bertemu atau tercapai yang
dicintainya.

168. Gadih panagak ateh janjang, gadih pancaliak bayang-bayang.
Larangan bagi seorang anak gadis di Minangkabau.

169. Galundi disawah ladang, sarik indak babungo lai, budi kalau nampak dek urang, hiduik indak baguno lai.
Baik laki-laki atau perempuan kalau budi telah kelihatan dalam pergaulan,
sulit untuk dipercaya buat selama-lamanya.

170. Gilo dimabuak bayang-bayang, gilo maukia kayu tagak.
Seseorang yang selalu hidup dalam khayalan tetapi tak mau berusaha.

171. Galang dicinto galang buliah, niaik sampai cinto basuo.
Seseorang yang memperoleh nikmat yang selama ini menjadi idamannya.

Sumber : Arsip Pribadi

 

QUOTE

 

  andreandhika
  View Public Profile
  Find More Posts by andreandhika
17-11-2009, 10:14 AM

  #149

andreandhika

kaskus maniac

 

 

UserID: 576153

Join Date: Oct 2008

Location: Merantau di Bandung

Posts: 6,848

 

Petatah-Petitih : H

Spoiler for Isi:
172. Habih sandiang dek bagesoh, habih miyang dek bagisia.
Pergaulan bebas antara muda dan mudi, akan menghilangkan rasa malu antara
dua insan yang berlainan jenis.

173. Habih bisa dek biaso, habih gali dek galitik.
Pekerjaan yang dilarang oleh adat dan syarak akan merupakan kebiasaan
mengerjakannya, kalau rasa malu telah hilang dari diri seseorang.

174. Hati gajah samo dilapah, hati tunggau samo dicacah.
Rasa social dalam hidup bergaul, harus melaksanakan pembahagian keuntungan dengan adil melihat kepada keuntungan yang diperoleh sesuai dengan usaha masing masing.

175. Hawa nan pantang karandahan, nafasu nan pantang kakurangan.
Nafsu itu seperti lautan tak penuh karena air dan sampah.

176. Hanyuik sarantau sagan badayuang, karano tidak mambao galah. Kanan jo kiri tak malenggong, mudharat mamfaat tak takana.
Seseorang dalam pekerjaannya tidak memikirkan kerugian dan kesakitan orang
lain.

177. Hati ibo mambao jauah, sayang dikampuang ditinggakan, hati luko
mangkonyo sambuah, tacapai niaik jo tujuan.
Seseorang yang rajin berusaha untuk mencapai cita-citanya, dia belum merasa
puas kalau belum dapat dicapainya.

178. Hujan batu dikampuang kito, hujan ameh dikampuang urang, walau bak mano misikin misikin awak, bacinto juo badan nak pulang.
Kecintaan seseorang kepada kampung halaman tumpah darahnya, walau senang badan dirantau orang namun kampung teringat juga

179. Harok diburuang tabang, punai ditangan dilapehkan.
Seseorang yang mengharapkan sesuatu yang belum tentu didapatnya, tetapi dia
telah membuang apa yang dimilikinya.

180. Hari sahari diparampek, hari samalam dipatigo.
Seseorang yang pandai mempergunakan waktu dalam hidupnya.

181. Hutang lansai dek babaia, ketek utang dek angsuran.
Hutang wajib dibayar, dan dia akan bertambah kecil kalau tetap diangsur
membayar.

182. Hulu baiak pandai batenggang, hulu malang salah galogok.
Seseorang akan bahagia kalau pandai bertengang dalam hidup, tetapi bahaya
mudah terjadi kalau tidak mempunyai perhitungan.

183. Haniang saribu aka, pikia palito hati.
Seseorang yang tenang dalam menghadapi kesulitan akan mudah mengatasi
kesulitan karena pikiran itu pelita hati.

184. Hukum jatuah sangketo sudah, dandam habih kasumat putuih.
Terciptanya perdamaian dalam masyarakat.

185. Habih dayo badan talatak, habih paham aka baranti.
Berusahalah sejauh kemampuan yang ada pada kita dalam masyarakat.

186. Hilang raso jo pareso, habih malo jo sopan, hewan babantuak manusia.
Kalau raso pareso telah lenyap dari seseorang, walaupun hilang sendirinya,
bukan disebut manusia lagi, tetapi hewan yang berbentuk manusia.

187. Hari baiak dibuang-buang, hari buruak dipagunokan.
Seseorang yang senang tiasa membuang waktu yang baik, dan memakai waktu yang banyak untuk hura hura.

Sumber : Arsip Pribadi

 

QUOTE

 

  andreandhika
  View Public Profile
  Find More Posts by andreandhika
17-11-2009, 10:17 AM

  #150

andreandhika

kaskus maniac

 

 

UserID: 576153

Join Date: Oct 2008

Location: Merantau di Bandung

Posts: 6,848

 

Petatah-Petitih : I & J

Spoiler for Isi:
188. Iduik batampek, mati bakubua, kuburan hiduik dirumah tanggo, kuburan mati ditanggah padang.
Seseorang harus mempunyai tempat kediaman, dan kalu mati perlu dikuburkan.

189. Inggok mancakam batang, tabang manumpu dahan.
Perpindahan masyarakat dari suatu negeri kenegeri lain, diperlukan
penyesuaian diri dengan masyarakat yang ditempati.

190. Ingek-ingek sabalun kanai, bakulimek sabalun habih.
Dalam bergaul perlu ada kehati-hatian jangan sampai berbuat kesalahan.

191. Iman nan tak buliah ratak, kamudi nan tidak buliah patah.
Ke-Imanan harus dijaga jangan sampai tergelincir, dan kemudian harus dijaga
jangan sampai patah, karena kedua-duanya menjadikan karam seseorang dalam
kehidupan dan kehilangan pedoman.

192. Isi kulik umpamo lahia, gangam arek pagangan taguah.
Sesuaikanlah kata dengan perbuatan, dan itulah yang harus diamalkan didalam hidup.

193. Indomo di Saruaso, Datuak Mangkudun di Sumaniak, sabab anak jatuah binaso, ibu bapak nan kurang cadiak.
Kemelaratan dan kesesatan seorang anak adalah disebabkan kelalaian kedua
orang ibu bapaknya.

194. Ilang tak tantu rimbonyo, hanyuik tak tantu muaronyo.
Sesuatu persoalan yang tidak tentu penyelesaiannya dan hilang begitu saja.

=J=

195. Jalan dialiah dek rak lalu, cupak dipapek dek rang manggaleh.
Secara tidak disadari kebudayaan asli kita dipenggaruhi oleh kebudayaan dan
adat istiadat asing.

196. Janji biaso mungkia, titian biaso lapuak.
Peringatan agar jangan mudah berjanji dengan seseorang, hendaklah dikuatkan
kata-kata Insya Allah.

197. Jan dicampuakan durian jo antimun, jan dipadakekkan api jo rabuak.
Selalulah hati-hati terhadap pergaulan muda mudi, karena pergaulan bebas
akan mengakibatkan rusaknya moral antara keduanya.

198. Jan taruah bak katidiang, jan baserak bak anjalai.
Setiap yang akan dikatakan hendaklah dipikirkan terlebih dahulu, karena
lidah tidak bertulang, membicarakan orang lain.

199. Jauah nan buliah ditunjuakkan, dakek nan buliah dikakokkan.
Sesuatu bukti dan keterangan yang dapat dikemukakan dan ditunjukkan dengan nyata.

200. Jalan pasa nan kadituruik, labuah goloang nan kaditampuah.
Selalulah kita berbuat dan bertindak atas kebenaran dan menurut
undang-undang yang berlaku.

201. Jatuah mumbang jatuah kalapo, jatuah bairiang kaduonyo. Rusak adaik
hancua pusako habih kabudayaan nan usali.
Kalau tidak hati-hati dan tidak dibina dan dikembangkan kebudayaan asli
(Adat Minagkabau) hancurlah kebudayaan asli kita.

202. Jikok panghulu bakamanakan, maanjuang maninggikan. Pandai nan usah dilagakkan manjadi takabua kasudahannyo.
Pengetahuan dan kepintaran jangan dibanggakan karena mengakibat hati menjadi takbur jadinya.

203. Jauah cinto mancinto, dakek jalang manjalang.
Rasa kekeluargaan yang tak kunjung habis, walau jauh dimata tapi dekat
dihati.

204. Jangek suriah kuliklah luko, namun lenggok baitu juo.
Seseorang yang tidak tahu diri walaupun dia telah jatuh hina karena
perbuatannya, tetapi dia tetap membanggakan diri.

205. Jan disangko murah batimbakau, maracik maampai pulo, jan disangko murah pai marantau, basakik marasai pulo.
Hidup dirantau orang tidaklah semudah hidup dikampung halaman tempat kita
dilahirkan, karena jauh handai tolan.

206. Jauah bajalan banyak diliek, lamo hiduik banyak diraso.
Jauh berjalan banyak dilihat, lama hidup banyak pengalaman.

Sumber : Arsip pribadi

 

QUOTE

 

  andreandhika
  View Public Profile
  Find More Posts by andreandhika
17-11-2009, 10:21 AM

  #151

andreandhika

kaskus maniac

 

 

UserID: 576153

Join Date: Oct 2008

Location: Merantau di Bandung

Posts: 6,848

 

Petatah-Petitih : K

Spoiler for Isi:
207. Kuaik rumah karano sandi, rusak sandi rumah binaso, Kuat bangso karano budi, Rusak budi hancualah bangso.
Ketinggi suatu bangsa akan ditentukan oleh kepribadian bangsa itu sendiri.
Kalau budi bangsanya telah hancur, akibat kehancuran bangsa itu sendiri.

208. Kilek baliuang lah ka kaki, kilek camin lah ka muko.
Suatu perbuatan dan perkataan yang telah difahami maksud dan tujuannya.

209. Kalau hari lah paneh lah lupo kacang jo kuliknyo
Melupakan jasa baik orang lain yang pernah menolong kita, Tetapi kapan kita
telah mendapat kesenangan atau yang dicitakan melupakannya.

210. Kalau karuah aia di hulu sampai ka muaro karuah juo.
Pada umumnya keturunan menentukan corak dan kelakuan yang pernah dimiliki oleh ibu bapaknya.

211. Kalau kuriak induaknyo rintiak anaknyo.
Ibu bapak yang baik akan melahirkan anak-anak yang baik pula dan sebaliknya.

212. Kasingka talalu ampang, kapitungguah talampau unjua.
Seseorang yang memiliki pengetahuan serba tanggung sehingga tidak dapat
dimam- faatkannya.

213. Kato iduik banyawa iduik, kato mati bapambunuahan.
Suatu keterangan yang diberikan ternyata ada kebenarannya, dan suatu
keterangan yang tidak terbukti kebenarannya.

214. Kuaik katam karano tumpu, kuaik sapik karano takan.
Suatu pekerjaan atau kewajiban yang dikerjakan karena terpaksa, bukan karena
kesadaran.

215. Ka bukik samo mandaki kalurah samo manurun.
Suatu pekerjaan yang dikerjakan secara bersama dan didorong oleh kesadaran.

216. Kasuri tuladan kain, kacupak tuladan batuang.
Suatu pekerjaan begitupun tingkah laku dan peranggai yang dapat dicontoh
oleh orang lain.

217. Kacak langan lah bak langan, kacak batih lah bak batih.
Seseorang yang baru saja mendapatkan suatu nikmat tetapi senantiasa
dipergunakan dengan hati bangga dan sombong.

218. Kalau tasungkuik pado nan tinggi, jikok basanda pado nan gadang.
Sesuatu perbuatan hendaklah dilandaskan kepada Agama, Adat dan Undang-Undang Pemerintah.

219. Kato panghulu manyalasai, mandareh kato dubalang. Adaik kok kurang
takurasai, dunia manjadi takupalang.
Ajaran Adat Minangkabau yang sejati kalau tidak diamalkan oleh
masyarakatnya, hilanglah budi didalam diri.

220. Kalau dek pandang sapinteh lalu, banyak pahamnyo tagaliciak, pandai tak rago dek ba guru, salam tak sampai pado kasiah.
Ajaran Adat tidak dapat dipahami, apalagi untuk diamalkan kalau sekiranya
hanya dengan mendengar pepatah petitih, tampa mendalaminya.

221. Katiko taimpik nak diateh, katiko takuruang nak dilua, bajalan baduo
nak ditangah bajalan surang nak dahulu.
Pepatah ini mengandung arti: bagaimana sulitnya memimpin masyarakat yang
jiwa-nya sangat kritis dan koreksi.

222. Kahilia jalan ka Padang, ka mudiak jalan ka Ulakan, kok musuah indak
dihadang, tasuo nan indak ba ilakkan.
Tidak mau bermusuhan dalam hidup bermasyarakat tetapi kalua datang dengan
tiba-tiba tidak pula dielakkan.

223. Kahilia jalan ka Sumani, sasimpang jalan ka Singkarak, saukua mangko
manjadi, sasuai mangko takanak.
Sesuatu hendaklah dengan musyawarah untuk mufakat. Satu pendapat dan satu tujuan.

224. Kaduo kato mufakat, sakato urang kasadonyo, elok sapahan sahakikat,
santoso kito salamonyo.
Satu pendapat dan satu gerak, satu tujuan akan melahirkan kesentosaan dan
kebahagiaan dalam masyarakat.

225. Kaampek kato kamudian, patuik bana kato dicari, taruah naraco jo
katian, paniliak langgam nan tadiri.
Didalam diri manusia yang berpengetahuan dan diamalkannya, ada neraca yang menentukan baik dan buruk.

226. Kato rajo kato basahajo, kato titah kato balimpahan, dari duo capailah
tigo, jangan sakali disudahi.
Setiap manusia perlu mempunyai cita-cita yang tinggi dan mulia, tetapi harus
dicapai dengan cara ber angsur-angsur.

227. Kato panghulu manyalasai, kato alim kato hakikat, talamun patuik kito
kakeh, lahia jo bathin nak saikek.
Perlu penggalian adat dan agama Islam secara mendalam , sehingga lahir dan
bathin dapat sesuai.

228. Kato bapak kato panggaja, kato kalipah dari mamak, mujua indak dapek kito kaja, malang tak dapek kito tulak.
Keuntungan tak dapat dikejar-kejar, begitupun mara bahaya dan musibah tidak
kuasa manusia menolaknya.

229. Kato guru kato batuah, kato saudaro paringatan, kuncilah bathin jan
taruah, budi nan jan sampai nampak.
Keteguhan bathin menyimpan rahasia seseorang, menjadikan orang yang teguh
ini mulia budinya.

230. Kato parampuan kato manuruik, mangambiak hati suami, labiahkan rusuah jo takuik, jarek sarupo jo jarami.
Rusuh hati jangan kelihatan, takut paham tergadai, hati-hati dalam berbicara
karena banyak musuh dalam selimut.

 

QUOTE

 

  andreandhika
  View Public Profile
  Find More Posts by andreandhika
17-11-2009, 10:22 AM

  #152

andreandhika

kaskus maniac

 

 

UserID: 576153

Join Date: Oct 2008

Location: Merantau di Bandung

Posts: 6,848

 

Petatah-Petitih : K Bag.2

Spoiler for Isi:
231. Kato adaik pahamnyo aman, malangkapi rukun dengan syarat, kalau elok pegang padoman, santoso dunia jo akhirat.
Ajaran adat dan agama Islam kalau benar-benar diamalkan, menjamin
keselamatan dunia akhirat.

232. Koroang kampuang didalam jurai, baitu limbago sajak dahulu, dunialah lamo inyo pakai, raso pareso nyolah tahu.
Orang yang tua harus dihormati, karena ketuaannya dia telah banyak merasakan pahit manis dalam kehidupan.

233. Kalau adaik dalam nagari, bulek sagiliang picak satapiak, sabarek
saringan kasadonyo Urang mulia dalam nagari, muluik manih basonyo baiak, sakati limo nilai haragonyo.
Kemuliaan dalam pandangan adat terletak pada budi baik dan indah bahasanya
seseorang.

234. Karano indak mambao galah, mananti takadia kasamonyo, mudarat mufaat tak dikana, alamaik binaso kasudahannyo.
Senantiasalah kita dalam hidup bergaul memikirkan mudarat dan mamfaat, agar sentosa hidup bersama. Kalau tidak dipikirkan alamat hidup akan sengsara.

235. Kato manti kato bahubuang, kato dubalang kato mandareh. Jauhari pandai manyam- buang, nan singkek buliah diuleh.
Orang jauhari bijaksana pandai mencari jalan keluar dalam suatu kesulitan
yang datang secara tiba-tiba.

236. Kiniko coraklah barubah, alam mardeka lah tabantang, sadang manggali kasajarah usahokan galian dek basamo.
Kemerdekaan telah tercapai, kita harus menggali sejarah kebudayaan bangsa
secara bersama.

237. Kok alah sampai di hulu, balunlah pulo sacukuiknyo. Dek kokoh niniak
nan dahulu kunci nan limo pambukaknyo.
Nenek moyang di Minangkabau pemikirannya jauh memandang kedepan untuk masa anak cucu, dengan mempergunakan panca indra yang lima.

238. Kito di alam Minangkabau lah patuik tasintak pulo, katiko balun
talampau elok diru- nuik sitambo lamo.
Sudah masanya sekarang kita mengali dan mengembangkan adat Minangkabau
sebagai rangkaian dari kebudayaan nasional.

239. Kauak indak sahabih gauang, awai indak sahabih raso, paham pahamnyo nan tak lansuang, batuka tujuan mukasuiknyo.
Adat Minangkabau selama ini tidak pernah mendapat pengalian dan pembinaan, akibatnya banyak orang salah pengertian tentang tujuan adat itu.

240. Kalau pai tampak pungguang, jikok babaliak tampak muko.
Kalau pergi hendaklah memberi tahu, jika kembali hendaklah memberi khabar.

241. Kalau indak pandai bakato-kato, bak alu pancukia duri, kalau pandai
bakato-kato bak santan jo tangguli.
Seseorang yang tak pandai berbicara secara baik, sama dengan alu pencongkel
duri tetapi kalau pandai umpama santai dengan tengguli.

242. Kato papatah caro Minang, patitiah luhak nan tigo. Nan turun dari
Parpatiah nan sabatang, manjadi kato pusako.
Ajaran adat Minangkabau yang disusun oleh Dt. Parpatih nan Sabatang,
merupakan ajaran yang dapat mengikuti perkembangan zaman.

243. Kito nan bukan cadiak pandai, ulemu di Tuhan tasimpannyo. Kok senteang batolong bilai tandonyo kito samo sabanso.
Kalau dijumpai kekilafan dan kesalahan tolong maaf dan betulkan, karena
khilaf itu sifat manusia, tandanya kita orang satu bangsa.

244. Kito nan bukan cadiak pandai, hanyo manjawek pituah dari guru. Pituah guru nan di- pakai, nak jadi paham jo ukuran.
Nasehat guru dan pelajaran yang diajarkannya kepada murid, adalah menjadi
pedoman dalam kehidupan.

245. Kalau ketek dibari namo, urang gadang dibari gala, nak tapek adaik jo
limbago, faham adaik nak nyato bana.
Kalau dapat mendalami ajaran adat kita akan mendapatkan mutiara yang
berharga didalamnya yang berguna untuk hidup bergaul dalam masyarakat.

246. Kaluah kasah papek nan ampek, sarato anggota katujuahnyo, panca indra mananggu- angkan, batang tubuah marasokan.
Sesuatu perbuatan tanpa pemikiran dan pertimbangan akan menimbulkan
penyiksaan terhadap bathin kita sendiri.

247. Kalau balaia banakodoh, jikok bajalan jo nan tuo.
Mengerjakan suatu pekerjaan hendaklah dengan yang ahlinya, memasuki suatu
negeri hendaklah dengan orang yang mengetahuinya.

248. Kuaik dari paga basi, kokoh nan dari paga tembok.
Pagar yang paling kokoh ialah pagar sesuatu dengan budi yang baik.

249. Kato sapatah dipikiri, bajalan salangkah madok suruik.
Pikirkanlah semasak-masaknya apa yang akan kita sampaikan kepada orang lain
sehingga tidak menyinggung perasaannya.

250. Karantau madang di hulu, babuah babungo balun, marantau bujang dahulu, dirumah baguno balun.
Pergilah merantau kenegeri orang, cari ilmu pengetahuan, serta cari mata
penghidupan, untuk kemudian dibawa dan dikembangkan dikampung halaman.

251. Kasiah sayang dapek dicari, tampek hati jarang basuo.
Untuk mencari istri paling mudah, yang sulit mencari istri untuk menjadi
teman sehidup semati.

252. Kalauik riak maampeh, kapulau riak mamutuih, kalau mangauik iyo bana kameh, kalau mancancang iyo bana putuih.
Setiap pekerjaan yang kita kerjakan, begitupun pengetahuan yang kita
pelajari jangan patah ditengah.

253. Kalau tali kaia panjang sajangka, lauik dalam usah didugo.
Kalau pengetahuan baru seujung kuku jangan dicoba mengurus pekerjaan yang
sulit.

254. Kulik maia ditimpo bathin, bathin ditimpo galo-galo, dalam lahia ado ba bathin, dalam bathin bahakikat pulo.
Ajaran adat Minangkabau bukan sekedar lahiriyah, tetapi banyak mengandung
arti dan makna yang tersirat, yang menuju kepada mental manusia.

255. Kacimpuang pamenan mandi, rasian pamenan lalok.
Mimpi itu kebanyakan sesuatu yang terangan-angan diwaktu bangun.

Sumber : Arsip Pribadi

 

QUOTE

 

  andreandhika
  View Public Profile
  Find More Posts by andreandhika
17-11-2009, 10:26 AM

  #153

andreandhika

kaskus maniac

 

 

UserID: 576153

Join Date: Oct 2008

Location: Merantau di Bandung

Posts: 6,848

 

Petatah-Petitih : L

Spoiler for Isi:
256. Lain geleang panokok asiang kacundang sapik.
Gelagat seseorang atau suasana yang menunjukkan tanda-tanda akan terjadi
sesuatu yang tak diingini.

257. Lah samak jalan kapintu, lah tarang jalan kadapua.
Seorang suami yang tidak kenal lagi pada tugasnya sebagai mamak dari
kemenakan, tetapi semata tahu kepada si istri saja.

258. Limpato batang sitawa, digulai cubadak mudo, lah biaso kito tasalah,
karano pangana indak sakali tibo.
Kekilafan dan kesalahan adalah sifat seorang manusia, karena pemikirannya
tidak secara serentak.

259. Lauik gadang kalau dihadang, sadiokan sampan jo pandayuang.
Hiduik didunia mangupalang, sagalo karajo kamari cangguang.

260. Limpapeh rumah nan gadang, umbun puruik pegangan kunci.
Kaum wanita di Minangkabau adalah merupakan tiang kokoh diatas rumah tangga dan nageri, dan kunci tentang kebaikan dan keburukan suatu negeri.

261. Lauik banyak nan sati, rantau banyak nan batuah.
Kalau pergi berjalan kerantau orang hendaklah pandai menyesuaikan diri dalam
pergaulan.

262. Lah bacampua lamak jo galeme, indak babedo sadah jo tapuang.
Dalam suatu masyarakat tidak ada lagi batas-batas dalam pergaulan menurut
norma adat dan agama.

263. Lahia jo bathin saukuran, isi kulik umpamo lahia.
Seseorang yang baik dan jujur sesuai kata dan perbuatannya.

264. Labuah luruih jalannyo pasa jan manyipang suok jo kida.
Sudah aturan dan undang-undang dan sudah cukup norma adat dan agama, jangan menyimpang dari itu.

Sumber : Arsip Pribadi

 

QUOTE

 

  andreandhika
  View Public Profile
  Find More Posts by andreandhika
17-11-2009, 10:28 AM

  #154

andreandhika

kaskus maniac

 

 

UserID: 576153

Join Date: Oct 2008

Location: Merantau di Bandung

Posts: 6,848

 

Petatah-Petitih : M

Spoiler for Isi:
265. Mumbang jatuah kalapo jatuah, indak babedo kaduonyo.
Setiap yang bernyawa akan menemui ajalnya baik tua ataupun muda, kecil dan
besar.

266. Malabihi ancak-ancak, mangurangi sio-sio.
Setiap pekerjaan hendaklah pertengahan, jangan berlebih-lebihan, begitupun
dalam tingkah dan laku.

267. Mukasuik hati mamaluak gunuang, apo dayo tangan indak sampai.
Seseorang yang mempunyai cita-cita tinggi, tetapi tidak ada kemampuan untuk
mencapainya.

268. Mancabiak baju didado, manapuak aia didulang.
Seseorang yang berbicara tetapi tidak disadarinya bahwa dia telah memberi
malu diri dan keluarganya sendiri.

269. Malakak kuciang didapua, manahan jarek dipintu.
Perbuatan seseorang yang tidak baik yang dilakukan kepada keluarga sendiri.

270. Mancari dama ka bawah rumah, mamapeh dalam balanggo.
Mencari keuntungan kedalam lingkungan anak kemenakan sendiri.

271. Mairikkan galah jo kaki, manjulaikan aka bakeh bagayuik, malabiahkan
lantai bakeh bapinjak.
Seseorang yang ingin menjadikan orang lain tersalah, dengan jalan anjuran
dan petunjuknya.

272. Mandapek samo balabo, kahilangan samo barugi.
Rasa social dan kerja sama yang baik yang harus diamalkan dalam pergaulan.

273. Manyauak di ilia-ilia, bakato dibawah-bawah.
Bergaul dalam masyarakat, begitupun dirantau orang hendaklah merendahkan
diri.

274. Mancaliak jo suduik mato, bajalan di rusuak labuah.
Seseorang yang telah merasa malu, karena perbuatan yang tidak benar telah
diketahui orang.

275. Mancaliak tuah ka nan manang, maliek contoh ka nan sudah, manuladan ka nan baik.
Selalulah kita melihat hasil yang baik dan dapat pula kita laksanakan, yakni
yang telah positif baik.

276. Mamakai hereang jo gendeang, mamakai raso jo pareso.
Seseorang yang memakai perasaan malu dan mempunyai kesopanan yang baik.

277. Muluik manih talempong kato, baso baiak gulo dibibia.
Seseorang yang berbicara dengan lemah lembut dan baik susunan bahasanya.

278. Maliang cilok taluang dinding, tikam bunuah padang badarah. Ibo di adat katagiliang turuikkan putaran roda.
Kebudayaan asli jangan sampai hilang, sesuaikan diri dan aturan adat beradat
serta istiadat dengan kemajuan.

279. Malu batanyo sasek dijalan, sagan bagalah hanyuik sarantau.
Seseorang yang tidak mau bertanya tentang suatu pekerjaan yang tidak/belum
dike Karena ajaran adat itu pada umumnya berkiasan, tidak mudah dipahami
tanpa diketahuinya akan mengalami kesulitan.

280. Minangkabau dahulunyo, Adaiknyo tuah disakato, kalau dipandang
kato-kato, dipahamkan makonyo nyato. dida lami sungguh-sungguh.

281. Maniah nan jan lakeh di raguak, pahik nan jan lakeh di luahkan.
Sesuatu pelajaran dan pengetahuan dari orang lain pikirkan dahulu
semasak-masaknya, benar atau tidaknya.

282. Mati harimau tingga balang, mati gajah tingga gadiang.
Manusia mati hendaknya meninggalkan jasa yang baik untuk anak dan keluraga seta masyarakat.

283. Mati samuik karano manisan, jatuah kabau dek lalang mudo.
Biasanya manusia itu banyak terpedaya oleh mulut manis dan budi bahasa yang baik.

284. Marangkuah tungua ka dado, maraiah suatu ka diri.
Setiap suatu yang dirasakan oleh orang lain hendak dapat dirasakan oleh kita
sendiri

285. Mampahujankan tabuang garam, mampaliakkan rumah indak basasak.
Seseorang yang membukakan aibnya sendiri kepada oaring lain.

286. Manjujuang balacan dikapalo, mangali-gali najih dilubang.
Seseorang yang senang membukankan aib orang lain.

287. Managakkan banang basah, manaiakkan banda sundai.
Seseorang yang menolong orang lain, sedang orang lain itu dipihak yang tidak
benar.

288. Musang babulu ayam, musuah dalam salimuik
Seseorang yang berpurak menolong dan berpihak kepada kita, tetapi dia
sebenarnya ingin mengetahui pendirian kita dan musuh kita.

289. Manusia manahan kieh, binatang Manahan palu.
Manusia yang sempurna selalu mengetahui kata-kata kiasan di Minangkabau.

290. Murah kato takatokan, sulik kato jo timbangan.
Berbicara sangat mudah, tetapi sulit memelihara perkataan yang akan
menyinggung perasaan orang lain.

291. Marabah sadundun dengan balam, sikok barulang pai mandi, sambah
sadundun jo salam, kato harok dibinisi.
Biasanya dalam pergaulan hidup, Tanya diberi kata berjawab, gayung
bersambut.

Sumber : Arsip Pribadi

 

QUOTE

 

  andreandhika
  View Public Profile
  Find More Posts by andreandhika
17-11-2009, 10:38 AM

  #155

andreandhika

kaskus maniac

 

 

UserID: 576153

Join Date: Oct 2008

Location: Merantau di Bandung

Posts: 6,848

 

Petatah-Petitih : N

Spoiler for Isi:
292. Nan kuriak iyolah kundi, nan merah iyolah sago, nan baiak iyo budi, nan indah iyo lah baso.
Yang paling berharga dalam kehidupan bergaul adalah budi pekerti yang baik,
serta sopan santun.

293. Nak urang koto hilalang, nak lalu kapakan baso, malu jo sopan kok nyo
hilang, habih lah raso jo pareso.
Kalau sifat malu telah hilang dalam diri seseorang, hilang segala perasaan
sopan santun.

294. Nan bungkuak dimakan saruang, nan bengkok dimakan tali.
Setiap sifat dan tindak tanduk yang tidak jujur dan benar, akan senantiasa
ada ganjarannya (hukum karma)

295. Nan luruih katangkai sapu, nan bungkuak katangkai bajak, satampok
kapapan tuai, nan ketek kapasak suntiang, panarahan kakayu api, abunyo kapupuak padi.
Didalam ajaran adat tidak ada bahan yang tidak berguna, tidak ada orang yang
tidak dapat dimamfaatkan.

296. Nan buto pahambuih lasuang, nan pakak pamasang badia, nan lumpuah pahunyi rumah, nan patah pangajuik ayam, nan bingguang kadisuruah-suruah, nan cadiak bao baiyo, nan kayo bakeh batenggang.
Semua orang dapat dimamfaatkan, mulia hina, kaya dan miskin, sempurna,
cacat, pandai dan bodoh. Sistim yang terdapat dalam adat Minangkabau.

297. Nan condoang makanan tungkek, nan lamah makanan tueh.
Dalam adat manusia lemah harus dibimbing dan dibantu, lebih-lebih kaum
wanita, yang qudrat hayatinya lemah dari kaum lelaki.

298. Nan landai batitih, nan condong baraiah, nan lamah baindiak.
Dilarang didalam adat orang yang memperlakukan si lemah semau-maunya.

299. Nak mulia tapek-i janji, nak taguah paham dikunci.
Kalau ingin jadi orang yang dimuliakan selalu tepati janji, dan tidak suka
membuka rahasia.

300. Nak tinggi naiak kan budi, nak haluih baso jo basi.
Kalau ditinggikan orang dalam masyarakat peliharalah budi, dan pakailah basa
basi.

301. Nan salajang kudo balari, nan sahentak kuciang malompek.
Panjang rumah adat yang menjadi kebanggaan masyarakatnya.

302. Nan basasok bajarami, nan bapandan bapakuburan, soko pusako kalau
tadalami, mambayang cahayo di-inggiran.
Mendalami ajaran adat Minang dan filsafatnya serta dapat diamalkan dalam
pergaulan akan menggangkat martabat kemanusianya.

303. Nan tuo dihormati, nan ketek di sayangi, samo gadang baok bakawan.
Selalulah menghormati orang tua, lebih-lebih ibu dan bapak dan orang tua
umurnya dari kita, sayangi anak-anak, hormat menghormat sama sebaya.

304. Nan suku babuah paruik, korong kampuang didalam jurai, dek urang tuo lah lamo hiduik, dunialah lamo inyo pakai.
Menghormati orang tua dari kita umurnya, bukan tergantung kepada ilmu dan
kepandaiannya saja, tetapi karena ketuaannya.

305. Nagari bapaga undang, kampuang bapaga buek, tiokmlasuang ba ayam
gadang, salah tampuah buliah diambok.
Patuhilah norma-norma yang berlaku didalam masyarakat, karena setiap
masyarakat mempunyai normanya sendiri-sendiri.

306. Niniak moyang di duo koto, mambuek barih jo balabeh, Bulek dek tuah lah sakato, nak tantu hinggo jo bateh.
Patuhilah keputusan bersama yang telah dibuat oleh pemuka kita, oleh
masyarakat dan sipembuat peraturan sendiri.

307. Nan barek samo dipikua, nan ringan samo dijinjiang.
Didalam adat selalu dianjurkan agar setiap pekerjaan yang baik dikerjakan
secara bersama.

308. Nan sakik iyolah kato, nan padiah iyolah rundiang. Dek tajam nampak nan luko, dek kato hati taguntiang.
Perkataan yang menyakiti lebih berbahaya dari pisau yang tajam.

309. Nan sakik iyo lah kato, nan malu iyolah tampak.
Kata-kata yang berbisa, sama dengan rasa seseorang yang tahu harga dirinya
mendapat malu.

310. Nan mudo biaso bimbang, manaruah rambang jo ragu, kalau batimbo ameh datang, lungga lah ganggam nan dahulu.
Meniru-niru kebudayaan asing yang tidak sesuai dengan kepribadian kita, akan
menghilangkan kemurnian kebudayaan sendiri dan kehilangan pegangan.

311. Nan dikatokan kato pusako, iyolah kato undang-undang. Dek lamo tak
namuah lupo manjadi padoman pagi jo patang.
Bagi orang Minang yang memahami ajaran yang terkandung didalam adatnya,
tidak bisa diabaikan dan dilupakan, bahkan menjadi pegangan dan pedoman
dalam hidup.

312. Nak elok lapangkan hati, nak haluih baso jo basi.
Agar menjadi orang baik dan disegani selalulah bersifat sabar, dan baik budi
bahasa.

313. Nak luruih rantangkan tali, luruih bana dipacik sungguah.
Selalulah bersifat lurus dan tulus ikhlas dalam pergaulan, yakni selalu
bersifat benar dan jujur.

314. Naiaklah dari janjang, turunlah dari tango.
Selalulah berbuat sesuai aturan dan undang-undang yang berlaku, menurut adat dan agama Islam serta pemerintah.

315. Nanang saribu aka, haniang ulu bicaro, pikia palito hati, dek saba bana
mandatang.
Ketenangan dalam berpikir, menimbulkan aspirasi yang baik, dan kesabaran
mendatangkan kebenaran.

316. Nak tahu digadang kayu caliak kapangkanyo, nak tahu digadang ombak caliak kapasianyo.
Kalau ingin menilai kebesaran atau kebaikan seseorang bergaullah dengan dia.

317. Nan bak mananti aia ilia, nan bak manutuik manggih langkeh.
Seseorang yang mengharapkan sesuatu yang tidak mungkin dapat diperolehnya.

318. Nan bak banang dilando ayam, nan bak bumi diguncang gampo.
Suatu musibah yang datang menimpa dengan tiba-tiba, yang tidak diduga sama
sekali sehingga timbul kekacauan dan kepanikan.

319. Nan elok dek awak katuju dek urang, sakik dek awak sakik dek urang.
Berbuatlah dalam segala perbuatan gerak dan perilaku yang disenangi oleh
orang banyak.

320. Nan mudo pambimbiang dunia, nan capek kaki ringan tangan, acang-acang dalam nagari.
Pemuda harapan bangsa ditangan pemuda terletak maju mundurnya bangsa dimasa depan.

321. Nak jan jauah panggang dari api, latakkan sasuatu ditampeknyo.
Agar suatu tindakkan dalam masyarakat tepat pada sasarannya maka serahkanlah sesuatu kepada ahlinya.

322. Nan tahu dikayu tinggi alang, nan tahu diposo-poso ayam, nan tahu
dikili-kili banting.
Yang mengetahui diseluk beluk dan sifat masyarakat suatu negeri adalah para cendekiawan negeri tersebut.

Sumber : Arsip Pribadi

 

QUOTE

 

  andreandhika
  View Public Profile
  Find More Posts by andreandhika
17-11-2009, 10:42 AM

  #156

andreandhika

kaskus maniac

 

 

UserID: 576153

Join Date: Oct 2008

Location: Merantau di Bandung

Posts: 6,848

 

Petatah-Petitih : O & P

Spoiler for Isi:
=O=

323. Ombak barayun manuju pantai, riak nyato manuju tapi. Indak guno jadi
rang pandai, kalau baulemu indak babudi.
Tak ada arti menjadi seorang pandai kalau tidak mempunyai budi pekerti,
karena hancur masyarakat karena kepandaiannya.

324. Ombak ditantang manuju pulau, laia dikambang manantang angin.
Untuk mencapai suatu tujuan dan cita-cita senantiasa mengalami cobaan dan
rintangan

325. Olok-olok mambao sansai, garah-garah jadi binaso.
Perbuatan dan tingkah laku yang tidak pada tempatnya, akan membawa akibat
yang merugikan.

326. Olak olai rang basiang, sorak sorai rang karimbo.
Suatu kebiasaan diwaktu beramai-ramai bekerja, timbul kelakar dan gembira,
untuk kegairahan dalam bekerja.

=P=

327. Pulau pandan jauah ditangah, dibaliak pulau angso duo, hancua badan
dikanduang tanah, budi baiak dikana juo.
Budi bukan hanya diingat sampai mati tetapi akan diperhitungkan dan diingat
dibalik lahad.

328. Pisang ameh baok balaia, masak sabuah didalam peti, hutang ameh dapek dibaia, hutang budi dibao mati.
Hutang emas dan perak dapat dibayar tetapi hutang budi dibawa mati.

329. Pucuak pauah sadang tajelo, panjuluak buah ligundi, nak jauah silang
sangketo, pahaluih baso jo basi.
Agar terjauh dari silang sengketa dalam pergaulan perbaikilah budi dan
bahasa, pakai sifat sopan dan santun.

330. Pado pai suruik nan labiah, samuik tapijak indak mati, alu tataruang
patah tigo.
Kata kiasan terhadap pemuda pumudi Minang yang mempunyai ketenangan tetapi tegas dan bijaksana tentang ketangkasannya dan tinggi budinya.

331. Padi disisiak jo hilalang, tapuang dicampua jo sadah.
Perbuatan kebaikan dicampur dengan perbuatan kejahatan.

332. Padi ditanam padi tumbuah, lalang ditanam lalang tumbuah.
Kebaikan yang diperbuat oleh seseorang akan berbalas dengan kebaikan, begitu
juga sebaliknya.

333. Padi dikabek jo daunnyo, batang ditungkek jo dahannyo.
Kebijaksanaan yang dipakai oleh seseorang didalam memimpin anak kemenakan, untuk menggongkosinya dicari suatu usaha.

334. Papek dilua runciang didalam, talunjuak luruih kalingkiang bakaiek.
Sifat yang sangat tercela, mulut manis tetapi hati jahat, dan berbisa.

335. Pikia palito hati, tanang hulu bicaro.
Pikiran yang mempunyai pertimbangan adalah penangkal lampu yang menerangi bagi hati, dan ketenangan akan mengeluarkan bicara yang berguna.

336. Pilin kacang nak mamanjek, pilin jariang nak barisi.
Seseorang yang berusaha dengan cara yang tidak benar untuk mendapatkan
sesuatu.

337. Panjeklah batang tinggi-tinggi, basuo pucuak silaronyo, kalilah urek
dalam-dalam basuo urek tunggang jo isinyo.
Seseorang yang benar-benar mendalami ajaran adat Minangkabau, dengan
menelaah kalimat demi kalimat dari filsafatnya, dia akan peroleh mutiara
berharga untuk kehidupan.

338. Putiah manahan sasah, hitam manahan tapo.
Yang dikatakan kebenaran boleh tahan uji, asal orang yang waras semua
mengatakan benar.

339. Padang gantiang baranah-ranah, kahilia jalan kapianggu, sasimpang jalan kasikabu Duduak samo randah tagak samo tinggi dalam adat Minangkabau.
Didalam ajaran adat manusia tidak berkasta, tetapi yang membedakan budi dan
jabatan yang dipilih bersama.

340. Pulai batingkek naiak, maninggakan ruweh jo buku, manusia batingkek
turun, maninggakan barih jo balabeh
Setiap pribadi menurut ajaran adat Minangkabau haruslah berusaha
meninggalkan jasa yang baik terhadap anak cucu dan masyarakat.

341. Partamo banamo Minang, Minangkabau namo kaduo, nan kayo mandi baranang, nan bansaik bandi batimbo.
Didalam menghadapi kerja bersama haruslah ikut serta setiap orang menurut
kemampuannya masing-masing untuk pengorbanan

342. Partamo cupak usali, kaduo cupak buatan. Kalau dulu disasali manjadi
tuah panda- patan.
Sesal dahulu pendapatan, sesal kemudian tak berguna.

343. Patah de mamapek, maja de mangilia, dek harum talalu angik.
Sesuatu pekerjaan yang dikerjakan, atau pengajaran terhadap seseorang
terlalu melampaui batas hingga tidak mencapai hasil yang diharapkan.

344. Pucuak dicinto ulam tibo, sumua dikali aia dapek.
Seseorang yang mencinta sesuatu yang dirindukan tiba-tiba datang dengan
segera.

345. Panakiak pisau sirauik, ambiak galah batang lintabuang, silodang ambiak kaniru, satitiak jadikan lauik, nan sakapa jadikan gunuang alam takambang jadi guru.
Adat Minangkabau dipelajari oleh nenek moyang dahulunya, dari ketentuan alam terkembang jadi guru.

346. Partamo lareh nan tinggi, kaduo lareh nan bunta, kalau tak pandai kito
mambimbiang indak katantu sah jo bata.
Bagi seorang bapak/mamak di Minangkabau kalau tidak memberikan bimbingan
sungguh-sungguh terhadap anak kemenakan, tidaklah diketahuinya sah dan
batal.

347. Pandai mangulai ambuang-ambuang, bak umpamo gulai kincuang, baunnyo maimbau imbau, tapi rasonyo amba sajo.
Seseorang yang senantiasa berjanji muluk, tetapi sekalipun tidak terpenuhi.

348. Pangka kusuik ujuang bakaruik, ikua kupiak kapalo randah.
Seseorang yang selalu bersifat ragu dan engan karena kurang pengetahuan dan
pengecut.

349. Pandai batanam tabu dibibia, pandai baminyak aia.
Orang yang selalu bermulut manis, tetapi di hatinya bersarang dengki dan
kianat.

350. Pusek jalo kumpulan ikan, pucuak usah tarateh, urek ijan taganjak.
Pimpinan seperti ibu dan bapak, guru, merupakan tumpukan dari segala contoh
baik dan buruk bagi anak-anaknya.

351. Pasa jalan dek batampuah, lanca kaji dek ba ulang.
Pengetahuan didapat dengan dipelajari, untuk lebih praktis harus diamalkan
dalam kehidupan.

352. Pandai karano batanyo, tahu karano baguru.
Pengetahuan diperdapat karena belajar, pendidikan dan banyak bertanya kepada
orang yang tahu.

353. Panjang namuah dikarek senteng namuah dibilai, singkek namuah diuleh, kurang namuah ditukuak.
Sebaik-baik manusia mau menerima nasehat dari pada orang lain dan menggakui kelemahannya.

Sumber : Arsip Pribadi

 

QUOTE

 

  andreandhika
  View Public Profile
  Find More Posts by andreandhika
17-11-2009, 10:44 AM

  #157

andreandhika

kaskus maniac

 

 

UserID: 576153

Join Date: Oct 2008

Location: Merantau di Bandung

Posts: 6,848

 

Petatah-Petitih : R

Spoiler for Isi:
354. Rarak kalikih dek minalu, tumbuah sarumpun jo kayu kalek. Kok habih raso jo malu bak kayu lungga pangabek.
Kalau rasa malu telah hilang dari manusia, maka manusia itu sulit untuk
diarahkan kepada kebaikan, dan sulit untuk menyusun masyarakat.

355. Ratak indak mambao caro, rannyuak nan indak mambao hilang.
Persengketaan dalam rumah tangga dan keluarga, jangan mengakibatkan putusnya hubungan kekeluargaan.

356. Rumah tampak jalan indak tantu, angan lalu faham tatumbuak.
Seseorang yang ingin mendapatkan sesuatu, tetapi tidak mendapat jalan dan
pengetahuan untuk mencapainya.

357. Raso aia kapamatang, raso minyak kakuali, nan bakabek rasan tali, nan
babungkuih rasan daun.
Seseorang yang mempunyai hubungan kekeluargaan, sedarah, sekampung,
senagari, senegara, dia akan selalu berpihak dalam pembelaan keluarga.

358. Rumah indak batungganai, kappa nan indak banangkodoh.
Masyarakat atau keluarga yang tidak mempunyai pemimpin, sama halnya seumpama kapal tanpa nakhoda.

359. Rumah gadang bari bapintu, nak tarang jalan kahalaman, kalau dikumpa saleba kuku jikok dikambang saleba alam.
Ajaran adat Minangkabau akan dapat dimamfaatkan untuk mengatur masyarakat, semenjak dari yang kecil seperti keluarga, sampai kepada yang lebih besar seperti negara dan dunia.

360. Riwayaik jambi lah tasabuik, panjang tajelo disilukah, barih balabeh
mangkonyo cukuik, sampai ka hulu baru sudah.
Ajaran adat Minangkabau dengan segala persoalannya dapat dipahami apabila didalami. Adat sebagai kebudayaan dan adat sebagai budi pekerti.

361. Rupo mangatokan harago, kurenah manunjuakan laku, walau nan lahia tampak dek mato, nan bathin tasimpan dalam itu.
Kalau dipelajari ajaran adat yang dihimpun dalam pepatah petitih, mamang dan bidal, mengandung arti lahir dan bathin.

362. Raso dibaok naiak, pareso dibaok turun.
Pembinaan pribadi yang baik hendaklah dimulai dalam lingkungan anak
kemenakan.

363. Raso kabarek dilapehkan, raso kasulik dielakkan, bak cando mangganggam baro.
Seseorang yang tidak bertanggung jawab kepada tugas dan kewajibannya.

Sumber : Arsip Pribadi

 

QUOTE

 

  andreandhika
  View Public Profile
  Find More Posts by andreandhika
17-11-2009, 10:48 AM

  #158

andreandhika

kaskus maniac

 

 

UserID: 576153

Join Date: Oct 2008

Location: Merantau di Bandung

Posts: 6,848

 

Petatah-Petitih : S

Spoiler for Isi:
364. Surang makan cubadak, sadonyo kanai gatahnyo, saikua kabau bakubang sakandang kanai luluaknyo.
Sesuatu perbuatan yang tercela menurut adat dan agama di Minangkabau yang
dikerjakan oleh seorang anggota masyarakat, maka malu dirasakan ole seluruh
anggota kaum yang lain.

365. Sio-sio- nagari alah, kalau cilako utang tumbuah.
Pekerjaan yang sia-sia dan berbahaya akan mengakibatkan kerugian bersama,
berbuat salah mengakibatkan terjadinya hutang.

366. Sayang di anak dilacuti, sayang di kampuang ditinggakan.
Kalau sayang kepada anak jangan dibiarkan dia mengerjakan yang tidak baik,
harus dimarahi. Kalau cinta sama kampung harus ditinggalkan untuk mencari
pengetahuan untuk disumbangkan akhirnya kelak.

367. Sadang manyalam minum aia, sadang badiang nasi masak.
Sesuatu pekerjaan yang dapat dikerjakan sambil lalu, dengan tidak mengurangi
kepada pekerjaan yang sedang dilakukan.

368. Senteang bilai mambilai, panjang karek mangarek.
Hendaklah memberikan pertolongan kepada teman yang sedang dalam kesusahan, dan memberi nasehat kalau dia terlanjur.

369. Satitiak jadikan lauik, sakapa jadikan gunuang.
Berusahalah dengan dasar pengetahuan yang ada untuk melanjutkan mencapai
pengetahuan yang lebih tinggi.

370. Suri tagantuang ditanuni, luak taganang kito sauak.
Tentang ajaran adat yang secara mutlak dilaksanakan, tanpa dimusyawarahkan.

371. Sakalam kalam hari sabuah bintang bacahayo juo.
Tidak seluruh orang keluar dari garis kebenaran, sekurang-kurangnya satu
orang ada yang menegakkannya.

372. Sabanta sakalang hulu, salapiak sakatiduran.
Dua orang berteman secara akrab yang sulit untuk dipisahkan.

373. Sandi banamo alua adat, tonggak banamo kasandaran.
Hikmah rumah adat di Minangkabau, yang sendinya kebenaran bersama, sandaran kuat hukum adatnya.

374. Sasiuak namuah ka api, salewai namuah ka aia.
Seseorang yang ingin mendapatkan sesuatu dengan cara yang tidak baik.

375. Satali pambali kumayan, sakupang pambali katayo, sakali lancuang
kaujian, salamo hiduik urang indak picayo.
Haruslah bersifat jujur dan benar dalam pergaulan, kalau kelihatan
kecurangan satu kali selamanya orang tidak percaya lagi.

376. Syarak banamo lazim, adat nan banamo kewi, habih tahun baganti musim, buatan nan usah diubahi.
Bagaimanapun kesulitan yang dihadapi, kesengsaraan yang dialami, tetapi
keputusan bersama jangan dirobah.

377. Siang manjadi tungkek, malam manjadi kalang.
Hendaklah pegang dan amalkan setiap pelajaran yang baik dan nasehat orang
tua.

378. Sungguahlah kokoh adat Minang, mambuek adat jo limbago, malangnyo panjajah datang, rusaklah adat dibueknyo.
Adat Minang yang kuat dan kokoh dulunya telah banyak dirusak oleh penjajah
dizaman lampau.

379. Satuntuang tabu dek ulek, satuntuang sajo kito buang.
Seorang berbuat salah jangan semua keluarga dibencii.

380. Sirauik tajam batimba, tak ujuang pangka manganai, sudu-sudu batimba jalan, ditakiak kanai gatahnyo. Kalauik tuah takaba, bumi jo langik nan mananai. Duduak dikampuang jan umbilan, kandang buek tumpuan tanyo.
Seharusnya setiap orang Minangkabau mengetahui tentang seluk beluk filsafat
adatnya, karena semua bangsa mengenal keunikan adat Minangkabau itu,
terutama tentang sistim kekerabatannya dan matrilinialnya.

381. Siriahlah pulang kagagang, pinanglah suruik katampuaknyo. Karih baliak kasaruangnyo, baju tasaruang ka nan punyo, ameh pulang katambangnyo.
Suatu benda berharga yang sudah lama tidak ditemui, sekarang kembali kepada
yang empunya semula, seperti merebut tanah air dari tangan penjajah, sampai
kita merdeka.

382. Sadang baguru kapalang aja, lai bak bungo kambang tak jadi. Kunun kok dapek dek mandangga, tidak didalam dihalusi.
Setiap menuntut pengetahuan jangan putus ditengah, dan kurang mamfaatnya
dengan mendengar saja, kalau dibandingkan dengan belajar sesungguhnya.

383. Sabab karano dek baitu, tumbuahlah niaik dalam hati, nak manuruik tambo nan dahulu sajarah adat nan usali.
Kalau ajaran adat telah dapat dipahami kemana masyarakat hendak dibawa oleh
ajaran adat itu maka akan timbullah hasrat untuk mendalamnya.

384. Sangajo guno diuraikan, kahadapan nan basamo, untuak nak samo
dipikiakan, nak samo dirunuak nan tujuan.
Penggugah hati para pembaca terutama putra Minang untuk mendalami filsafat adatnya.

385. Satinggi-tinggi malantiang, mambubuang ka awang-awang, suruiknyo
katanah juo. Sahabih dahan jo rantiang, dikubak dikulik batang, tareh
panguba barunyo nyato.
Adat Minangkabau tidak akan bisa dipahami secara baik, apalagi untuk
dihayati dan diamalkan tanpa mendalami sungguh-sungguh.

386. Santan babaleh jo tubo, nikmat babaleh jo sansaro.
Kebaikan yang pernah diberikan seseorang kepada orang lain, tetapi
balasannya dengan yang buruk.

387. Saumpamo aua jo tabiang, umpamo ikan jo aia.
Pergaulan yang baik saling bantu membantu dan kuat menguatkan, dan saling
membutuhkan.

388. Sikujua baladang kapeh, kambanglah bungo karawitan. Kok mujua mandeh malapeh bak ayam pulang kapautan.
Setiap orang pergi merantau mengharapkan kehidupan yang baik dan pendapatan yang akan dibawa kekampung halaman.

Sumber : Arsip Pribadi

 

QUOTE

 

  andreandhika
  View Public Profile
  Find More Posts by andreandhika
17-11-2009, 10:50 AM

  #159

andreandhika

kaskus maniac

 

 

UserID: 576153

Join Date: Oct 2008

Location: Merantau di Bandung

Posts: 6,848

 

Petatah-Petitih : T

Spoiler for Isi:
389. Tak lakang dek paneh tak lapuak dek hujan, dianjak tak layua, dibubuik
tak mati.
Kebenaran yang dikandung oleh Adat Minangkabau, karena ajarannya bersumber dari ketentuan alam yang disusun jadi pepatah yang senantiasa kebenarannya tidak dapat dibantah.

390. Tabujua lalu tabalintang patah.
Untuk mempertahankan kebenaran hendaklah dengan kegigihan yang
sungguh-sungguh.

391. Tarandam-randam indak basah, tarapuang-apuang indak hanyuik.
Sesuatu perkara yang tidak jelas duduknya, selesai tidak diusutpun tidak.

392. Tak ujuang pangka mangganai, saragi baliak batimba.
Seseorang yang mempunyai pengetahuan dan alat-alat yang lengkap, yang dapat dipakai serba guna.

393. Tasingguang kanai miangnyo, tagisia kanai rabehnyo.
Kesalahan yang dibikin oleh seseorang, merembet-rembet kepada orang lain.

394. Tak siriah pinang mamalan, tak pasin anguakpun tibo.
Seseorang yang pandai mengikat seseorang dengan suatu perhitungan.

395. Tak laju bandiang mamacah, tak lalu dandang di aia, digurun ditajakkan juo.
Seseorang yang berpikiran jahat kepada orang lain, dia selalu berusaha untuk
melaksanakan dimana dan kapan saja.

396. Tatungkuik samo makan tanah, tatilantang samo minum ambun, tarapuang samo hanyuik, tarandam samo basah.
Kerja sama yang baik dalam masyarakat, kesatuan hati dan pikiran, kesatuan
pendapat dan gerak adalah pokok utama.

397. Titiak buliah ditampuang, maleleh buliah dibaliak.
Hasil kerja sama yang baik ini akan dapat dinikmati bersama oleh orang
banyak.

398. Tagak indak tasundak, malenggang indak tapampeh.
Seseorang pemimpin yang punya wewenang penuh dan wibawa.

399. Talalok talalu mati, manyuruak talalu hilang.
Seorang pandai yang meinsulirkan diri dari masyarakat dan tak ingin
bertanggung jawab.

400. Tinggi lonjak gadang galapuah, nan lago dibawah sajo.
Sifat seseorang yang senantiasa segala pandai dihadapan orang yang tak tahu,
tetapi sebenarnya kosong belaka.

401. Tampek bagantuang nan lah sakah, bakeh bapijak nan lah taban.
Kehilangan orang yang akan membimbing dan membela, sianak kehilangan
ayahnya.

402. Talangkang carano kaco, badarai carano kendi, padi nan samo rang
gantangkan. Bacanggang karano budi, bacarai karano baso, itu nan samo rang pantangkan.
Berpisah dan berpecah hati satu dengan yang lain akibat budi telah rusak dan
karena kurang sopan sangat tidak di ingini dalam adat Minangkabau dalam
bergaul dengan siapa saja.

403. Hiduik batungkek batang bodi, mati bapuntiang ditanah sirah. Jikok
pandai bamain budi, dalam aia badan indak basah.
Dalam pergaulan kalau budi selalu diamalkan dan menjadi perhatian terhadap
diri dan orang lain, keuntungannya sangat banyak sekali.

404. Taparosok kudo kabanda, bari baganto kapalonyo. Elok rundiangan kato babana, supayo sagalonyo elok balaku.
Lebih baik dalam hidup bergaul suka berterus terang, dari pada memakai sifat
tidak jujur.

405. Tambo sapantun bungka jalo, tuangan amuahnyo hilang, tapi pusako lamo baitu juo.
Adat sebagai kebudayaan mungkin berobah, dari yang kurang kepada yang lebih sempurna, tetapi budi akan tetap seperti semula.

406. Tungku nan tigo sajarangan, tali nan tigo sapilin.
Tiga aturan di Minangkabau yang harus ditaati oleh masyarakat, yakni Adat,
Syarak dan Pemerintah.

407. Tumbuah dicupak dililisi, tibo diundang dikurasai, kalau takilan dalam
hati, lah patuik kini dikurasai.
Ketiga-tiga aturan yang berjalin menjadi satu dalam diri orang Minangkabau,
perlu sama-sama diperdalam dan dipelajari.

408. Talangkah suruik, sasek kumbali, baitu faham handaknyo, kato rang tuo indak dituruik binaso badan kasudahannyo.
Segala nasehat dan pelajaran yang baik dari orang tua harus dituruti kalau
tidak kita sendiri akan binasa.

409. Tiok nagari basuku-suku, nan suku babuah paruik, kato adaik mangko
baitu,urang tuo lah lamo hiduik.
Ajaran adat menekankan yang demikian karena orang tua hidupnya telah lama,
pengalamannya telah banyak.

410. Tunggau disubarang lautan nampak, gajah dipalupuak mato indak
kalihatan.
Seseorang yang tahu menyalahkan orang lain, tetapi lupa melihat kesalahannya
sendiri.

411. Tak sio-sio tampuo basarang randah, kalau indak ado ba-ado.
Jangan disangka sesuatu yang dibiarkan begitu saja nampaknya, tetapi pasti
ada orang yang mengangawasinya.

412. Tagisia labiah bak kanai, tasingguang labiah bak jadi.
Seseorang yang dalam perasaannya, dan jauah jangkauan pikirannya terhadap
kemungkinan kemungkinan yang akan terjadi.

413. Tasisiah atah jo bareh, basibak kumpai jo kiambang.
Dalam duduk bersama akan nyata bedanya antara orang berpengetahuan dan
ber-ilmu dari pada orang yang tidak berpengetahuan.

414. Tabik pantang tarubah, biaso jadi parangai, lah tuo jadi pakaian.
Sifat yang baik dan buruk kalau telah dibiasakan semenjak kecil akan
berbekas sampai dihari tua.

415. Tibo dikandang kabau manguek, tibo dikandang kambiang mambebek,
dikandang bantiang malanguah.
Setiap kita harus pandai menyesuaikan diri dimana saja kita berada, dengan
mengetahui adat istiadat setempat.

416. Tak baban batu digaleh, umua habih jaso indak ado.
Seseorang yang mengerjakan pekerjaan yang tidak mendatangkan hasil.

417. Tunjuak luruih kalingkiang bakaik, papek dilua runciang didalam.
Orang yang selalu bermuka baik dan bermulut manis tetapi hatinya busuk dan
dengki.

418. Taranbau diimpik janjang, lah seso sansaro tibo.
Seseorang yang mendapat kesengsaraan yang datang bertubi-tubi.

419. Tangsi curup muaro aman, lebong dibukak dek maskapai. Bundo kanduang taguahkan iman, malapeh anak dagang sansai.
Kata-kata pantun seorang anak diwaktu hendak berpisah dengan kampung
halaman.

Sumber : Arsip Pribadi

 

QUOTE

 

  andreandhika
  View Public Profile
  Find More Posts by andreandhika
17-11-2009, 10:53 AM

  #160

andreandhika

kaskus maniac

 

 

UserID: 576153

Join Date: Oct 2008

Location: Merantau di Bandung

Posts: 6,848

 

Petatah-Petitih : U

Spoiler for Isi:
420. Ukua jo jangko kok indak tarang, susunan niniak moyang kito. Dek rancak kilek loyang datang, intan disangko kilek kaco.
Kebudayaan asli akan dikalahkan setidak-tidaknya akan dipengaruhi oleh
kebuda yaan asing, kalau kiranya tidak mencintai dan mengamalkan kebudayaan sendiri.

421. Urang tuo saundang-undang, panghulu sabuah hokum, candiko pandai
batenggang, budiman sifat panyantun.
Sifat yang harus dimiliki oleh orang tua da pemimpin, cendekia dan para
budiman.

422. Uraian barih jo balabeh, sahinggo durian ditakuak rajo, supayo budi samo marateh, usaho galian dek basamo.
Untuk kembali kebudayaan menjadi kecintaan dan penghayatan masyarakat, perlu kerja sama yang baik semua pihak.

423. Umpamo jawi balang puntuang, didulukan inyo manyipak, dikamudiankan inyo mananduak.
Sifat seseorang yang tidak baik, mau menang sendiri, yang tidak memikirkan
keselamatan orang lain, yang jadi persoallan baginya selalu dia kemukakan,
sedang dia tidak mempunyai kemampuan.

424. Umpamo kancah laweh arang, umpamo tabu saruweh.
Seseorang suka bicara tanpa memikirkan orang lain tersinggung, banyak bicara
tapi tidak bisa kerja.

425. Urang pambagih gadang hutang, urang pandareh lakeh kanai, urang pancameh mati jatuah, urang pandingin mati hanyuik.
Sifat dalam bertindak dan berbuat tanpa dipikirka semasak-masaknya selalu
tergesa gesa, menemui akibat yang tidak baik.

426. Urang pamanggok lapa paruik, urang parentak gadang kanai.
Seseorang yang mudah tersinggung, dan pemarah juga sifat yang harus
dihindarkan.

427. Usua samo dipamain, cabua samo dibuang.
Setiap kejadian harus diselidiki lebih jauh dan dihindarkan membuat kerja
cabul.

428. Undang-undang nan duo baleh, ganti tuladan dek panghulu, itulah suri nan tarantang Cupak kok dipapek rang mangaleh, jalan kok diasak rang lalu, tikamkan karih nan dipinggang.
Kebudayaan asli bangsa harus kita pertahankan dengan segala tenaga dan
kekuatan yang ada walau dengan nyawa sekalipun.

429. Urang Makkah mambao taraju, urang Bagdad mambao talu, dimakan bulan puaso. Rumah gadang basandi batu, adat basandi dengan alua, itulah kaganti rajo.
Ajaran Adat Minangkabau dikiaskan dengan kenyataan, seperti rumah bersendi
batu kuat dan kokoh dan bersendi alur atau kebenaran yang tidak ada
bandingannya yakni ( Syarak ).

430. Ula lalok nan usah dijagokan, aia nan tanang usah dikaruahi.
Janganlah berbuat pekerjaan yang sia-sia dan berbahaya, dan menimbulkan
kekeru- han dalam masyarakat.

431. Umua panjang batungkek sabuak, usah takasiah dalam hiduik.
Pikirkanlah ekonomi dan kesayangan orang dihari tua, jangan bersifat boros
dalam hidup.

432. Usang-usang dibarui, lapuak-lapuak dikajangi.
Adat sebagai kebudayaan dan sebagai budi pekerti, terus dikembangkan dan
dibina.

Sumber : Arsip Pribadi

 

QUOTE

 

andreandhika
View Public Profile
Find More Posts by andreandhika
Page 8 of 14 < 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 >

 

« Previous Thread | Next Thread »

 

Thread Tools
Show Printable Version
Email this Page

Kaskus is providing basic human rights such as freedom of speech. By using Kaskus, you agree to the following conditions:
Use this site at your own risk and it is not the risk of the owner or the webhost
If you do not agree to these terms, please do not use this service or you will face consequences

USING THIS SITE INDICATES THAT YOU HAVE READ AND ACCEPT OUR TERMS. IF YOU DO NOT ACCEPT THESE TERMS, YOU ARE NOT AUTHORIZED TO USE THIS SITE

.

 

 

 

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s